Si Mimin Kompre

Weeeh adekku kompre! Udah mau lulus aja tuh anak, perasaan baru kemaren dia sibuk menghias kendi untuk tugas pelajaran Ketrampilan di SD. Yah tapi sama aja mau SD ato kuliah, kalo si Mimin yang mau ada gawe, pasti gegap gempitanya seluruh dunia deh. Kali ini selain sibuk dengan bakterinya yang ga mau beranak (ga tau deh diapain) “Pinjem kamera,mau moto bakteri” ” Blender aku bawa ke lab buat eksperimen!” “Ayo ayo semua coba hasil eksperimenku, ada yang enak ada yang enggak” bleuh! Sampe ribut laporannya “Aku ke rumah Nina mau bikin statistik” ” Aku ke kafe illy mau ngetik2″ ” haduuuuh kurang 500 kata nih, mau ngomong apa lagi ya?” “kalo sumbernya pedagang cincau keliling boleh ga?” sampe yang tersier sekali; konsumsi dan suvenir. Yes! you heard me right, souvenir

Ceritanya ya bapak ibu sekalian, kompre jaman sekarang sudah terjadi reformasi. Berhubung para dosen penguji bakal nguji 5 skripsi dalam sehari, mereka (mungkin di fakultas si mimin doang) kerepotan dengan banyaknya makanan kotak dan kue. Bayangin aja kalo satu mahasiswa kasih nasi kotak berikut minum dan kue dan buah, kalo sehari 5 kan berarti bisa kasih makan tetangga tuh. Akhirnya ga tau inisiatip siapa, sejak itu mereka janjian. 5 orang yang mau diuji di hari yang sama janjian konsumsinya. Yang pagi kasih kue ringan untuk sarapan, yang siang nasi kotak, agak sorean buah, mungkin kalo malem kopi sama kacang (??).

Nah teruuus, namanya juga mahasiswa ya, apalagi bidang eksakta yang banyak keluar duit buat ekspreimen dll, maklum lah kalo mereka kebanyakan pada ngirit. Adekku aja yang lumayan makmur karena masih tinggal sama ortu, tapi temen2nya kan pasti menanti gaji bulanan. Padahal salah satu biaya kompre tak terduga adalah konsumsi para suporter yang senantiasa mendukung. Apalagi ini si mimin yang kalo malem minggu aja nongkrongnya sama 25 orang. Bayangin kalo kru-nya pada tau dia kompre bisa berapa banyak tuh yang dateng. Untungnya gedung ujiankasih batasan jumlah suporter, tapi itu pun 30an orang (hidih kalo aku yang kompre mungkin satu baris ga bakal penuh deh). Duluuu pas sempro (seminar proposal) dia kasih jajan kecil2an buat temenny2a; aqua, bola coklat (bikinanku), permen dan wafer2an kayak Momogi gitu (inget ultah SD ga sih yang dibungkus plastik pake pita gitu). Itu pun bawa 30 masih kurang karena banyak yang menanti jatah di luar gedung (dasar anak kosan) dan dia udah keluar duit sekitar 2-3ribu perbungkus.

Nah sekarang ada inovasi baru, ga tau siapa yang mulai, mereka nggak kasih konsumsi lagi buat suporter melainkan Suvenir!! heheheh layaknya mantenan. Aku kira “halaaaah niat banget sih!” eh ternyata menurut adekku jatuhnya lebih murah. Buat yang udah pernah ngurusi tetek bengek wedding, tahu lah kisaran harga suvenir yang murah2an; ada mulai 1000-5000 juga ada. Dan kali ini adekku kasih cupcake handuk mungil yang harganya 2000an. Lumayan kan. Yang dateng senang (meskipun tetep kelaperan), yang ujian juga semangat banyak yang ndukung. Katanya temen2nya sebelum dia ada yang kasih tempelan kulkas flanel (hasil karya sesama mahasiswa yang punya usaha kerajinan), keramik panda2an (halah ini sih di dinoyo 500an kali) dan wadah tusuk gigi…..lucu ya….aku jadi mau deh nonton kompre2an.heheh

