Mbak EO vs Mbak Sepatu

Haduh gara2 seseorang (yg ngerasa ngacung!) aku jadi kambuh lagi deh penyakit blogstalking-nya. Terutama stalking blog 2 mbak itu tuh, satu mbak yang suka organizing freak dan satunya shoes freak. Dari kedua blog itu aku akhirnya menangkap (banyak sekali) perbedaan, meskipun hidupnya sama2 nggak mbambes pol, model penuturannya mirip, url-nya mirip,  bahkan denger2 salah satunya memang terinspirasi oleh yang lain. Berikut ini yang saya rasakan
 
Mbak EO

  1. Kalo baca blognya adem,seperti merasakan kehangatan keluarga
  2. Bahasanya netral disertai sumber2 dan referensi
  3. Seperti julukannya, postingnya sangat terstruktur dan biasanya bekisar tentang tema2 formal misal; wedding, parenting, baby dll
  4. Blognya jadi referensi review produk servis dll
  5. Sering disirikin karena hidupnya terlihat sempurna; sangat organized dan teratur 
  6. Abis baca jadi panas pengen planning macem2

Mbak Sepatu

  1. Kalo baca blognya ngerasa kemrungsung karena ngeliat sepak terjangnya
  2. Penuturannya meluap2 dan ekspresif
  3. Postingnya biasanya banyak yang bersifat pribadi
  4. Blognya jadi pelarian kalo lagi pengen kepo kehidupan orang lain
  5. Sering disirikin karena hidupnya nampak enak; bisa beli barang2 bagus dengan mudah
  6. Abis baca jadi panas pengen beli macem2

Itu aja sih..hehehe

PS: kesamaan yang mendasar adalah, aku menemukan keduanya dari referensi Chic seorang teman. Jadi blog keduanya memang terpublikasikan dari majalah (yg bikin penontonnya Buanyak)

Serangan Angin Mamiri

Wah bener2 deh saya masih terkagum2 dengan cuaca berangin super kencang yang terjadi akhir2 ini di Malang. I mean, ini Malang, Indonesia gitu, gak pernah deh ngalami perubahan cuaca yang ekstrem banget. Nah kali ini aku ngerasa serangan angin yang katanya mencapai 70km/jam ini, sadar gak sadar bener2 mempengaruhi kehidupan sehari2 banget. Kayaknya mau hujan deres kek, panas menyengat, atau bahkan hujan abu sekalipun nggak ada yang terlalu mengguncang warga Malang , at least di sekitarku.

Lah ini angin udah kayak gini 3 hari lebih, non stop mulai subuh sampe subuh lagi. Bahkan kata koran bisa sampe 5 hari kayak gini. Jangankan di luar rumah, aku yang di dalem rumah most of the time aja ngerasa 'gangguannya'. Pertama suaranya yang menyuling2 melengking disertai pohon2 yang bergesekan kesana kemari. Ditambah lagi pintu2 dan jendela2 yang engselnya rusak pada berderit2, angin masuk lewat sela2nya bikin merinding karena dingin, dan kalo ada yang lupa nutup pasti langsung jedar! jeder! bikin jantuangan. Ganjel punti ngguling, besi penahan jendela tercabut, keset buat ganjel kegencet, pokoknya sekarang aturan barunya; kalo mau keluar masuk buka pintunya sedikit aja dan langsung ditutup rapet. Bahkan pintu yang ga rapet langsung dikunci biar nggak njeplak. Wih sudah semacam winter di eropah ajah. Kalo ada yang lupa nutup pintu langsung serumah histeris "tutup! tutup!".

Itu pun nggak menjamin ga ada bencana, kemarena aja si Mimin bukain pintu depan buat temennya, WUSH! langsung angin menyerbu masuk sampe da kelimpungan sendiri. Pigura, pajangan, lilin, patung2 bergulingan kayak diterpa topan. Alhasil udah beberapa hari ini aku ga buka jendela kamar, padahal tiap pagi dibuka untuk ganti udara. Dan beberapa hari ini juga Mozi libur jalan2 paginya (jadi agak uring2an).

Bisa dibayangin gimana kondisi diuar rumah, masih di area teras aja pot2 udah bertumbangan terguling dan tanamannya berhamburan, pohon2 patah rantingnya bahkan pada nyangkut pager dan acak2an kayak orang bangun tidur, ayunan non-permanen yang dipasang mami didepan pun nggak tahan goncangan; ngguling dan terbalik. Wiiiih ngeri, gak bayangin orang2 yang rumahnya dai seng dan anyaman bambu gimana deg2annya liat angin kayak gini. Udah pasti masuk angin, ditamba lagi jantungan karena takut rumahya terbang.

