Si Mimin Kompre

Weeeh adekku kompre! Udah mau lulus aja tuh anak, perasaan baru kemaren dia sibuk menghias kendi untuk tugas pelajaran Ketrampilan di SD. Yah tapi sama aja mau SD ato kuliah, kalo si Mimin yang mau ada gawe, pasti gegap gempitanya seluruh dunia deh. Kali ini selain sibuk dengan bakterinya yang ga mau beranak (ga tau deh diapain) “Pinjem kamera,mau moto bakteri” ” Blender aku bawa ke lab buat eksperimen!” “Ayo ayo semua coba hasil eksperimenku, ada yang enak ada yang enggak” bleuh! Sampe ribut laporannya “Aku ke rumah Nina mau bikin statistik” ” Aku ke kafe illy mau ngetik2″ ” haduuuuh kurang 500 kata nih, mau ngomong apa lagi ya?” “kalo sumbernya pedagang cincau keliling boleh ga?” sampe yang tersier sekali; konsumsi dan suvenir. Yes! you heard me right, souvenir

Ceritanya ya bapak ibu sekalian, kompre jaman sekarang sudah terjadi reformasi. Berhubung para dosen penguji bakal nguji 5 skripsi dalam sehari, mereka (mungkin di fakultas si mimin doang) kerepotan dengan banyaknya makanan kotak dan kue. Bayangin aja kalo satu mahasiswa kasih nasi kotak berikut minum dan kue dan buah, kalo sehari 5 kan berarti bisa kasih makan tetangga tuh. Akhirnya ga tau inisiatip siapa, sejak itu mereka janjian. 5 orang yang mau diuji di hari yang sama janjian konsumsinya. Yang pagi kasih kue ringan untuk sarapan, yang siang nasi kotak, agak sorean buah, mungkin kalo malem kopi sama kacang (??).

Nah teruuus, namanya juga mahasiswa ya, apalagi bidang eksakta yang banyak keluar duit buat ekspreimen dll, maklum lah kalo mereka kebanyakan pada ngirit. Adekku aja yang lumayan makmur karena masih tinggal sama ortu, tapi temen2nya kan pasti menanti gaji bulanan. Padahal salah satu biaya kompre tak terduga adalah konsumsi para suporter yang senantiasa mendukung. Apalagi ini si mimin yang kalo malem minggu aja nongkrongnya sama 25 orang. Bayangin kalo kru-nya pada tau dia kompre bisa berapa banyak tuh yang dateng. Untungnya gedung ujiankasih batasan jumlah suporter, tapi itu pun 30an orang (hidih kalo aku yang kompre mungkin satu baris ga bakal penuh deh). Duluuu pas sempro (seminar proposal) dia kasih jajan kecil2an buat temenny2a; aqua, bola coklat (bikinanku), permen dan wafer2an kayak Momogi gitu (inget ultah SD ga sih yang dibungkus plastik pake pita gitu). Itu pun bawa 30 masih kurang karena banyak yang menanti jatah di luar gedung (dasar anak kosan) dan dia udah keluar duit sekitar 2-3ribu perbungkus.

Nah sekarang ada inovasi baru, ga tau siapa yang mulai, mereka nggak kasih konsumsi lagi buat suporter melainkan Suvenir!! heheheh layaknya mantenan. Aku kira “halaaaah niat banget sih!” eh ternyata menurut adekku jatuhnya lebih murah. Buat yang udah pernah ngurusi tetek bengek wedding, tahu lah kisaran harga suvenir yang murah2an; ada mulai 1000-5000 juga ada. Dan kali ini adekku kasih cupcake handuk mungil yang harganya 2000an. Lumayan kan. Yang dateng senang (meskipun tetep kelaperan), yang ujian juga semangat banyak yang ndukung. Katanya temen2nya sebelum dia ada yang kasih tempelan kulkas flanel (hasil karya sesama mahasiswa yang punya usaha kerajinan), keramik panda2an (halah ini sih di dinoyo 500an kali) dan wadah tusuk gigi…..lucu ya….aku jadi mau deh nonton kompre2an.heheh

Kalo gini jadi inget jaman skripsi dulu deh. Sok2an bilang skripsi padahal ga pernah skripsi, yang ada Final Paper setebal majalah (100an halaman) dengan cover gambar warna-warni sesuai selera (hahah ga pake logo2 kampus gila gak tuh). Terus yang namanya kompre itu juga istilahnya Final Presentation ga beda jauh sama presentasi sehari2, bedanya dosennya ada 2, dan yang biasanya pake kaos jadi pada pake kemeja (lengan pendek!) dan yang nonton sedikit. Karena kebanyakan udah ribet dengan tugas masing2 dan ga ada yang mau belain ke sekolah (eh kampus) demi nonton temen sendiri cuap2. Itu pun yang nonton juga ga ada yang pake blazer2 atau jas almamater, jaket2 dan sweater biasa aja. Tapi deg2annya samaaaa…..wah untung deh udah lewat. Kalo disuruh ngulang, mau ga ya disuruh ribet2 gitu lagi?…hem….

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Si Mimin Kompre

  1. si mimin tuh yg nyiptain budaya..ntik adek kelasnya niru trus yg ga punya duit ga bisa gt jd maksa2..aku dulu mah malah dibawain makan, dikasih jepit..dosen jg ga dikasih konsumsi..hahahaha..

  2. heboh yaaaa mau kompre doang lama2 perlu nyewa EO nih kayaknya :)))aku mbiyen gak bondho opo2 blas. mlh dapet silverqueen dr salah satu suporter yg baik hati, mayannnn… eh selain temen2 sekampusnya si mimin, boleh ikut jd supporter gak? sopo ngerti iku sugambil iso melu pisan, hehe..

  3. @icharizha emang dulu ada gitu yg ngasih coklat?saya baru tahu mimin kompre ndadak si..tp untunglah masih bisa kasih selamat plus cupcakes ungkapan bahagia..hohohoho

  4. ada, si dodo yg ngasi soklat. baik yaaak…jd ga ikutan jd tim horenya si mimin nih? tp sukurlah kapkeiks udah smpt mampir 😀

  5. wah bener itu, sakjane suporter itu ga cuma kasih dukungan moral tapi finansial dan nutrisional.@diangambil emang ada yang ngasih jepit ya? sing endi sih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s