Kalo gini jadi inget jaman skripsi dulu deh. Sok2an bilang skripsi padahal ga pernah skripsi, yang ada Final Paper setebal majalah (100an halaman) dengan cover gambar warna-warni sesuai selera (hahah ga pake logo2 kampus gila gak tuh). Terus yang namanya kompre itu juga istilahnya Final Presentation ga beda jauh sama presentasi sehari2, bedanya dosennya ada 2, dan yang biasanya pake kaos jadi pada pake kemeja (lengan pendek!) dan yang nonton sedikit. Karena kebanyakan udah ribet dengan tugas masing2 dan ga ada yang mau belain ke sekolah (eh kampus) demi nonton temen sendiri cuap2. Itu pun yang nonton juga ga ada yang pake blazer2 atau jas almamater, jaket2 dan sweater biasa aja. Tapi deg2annya samaaaa…..wah untung deh udah lewat. Kalo disuruh ngulang, mau ga ya disuruh ribet2 gitu lagi?…hem….

 

 

Balada Bayi Sosialita

Hehe masih tentang bayi sosialita yang berhasil mengumpulkan 1000 lebih vote sedangkan pesaingnya cuma 100-200an (itu 2-3hari lalu). Kalo nggak tau latar belakangnya dia siapa sih emang ga mungkin banget ya bisa dapet vote sebanyak itu, bahkan seorang celeblog (selebriti blog) sekalipun.

Aku ngiranya dari emaknya aja pasti udah banyak dukungan, secara FB friend dese udah sampe 500 lebih. Mungkin sesama sosialita, mungkin klien, dan mungkin banyak juga ngaku2-friend (hehe). Tapi bisa meyakinkan 1000 orang kan ga gampang. Pasti deh ada campur tangan para embah yang udah sosialita bangkotan; kalo 4 embah aja bisa ‘bikin’ 200 org vote kan udah lumayan. Apalagi orang2 yang pengen carmuk ke mereka “saya sudah vote cucu Ibu lho!”.

Ah ternyata dugaan saya dikuatkan. Kemaren pas ketemu online sama salah seorang sobatnya si emak yang deket dengan keluarga besar dia bilang, dia akhirnya menyerah untuk vote si bayi karena timeline FB nya dibombardir kampanye Vote Baby J dari emakny, bapaknya, embahnya, eyangnya, tantenya, omnya, dll dll dll. Dan itu SETIAP HARI! Gila ga tuh. Soalnya aku baru tau ternyata kita bisa vote once-a-day. Jadi kalo vote tiap hari, makin banyak peluangnya. WIH niat ya…Bahkan katanya temen2 emaknya yang bule2 dari negara antrah berantah segala rupa juga di-tag. Lha mereka juga ga ngerti ini casting call apaan. Untungnya merek baju terkenal, jadi lumayan okelah.

Ditambah lagi info dari seorang teman yang suka follow dan friend para artis di FB/Twitter, ternyata banyak juga teman artis si emak yang ikutan kampanye. Yang pasti tantenya ter-Cinta dan denger2 temen penyanyi yang mantan pacarnya penulis kambing itu. Waaaahh kalo fans-nya orang dua itu aja mau vote semua…ya banyak ya. Belum lagi artis2 lain yang mungkin ikutan kampanye karena deket sama keluarga itu, atau karena emang seneng liat foto si bayi yang imut, atau lagi2 carmuk.

Anyhoooch….kalopun dia menang, it’s fair and square, lha wong dukunganya memang banyak kok.

btw hadiahnya apa sih kok sampe getol banget? kalo Baysos sih pastinya ga nguber duit, mungkin peluang jadi model Baby Clothing?