Jangankan rumah gedhek, showroom motor di jalan depan rumah aja ambruk atapnya, kubah masjid A.Yani lepas dari kerangkanya, belum lagi papan2 iklan dan billboard di pinggir2 jalan yang semakin ga tau diri. Udah tau banyak yang jadi korban gitu malah semakin getol masang yang gede2, kadang penyangganya cuma 1 tiang lagi! Lha kalok kerubuhan piyeeee itu? Tukang jualan keliling yang biasanya ga ada abisnya; jual baso, tahu campur, pisang, rujak, soto dll sekarang sepiiiiii ga ada yang lewat (bayangin aja lagi nuang kuah baso terus kena angin kan runyam. Tukang pangsit yang biasa mangkal di pojokan juga rada ketar-ketir lah secara kemaren hari pertama angin tendanya langsung semburat. Lha wong MOG aja same nutup parkiran yang diluar karena alasan angin besar, mungkin takut ketimpa aneh2 atau takut tiba2 spionnya diterbangkan angin kali ya.

Wiiih pokoknya dikuatkanlah diri kalian wahai pejuang yang kudu keluar rumah untuk kerja, kemarena aj temennya adekku ga jadi ke kampus karena dia susah jalan keluar kosan karena badannya cungkring, takut terbang lah hay! Percayalah aku tau gimana rasanya sepanjang jalan melipir tembok sambil pindah2 dari tiang ke tiang demi nggak limbung. fiuuuh……

Gapos – Gagap Posterous

Haduh ya sudahlah aku mengaku, aku gagu sekali make posterous. Ada yang comment ngga tanggap, update-an subscription kelewat semua, males nyetting. Kayaknya perlu salaman lagi nih, tak kenal maka tak sayang kan….
*salaman sama posterous

Belanjaan Kami ‘Dieliminasi’

Kerjaan ibu rumah tangga diluar rumah itu apalagi kalo nggak belanja heheh. Apalagi sejak Mozi makan padat, jadi rajin deh berburu bahan makanan yang ada di resep2; bayam merah, ubi merah, butternut squash.

Alkisah, setiap lewat Jalan Wilis kita akhir2 ini kita ngeliat ada rumah yang lagi di renovasi; bagian depannya dipenuhi kaca dan pelatarannya dipaving seperti layaknya tempat parkir. Terakhi2 malah keliatan jajaran rak2 display dan troli belanja. Waaah bakal jadi toko nih kayaknya, dan entah kenapa yakin aja kalo bakal jadi grocery store yang biasanya ngejual barang2 impor berikut sayur2nya. Secara lokasinya di tengah2 Jalan Ijen dan Wilis, jadi nggak mungkin dong buka toko grosir beras misalnya.

Kemaren kebetulan mau ambil jahitan di Jalan Jeruk, kita lewatlah toko itu yang ternyata udah dibuka (entah Grand atau Soft Opening). Yang jelas udah banyak mobil parkir (Lexus, Mercedes, Alphard) yang bisa dipastikan milik pengunjung yang rumahnya cuma dua -tiga kali lemparan sandal dari situ. Sign tokonya juga udah dipasang "Daily Fresh", jadilah kita mampir belanja sayur sekalian beli teh celup yang kebetulan habis (alesssan).

Masuk disambut satpam dan ibu2 necis yang lalu-lalang bawa kresek belanjaan. Ternyata di dalam masih banyak ruang yang kosong, begitu juga dengan rak2nya. Tapi bagian sayur segar, kue basah dan makanan kering sudah lumayan terisi. Jadi aku keliling nyomoti brokoli, bayam, bloemkol, oreo, salty crackers, silverqueen chunky, masih banyak cemilan ngga penting lainnya dan tentu saja; Teh Celup. Karena ada Bos Bokap yang turut serta, jadi aku sante aja masuk2in barang ga liat harga. Bahkan si papi ikut masuk2in greensand, kopi instan, kacang dll.

Sampe di salah satu kasir (ada 3 yg buka) aku nunggu seorang Ibu dengan seorang anak (mungkin masih SD) yang bayar blanjaannya. Perasaan belanja cuma snack beras dan susu straberry aja kok lama amaaat bayarnya. Mana pake nanya2 lamaaa ke mbaknya "Kapan barang2nya mulai lengkap?" "Kalo ini sudah tersedia nggak?" "Kalo ini harganya berapa" wadooooh sampe kapan nih? Mana mbaknya ngelayani aja ngobrol2nya tanpa mempedulikan belanjaanku yang sudah aku tata sedemikian rupa di meja kasir, multitasking kek!

