Bangkok in progress: Booking Tiket

Kamis, 23 Feb 2011

Siang itu sebuah SMS masuk ke hape saya. Biasanya sih sms promo ga penting (mulai dari Body Shop sampe Panti Pijat Midori) atau mention dari akun twitter saya. Ternyata adalah sms promo dari Air Asia yang akan menjadi titik awal petualangan kita kali ini (heleh)
" Air Asia Big Sale mulaidari RP.45.000 untuk pemesanan mulai sekarang s/d feb 28. Untuk penerbangan sebelum Maret 2012". Sebenarnya sms itu ga ada istimewanya. Air Asia udah sering banget kirim sms promo dan saya cuekin, tapi kali ini beza….

Ada sebuah rencana perjalana ke Bangkok yang sudah menyelinap di kepala saya sejak 2009. Gara2nya 2009 lalu ada seorang teman magang di Bangkok dulu yang berinisiatif untuk reunian pas tanggal 11-11-11. Waktu itu sih buat lucu2an aja, lagian siapa yang bisa nebak apa yang akan terjadi 2 tahun kemudian? Tapi kok ya dasar temanku ini anak yang sangat bersemangat dan banyak relasinya, jadi sekitar akhir 2010 kemaren dia bikin facebook invitation untuk acara ini. Responnya bisa ketebak, banyak yang ga bisa konfirmasi untuk acara yang akan berlangsung setahun kemudian. Aku? Iya in aja. Kalo dibatalin kan ga ada salahnya. Dan siapa tahu pas 2011 ada rejeki dan bapake mozi pas mau ngelencer2 berarti kita udah ada potensi tujuan wisata. 😀

Jadiiiii…….unlike perjalanan2 saya sebelum2nya yang biasanya udah direncanakan jauh2 hari, kali ini rencana Bangkok itu dibiarkan mengalir. Sampaaaiiii……sms promo itu tiba. Tiket murah, Mario pengen liburan, Mozi udah gedean, ada acara, aku ga terikat kerjaan…….apa lagi yang ditunggu? Jadi ga berselang sejam dari sms itu masuk eke sudah klak-klik sana sini booking tiket. Pada akhir hari itu, kami sudah mengantongo 3 tiket (2adults 1infant) ke Bangkok dengan Airasia tangal 9 Nov s/d 13 Nov. Kenapa tanggal 9 s/d 13? Karena yang available itu sih 😀 (yang deket tgl 11-11-11)

Jumat, 24 Feb 2011

Sejak sms Air Asia itu tiba aku gatel banget pengen berkoar2 ke siapa gitu kek. Si Mozi ga ngerti (meskipun dia bakalan ikut juga), orang rumah pada ga ada, Mario masih di laut dan ga bisa dihubungi, jadi aku men-tweet lah kegundahan hatiku itu. Ternyata mendapat respon dari @priambodo yang notabene udah pengen menyusulku ke Bangkok sejak masa magangku itu….2004 bok! Katanya dia pengen, tapi tahun ini udah ke KL jadi duit menipis. Aku kompor2in dia ga bisa janji meskipun pengen juga ketemu di sana dan jalan ke Thong Lo seperti yang direkomendasikan majalah DestinAsian andalannya ituh.

Aku jadi berandai2 senangnya kalo jalan ke Bangkok bareng temen2. Pertama karena aku kurang excitement (selain reuni dan ngelencerin Bapaknya Mozi, eke ga ada motivasi lain) dan yang kedua karena makin banyak orang perjalanan akan semakin ringan (terutama karena bawa bebi). Dan @diangambil came to mind. Kenapa dia ga respon tweet eke? Emang dia ga pengen ya jalan2…hemmmm…kitik2 dikit ah….:D

25 Feb 2011

Dengan sedikit kitik2 dan iming2 cicilan (hadeuuuh teteup) @diangambil berhasil tergoda. Dan siang itu saya kembali berkunjung ke situs Airasia untuk berburu satu tiket dengan harga yg sama dan tanggal yang sama (semoga adaaaa). Aagak ketar ketir juga karena waktu promo nya udah tinggal 3 hari dan si bocah itu udah kadung mimpi ke Bangkok (sampe udah bikn agenda segala). Dosalah aku kalo sampe ga dapet tiket.