 

add 1

ternyata terbukti! semua orang di-tag sama emaknya Baby J. By semua orang I mean : Moi included. Gilak kan ya…
karena dia nge tag-nya perhuruf nama temen2nya, aku masuk dong di geng huruf ‘O’ barengan Opie Andaresta dan Olla Ramlan….hahahaha berasa dekeeet

In this photo: Ochi Latjuba, Oktifah Fitrianah (photos), Olla Dipoatmodjo, Nyuqi’s Nail Art (photos), Ochi Rubyanto, Original Naro, Oki Sami (photos), Oliver O Ontiveros, Ola Harika (photos), Oritje Sepmarama (photos | remove tag), Okie Sintawati, Nurman Priatna (photos), Oky Juice (photos), Nudial Khair Adha, Olivia Nonita Ramelan, Oky Anugrah (photos), Oki Rahmat Subagja, Nungky Sikado (photos), Oktavia Biantoro (photos), Okt Tjandra, Oppie Andaresta, Okky Hutapea (photos), Ollie Seymour, Oktamitha Pratita Nugroho, Olga Priscillya, Olga Tatyana, Omar Andi Patanroi, Ossie Alamsyah, On Pedder (photos), Nyimas Rannie Kamil, Nynna Imanto Mancini, Oki Wong (photos), Orie Augusta, Oddy Michael, Oki Bil Mon (photos), Opco Indonesia (photos), Nur Azizah, Odie Chandra (photos), Nuki Nugraha S, Nursyarifah Harminanto, Oki Aldebaria Pawaka (photos), Nursasongko Trihatmojo, Oscar Christian Mahendra, Nuning Emmyr (photos), Omar Santoso (photos), Ol Ram, Omar Syahdarma, Odi Harjono

add 2

HAAAAA pantesan Baby J posisinya masih belum save, barusan find-out ternyata saingannya adalah teman satu geng yaitu Baby L yang lahir 3 bln setelahnya. Votenya doooong udah 2600 lebiiiihhh. Ahhh ternyata terbukti sosialita masih kalah sama selebriti/artis kalo udah masalah suara publik. Dan ini pun aku bukan tau dari si emak Baby L langsung (secara ga ngefans) tapi dari komedian kesayanganku yang super kurus. Nah kan selebrita didukung selebrita didukung selebrita dst dan terkumpullah suara dari fans masing2 artis tsb. Istilahnya Snow Ball effect, dimulai dari bola kecil kalo digelundungkan ke orang yang tepat efeknya bisa membahanaaaaa sodara2. Ah hantesan emaknya Baby L dulu ngotot mencalonkan diri jadi anggota dewan. Hemmm….ikutan vote ga ya…

add 3

Hem…(postingan semakin memanjang) sebagai pengamat marketing dan komunikasi (malu ngaku ‘penggiat’ atau ‘pekerja’ soale sudah nyeleweng jauh) aku terarik dengan fenomena ‘Vote’ ini. Ini bener2 keuntungan berlipat2 untuk pihal brand-nya. Bayangin aja, mereka cuma modal kamera dan fotografer doang! Facebook account gratis, make up ga pake, kostum dagangan sendiri, background ya bikin dikit lah, bahkaaan yang mau foto pun harus belanja min 500rb. Dan mereka dapetnya apa? publikasi segila2nya. Dari dia bikin so-called-casting-call aja pasti udah pada ribut deh para emak merumpikannya, belum lagi pas hari H pemotretan pasti pada banyak yang tertarik, eh sekarang untuk menentukan pemenang pun mereka tinggal ongkang2 kaki. Biarlah para emak dan bapak yang sibuk mempromosikan anak2nya yang artinya mempromosikan brand dia juga (yang emang udah terkenal). NAH! dan pastinya doooong yang menang yang paling banyak vote-nya, yang artinya kalo ada public figure yang kebetulan ikutan casting-call dia, bisa dipastikan dia yang menang vote. Dan si brand dapet apa? FREE ENDORSEMENT!! gelo…Luna Maya aja dikontrak brapa jut-jut untuk endorse sabun mandi. Cuma nyebut mereknya di sebuah occassion aja dia bisa dapet ‘upah’ se-mobil kali ya (ya ga tau juga sih, mungkin juga pintunya mobil doang). Lah ini si emak yang selebriti, dibantuin temen2 sesama selebriti dengan sukarela mengumbar2 merek dagang si brand demi si kecil. Wih…..from a marketing point-of-view this is GENIOUS. Tapi lagi2 aku ga sepenuhnya setuju dengan kemenangan berdasarkan vote2/sms2 gini, jadinya ga fair aja gitu. Kayaknya kualitas dan kompetensi dikalahkan oleh popularitas dan mungkin setori (kalo sms kontes2 gitu kan biasanya yang menang yang ceritanya paling melas). Tapi kembali lagi, tujuan diadakan kontes apaan? Marketing lagi kaaan? Jadi ya the more public awareness the better toch. Sekian analisa ga jelas saya…..(coba dulu pas kuliah udah sepinter ini ya, bisa dapet A nih :p)

