Serangan Angin Mamiri

Wah bener2 deh saya masih terkagum2 dengan cuaca berangin super kencang yang terjadi akhir2 ini di Malang. I mean, ini Malang, Indonesia gitu, gak pernah deh ngalami perubahan cuaca yang ekstrem banget. Nah kali ini aku ngerasa serangan angin yang katanya mencapai 70km/jam ini, sadar gak sadar bener2 mempengaruhi kehidupan sehari2 banget. Kayaknya mau hujan deres kek, panas menyengat, atau bahkan hujan abu sekalipun nggak ada yang terlalu mengguncang warga Malang , at least di sekitarku.

Lah ini angin udah kayak gini 3 hari lebih, non stop mulai subuh sampe subuh lagi. Bahkan kata koran bisa sampe 5 hari kayak gini. Jangankan di luar rumah, aku yang di dalem rumah most of the time aja ngerasa 'gangguannya'. Pertama suaranya yang menyuling2 melengking disertai pohon2 yang bergesekan kesana kemari. Ditambah lagi pintu2 dan jendela2 yang engselnya rusak pada berderit2, angin masuk lewat sela2nya bikin merinding karena dingin, dan kalo ada yang lupa nutup pasti langsung jedar! jeder! bikin jantuangan. Ganjel punti ngguling, besi penahan jendela tercabut, keset buat ganjel kegencet, pokoknya sekarang aturan barunya; kalo mau keluar masuk buka pintunya sedikit aja dan langsung ditutup rapet. Bahkan pintu yang ga rapet langsung dikunci biar nggak njeplak. Wih sudah semacam winter di eropah ajah. Kalo ada yang lupa nutup pintu langsung serumah histeris "tutup! tutup!".

Itu pun nggak menjamin ga ada bencana, kemarena aja si Mimin bukain pintu depan buat temennya, WUSH! langsung angin menyerbu masuk sampe da kelimpungan sendiri. Pigura, pajangan, lilin, patung2 bergulingan kayak diterpa topan. Alhasil udah beberapa hari ini aku ga buka jendela kamar, padahal tiap pagi dibuka untuk ganti udara. Dan beberapa hari ini juga Mozi libur jalan2 paginya (jadi agak uring2an).

Bisa dibayangin gimana kondisi diuar rumah, masih di area teras aja pot2 udah bertumbangan terguling dan tanamannya berhamburan, pohon2 patah rantingnya bahkan pada nyangkut pager dan acak2an kayak orang bangun tidur, ayunan non-permanen yang dipasang mami didepan pun nggak tahan goncangan; ngguling dan terbalik. Wiiiih ngeri, gak bayangin orang2 yang rumahnya dai seng dan anyaman bambu gimana deg2annya liat angin kayak gini. Udah pasti masuk angin, ditamba lagi jantungan karena takut rumahya terbang.

Jangankan rumah gedhek, showroom motor di jalan depan rumah aja ambruk atapnya, kubah masjid A.Yani lepas dari kerangkanya, belum lagi papan2 iklan dan billboard di pinggir2 jalan yang semakin ga tau diri. Udah tau banyak yang jadi korban gitu malah semakin getol masang yang gede2, kadang penyangganya cuma 1 tiang lagi! Lha kalok kerubuhan piyeeee itu? Tukang jualan keliling yang biasanya ga ada abisnya; jual baso, tahu campur, pisang, rujak, soto dll sekarang sepiiiiii ga ada yang lewat (bayangin aja lagi nuang kuah baso terus kena angin kan runyam. Tukang pangsit yang biasa mangkal di pojokan juga rada ketar-ketir lah secara kemaren hari pertama angin tendanya langsung semburat. Lha wong MOG aja same nutup parkiran yang diluar karena alasan angin besar, mungkin takut ketimpa aneh2 atau takut tiba2 spionnya diterbangkan angin kali ya.

Wiiih pokoknya dikuatkanlah diri kalian wahai pejuang yang kudu keluar rumah untuk kerja, kemarena aj temennya adekku ga jadi ke kampus karena dia susah jalan keluar kosan karena badannya cungkring, takut terbang lah hay! Percayalah aku tau gimana rasanya sepanjang jalan melipir tembok sambil pindah2 dari tiang ke tiang demi nggak limbung. fiuuuh……

Advertisements

2 thoughts on “Serangan Angin Mamiri

  1. apalagi Ma Chung di atas gini, suara angin uda kaya deru pesawat terbang..ibarat pepatah semakin tinggi pohon, semakin kencang angin menerpa..itulah yg terjadi di VPT..tp puji TUHAN angin sudah mereda hari ini..amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s