Akhirnya tiba juga giliranku. Barang2 di scan 'ctit..ctit' terus mbaknya bingung, 'ctit…ctit' terus bingung lagi bisik2 ke staf cowok yang berdiri dibelakangnya tapi nggak bantuin masukin barang ke kresek. Sepertinya scanner tidak berfungsi or something jadi barang2 dimasukin komputer secara manual dengan ngetik namanya " S..I…L..V..E…R eh..eh huruf Q mana?" wadooooh sini sini aku ketikin biar lebih cepet! Setelah berhasil ngetik pun masih pada tengak-tengok, akhirnya mbaknya ngaku "Bu, yang ini harganya belum terdaftar" " Jadi gimana?" aku pikir bakal ditanyain dulu atao gimana "jadi belum bisa dibeli" WOT!!! ya wes lah cuma silverqueen ini. "Yang ini juga bu, yang ini juga, ini juga belum, ini juga nggak ada harganya" barang belanjaanku yang setroli dieliminasi dengan kejam.Selamat tinggal biskuit, coklat, ckrackers, kopi, minuman, teh celup dkk.

Akhirnya aku pulang dengan satu kresek kecil berisi sayuran segar yang tanpa barcode itu pun di catat manual, manual tulis tangan pake pulpen dan kertas. Dengan kecepatan menulis yang nggak beda jauh dengan kecepatan ngetik "Brokoli Odelia 2300" " Brokoli apa?" "Ode..lia" "Brokoli Odelia harganya berapa?" HYAAAATTTT!!!! di kepalaku aku sudah pencak silat mukul2 meja kasir pake kembang kol. Mbok yaaaaa…..
1. Kalo belum terdaftar jangan dipajang
2. Belajar ngetiiikkkkk!!!!!! pake 10 jari!!!!! at least hapalin keyboad qwerty nya
3. Pelajari barang dagangan jadi nggak gagu sama merek2 dan penulisannya
4. Udah tau ditunggu sama pelanggan mbok yaaaaaa nulisnya ga usah nulis indah, disingkat aja dan ga usah pake saling mendikte!

haduhhhhh…….belanja jadi penuh emosi dah. Emang sih masik pertama buka, tapi ga tau ya bakal balik kesana lagi ato enggak. Sejauh ini masih trauma….(halah)

Sesi Pemotretan si Mozi

Wehehe akhirnya tergoda juga motretin Mozi ke studio. Awalnya sudah ada kepinginan sedikiiiiit 10% lah untuk mengabadikan Mozi yang udah mulai sadar kamera, ditambahlah dengan baca postingan mbak GI yang berencana bikin aneka pose anaknya yang mau Turun Tanah. Eeeh lha kok jodoh, pas beli baju bayi di Dottie Kids dapet brosurnya Tree House, disimpen ah buah referensi. Ternyata alam semesta menghendaki Mozi segera difoto, karena pas Playdate di rumah Evan, Tante Vivin malah mempromoikan Tree House yang berlokasi di Kawi (seberang BCA persis). Jadilah pas Bapaknya Mozi dateng, pas Mozinya lagi in a good mood, kita samperin Tree House.

Sebenernya nggak sesederhan itu sih, aku bikin janji dulu, terus ngumpulin baju2nya Mozi yang layak foto (ato gak pernah dipake sekalian), termasuk pasangan kaos kaki dan sepatunya. Oh iya belum termasuk peralatan lenong emaknya heheh…..

Hasilnya kami cukup puas, dapet kolase 5 foto mozi di pigura persegi panjang dengan model scraptbook. Pose2nya mozi juga lumayan meyakinkan (kadang malah kayak iklan nak) begitu juga dengan pose para kru pendukung (emak, bapak dan kakeknya Mozi). Studionya sendiri sangat kids friendly dengan aneka sudut yang didekor lucu untuk setting foto, jadi kita bebas milih spot.

Wardrobe Mozi:
Coolababy Cloth Diapers in neon Blue (yang baru sekali ini dipake buat foto half-nude)
Properties:
Studio Tree House

P1083921Moziscrap5r_02

Foto Sudah di Upload

Tante-tante……fotonya sudah di aplot loooohh heheh (ibunya mozi kerajinan), ini previewnya.

ps: Tedi, hack fb ibunya mozi aja 😀