Pake Bon

Hihi ini sudah ketiga kali aku 'mengacaukan' inventarisasi Center Point. Ceritanya kan di Center Point itu kalo mau cari baju anak kan pasti 'dihadang' sama counter baju2 anak bermerek semacam Cool Kids, Snoopy, Bananas bahkan Contempo dan Guess. Nah berhubung Si Mochi ini masih kecil printil, jadi kayaknya buang duit aja kalo beliin baju yang mahal (kecuali kalo ada yang ngado, silakan lho ya). Tapi sumpah aku seringnya tergoda dengan baju2 imut itu dan akhirnya nyomot satu-dua.

Nah salahnya si Center Point (heh?) adalah baju2 laham itu mesti pake bon, jadilah kudu nunggu dibikinin bon, bayar di kasa terpisah dan kudu ambil barang di tempat asalnya. Bleuh ribets. Akhirnya aku keseringan males langsung ke kasir dan melanjutkan jalan2 ke bagian belakang dimana pakaian bayi yang grosiran (apa curah?) ditumpuk. Eh lha kok nemu aja yang oke dan harganya 1/4 yang merek. Sehinggaaa…..seringnya 'lupa' bayar yang pake bon tadi dan ditinggal pulang aja gitu.

Parahnya lagi, aku nggak sekali doang kayak gitu, tapi total sudah 3 kali aku melakukannya hehe. Gara2nya dulu pas menjelang lebaran kan pengen banget beliin Mozi baju takwa untuk bayi. Lha kok ada punyanya Banana terbuat dari kaos nyaman warna putih dengan bordir motif grafis khas baju koko. Setelah pikir-pikir-pikir-pikir (sumpah lama banget aku mikirnya sampe mondar-mandir disitu) cukup nggak, panas nggak,worth-it nggak dll akhirnya aku ambil ukuran paling kecil dengan bordir hijau lengkap dengan songkok-nya. Karena aku pikir nggak gampang nyari model baju koko buat bayi.

Lha pas melanjutkan perjalanan ke area 'umum' kok ternyata ada satu rak khusus baju koko anak2. Meskipun warna dan modelnya nggak se-oke punya Banana, tapi cukup membuatku berubah pikiran ga jadi bayar si Banana tadi.

Kali berikutnya ke tempat yang sama, dan melihat rak baju koko yang sama aku kembali tergoda. Apalagi setelah dikasih tau mbak ipar kalo mereka mau foto keluarga bersama si bayi. Wah keren dong kalo bisa pake baju koko pas foto lebaran. Jadilah aku meyakinkan diri untuk beli (lagi). Tapi setelah dicari2 kok yang motif hijau ukuran S kok ga ada. Pas aku tanyain mbaknya, katanya "oh sudah terjual bu" aahhhh…..maksudnya terjual sama saya yaa??? Padahal ga jadi beli kok ga dibalikin ke rak ya? Ya wes lah aku ambil yang motif coklat size S.

Tapi dasar kalo udah ga jodoh itu emang ga bakal kejadian. Pas nyampe kasir ternyata antrenya ular naga panjangnya…..Bahkan setelah aku sabar2in nunggu pun, kok ga bergerak ya antreannya? Ternyata di anteran paling depan ada ibu2 yang sibuk protes ke mbak kasir…wah bakal lama nih. Jadilah untuk kedua kalinya bon itu aku sumpelin di tas dan aku bawa pulang (untuk dibuang).

Lucunya (ato nggak lucu?) setelah beberapa kali aku ke Center Point lagi dan ngelewatin rak-nya Banana itu kok dua baju yang 'aku beli' itu kok masih ga ada juga ya? Kok ga dibalikin ke rak gitu kalo emang ga jadi aku ambil. Atau benarkah ada orang yang begitu serupa denganku yang membeli dua baju 'bekas' ku itu? hehe. I don't know lah. Pokoknya aku dengan ini minta maap ke center point/Banana kalo inventaris barangnya jadi membingungkan gara2 costumer kayak aku 😀 Karena hari ini aku mengulangi 'kenakalan' yang sama dengan mengebon setelan kaos singlet dan celana pendek yang nampak super isis untuk Mozi yang banyak gerak (read: kakehan polah) tapi pas nyampe deket kasir malah ada yang harganya separonya dengan pilihan warna yang lebih cihui.

maap ya …..

Posterous vs Oritje -> 30%compatibility

Setelah mencoba berbagai blog domain; Blogspot, Multiply, WordPress dan sekarang Posterous (Twitter dan Facebook not inlcuded) aku rasa kali ini Posterous kurang cocok dengan kebutuhanku (ga tau deh yang salah Posterous-nya tau guwe-nya). Tapi bukan berarti posterous tidak handal, benernya emang punya banyak kelebihan yang akan sangat sesuai untuk:
1. Kalo mau crossposting ke berbagai media (gila aja tinggal ngemail ke satu alamat, Twitter, FB, Multiply dlll semua kena post)
2. Kalo males sign-up tinggal ngemail aja ke post@posterous.com langsung deh kita punya blog (tapi karena aku sungguh2 tradisional yang pengennya posting dari web, jadi malah panjang step2nya)
3. Ga riweuh memang settingan dan dashboard-nya (tapi kurang cihui untuk eke yang banyak maunya)
4. Bahkan bisa impor blog lama kesini
5. Bisa punya lebih dari satu blog (tapi ini juga yang bikin aku kalang kabut dan akhirnya blog-nya kedelete)
6. Mau ngecek update-an temen2 tinggal aja nunggu email dari posterous sambil minum2 kopi (tapi berhubung aku ga suka kebanyakan email subscription jadi malah ganggu)

yah begitulah. tapi tenang aja, seperti blog2 sebelumnya, blog yang ini punya maksud dan tujuan sendiri jadi ya sebisa mungkin akan kupelihara. ga akan dihilangkan kok (mungkin terlantar dikit)

Nama: gjls

Mungkin masih terkait posting sebelumnya (yang ilang) tentang status ga jelas di FB, barusan kami sekeluarga (biyuh!) ngumpul di depan tv dan tiba2 ngomongin seseorang di FB (wedew ini keluarga online banget nih) yang ternyata nge-add kita semua. Namanya ga jelas banget ‘Lsaint’. Ternyata ada salah satu dari kami yang dapet message dari dia yang ngaku (kayaknya beneran) sepupu kami di Bogor yang namanya Sinta (bukan nama sebenarnya).

Waaahhh padahal aku sudah kadung ‘deny’, habisnya emang ga pernah punya temen yang suka pake username GJ -gak jelas- gitu sih (cuih). Kalo adekku approve aja (secara dese super eksis) tapi pake diomel2in dulu, karena dia kira temenya yang suka ganti2 nama 4LaY ” Duuh sapa sih ini? namanya yang bener dong”. Si Papi nge-approve juga tapi pake investigasi dulu ke ‘mutual friend’-nya yang memang sodara kita semua. Tapi setelah nge-approve malah datang request baru dengan nama yang GJLS juga (apa gitu aku ga tau), ternyata suaminya si Sinta ini. Halah!

Yang kasian si Marjo, berhubung dia udah lama ga buka FB dia ngerasa bersalah ga approve si ‘Lsaint’ ini yang udah ngejelasin silsilah keluarga panjang lebar di message. Sekarang malah dia yang ditanya2 terus (baca:teror) sama Lsaint karena aku ga approve dia “Orit ga pernah online ya? kok aku belum di approve ya” Nah Lho! kalo udah di deny gimana niiiih…..???

PS: selain nama yang GJLS, ternyata ‘kelakuannya’ di FB rada janggal juga, misalnya dia meng-komen SEMUA timeline adekku. Mungkin karena pengn akrab, atau mungkin dia inilah tipe orang ngerasa ‘wajib’ komen di setiap status orang. Dan yang aneh lagi, masa dia nge-add temen kantor si Papi…helaahh ngapaiiin  mbaaakkk?

 

Maafkaaannnn

Saya terpaksa memulai blog dari awal nih karena kemaren bingung sendiri kebanyakan blog akhirnya Journey at Home 'ke-delete' deeehhh….*bleuh

Mitra aku merindu….

Haduh sumpah eke sentimentil deh. Tapi beneran kali ini kerasa bener ada yang ‘ilang’ setelah Mitra 2 yang berjarak selemparan sendal dari rumahku itu resmi ditutup.

Yang pasti kalo lagi butuh2 barang yang ga tersedia di indomaret/warung terdekat/pasar jadi kudu jauh ke mall deh, kayak kemaren pas si mimin butuh kemeja putih untuk di kampus

Terus yang kerasa banget, sejak ada si Mozi kami belanja perlengkapan selalu di mitra, mulai dari minyak2an sampe piyama dll. Nah sekarang kudu jauh2 ke Baby Shop. Dan yang malesin, kami sudah kadung terbiasa pake produk2 (dan harga) yang tersedia di Mitra, jadi untuk memenuhi to-buy-list yang biasanya cuma di 1 tempat, sekarang kadang kudu ke beberapa tempat.

Belum lagi kalo lagi nganggur aku suka ‘refreshing’ ke Mitra. Menyedihkan memang, considering dept.store ini koleksinya jauh dari ‘trendy’. Tapi kadang aku bisa nemu barang2 lucu yang ga ada di tempat lain.Huhu ga ngebayangin kalo tante dari Balikpapan pas nginep sini pasti mati gaya deh ga bisa jalan kaki ke Mitra…

Dan kalo Mitra ilang, begitu juga dengan fasilitas lain yang menempel padanya. Yang paling kerasa adalah ATM….ampun deh toko ini boleh mati suri, tapi mesin ATM-nya lengkap pol. Dan di sanalah aku setiap bulan membayar tagihan2ku huhuhuhu…

Lalu bagaimana dengan penganan2 dan jajan2 langganan kami???? Lumpia Aimee, roti Bima, ayam goreng Miji, KFC yang bisa mengantar delivery order 5 menit setelah menelpon…

Trus…trus….tukang bordir topi yang bisa membordir apapun mulai dari anduk, jaket sampe koper. Dia pindah kemana ya?

Masih untung demam DDR sudah lewat, karena ‘anak2 kecil’ di rumah kami yang sempat ketagihan Timezone bisa sakau

Ah Mitra…kau memanjakan kami………..