Ternyata pembookingan tidak semudah yang disangka. Tiket untuk tanggal itu masih available tapi internet lemot. Udah bisa masuk sitenya data kartu kreditnya lupa. Mau masukin data kartu kredit eeeehhhh si mozi bangun. Baruu aja si Mozi dipegang Buk Ti, si Mami ngajakin keluar bentar belanja keperluan. Waduuuhh gimana itu nasib bookingan tiketnya buk gambil?????

Akhirnya setelah sore menjelang bookingan itu berhasil di lakukan.Fiuuuuhhh……akhirnya buk gambil jadi berangkat ke Thailand. Hem…..kok ga ada reaksi dari ybs ya? Mestinya kan kalo email konfirmasi udah masuk kan dia kasih2 kabar gituh…..Ternyata perjuangan belum berhasil pemirsa! Saya salah masukin email!!!! $%^& piye ikiiiii mana website Airasia juga error lagi, ga bisa menampilkan kode booking. Akhirnya dengan berat hati saya kabarkan berita tersebut pada ybs.

Sabtu, 26 Feb

Setelah gagal menghubungi call center Airasia, aku browse nomer lain di Indonesia. Setelah mendapat nomer Jakarta aku agak mendapat sedikit harapan. Telpon punya telpon eeeh?? sama aja disambungkn ke Airasia Meleysye yang berbahasa melayu dan inggris ga jelas. Wadoh perjuangan pulak ini ndengerinya. Udah gitu pas mau disambungin ke staf nya ngantri lamaaaaaa banget sampe akhirnya putus. Weleeeh dasar perusahaan online, jadi pas mau dihubungi offline susyah nya amit2, mungkin karena hari sabtu juga sih.

Aku coba masuk website askairasia.com untuk mencari FAQ yang sekirana membantu. Waktu aku masukin keyword "Lost Booking Confirmation Number" keluar beberapa solusi, salah satunya kalo emang ga bisa nemuin nomer itu di email dan website maka kita disuruh masukin data pemesanan (nama, flight dll) dan dikirimkan ke contact air asia. Untuk jawabannya silakan menunggu 3-5 hari kerja DUENG! …..untung perjalanan masih 9 bulan lagi, kalo besok kan bisa nangis gulung2 eke.

Minggu, 27 Feb

Di balik kepanikan (dan rasa bersalah atas kebodohan) saya, aku yakin we'll be all right. Aku yakin tiket sudah terbayar dan nama DIan udah masuk dalam daftar penumpang. Jadi kalo kepepet2 nya nanti pas cek in bisa kali ya nanya ke petugasnya atas nama dian ada ga, dan cek in bisa ga. NAH! kalo ternyata pas nanya2 itu ga bisa, ato ada problem, ato prosesnya lama….piye? Kenapa juga ngga kita tanyakan pada petugas bandara sekarang juga?

Jadilah hari itu saya berburu nomer telpon petugas Airasia di Bandara Juanda – Surabaya. Setelah bicara dengan petugas umumnya, aku menyambung ke petugas air asia…….tapi zero!

Senin, Feb 2011

Dian berinisiatif menghubungi Airasia melalui tweet dan DIJAWAB pemirsa!! Dia meminta nomer kartu kredit yang digunakan untuk melakukan pembayaran. Kami sudah masukkan dan sekarang sedang menunggu jawaban…..tic toc tic toc….

Tentang (dana) Pendidikan

Gara2 baca postingan ‘mbak itu’ yang mengkampanyekan pentingnya investasi untuk persiapan pendidikan anak -sekaligus bikin panas dengan daftar almamaternya yang top abesh- aku jadi pengen ikut2an membeberkan rencana sekolah untuk Mozi sekaligus masalah perduitannya yang dulu pernah dibahas oleh aku, bapaknya dan paman-bibinya Mozi. Berhubung sepupunya Mozi (beda 2bulan) tingalnya di Jakarta Selatan (cilandak) bisa dibayangkan sekolah2 daerah situ yang kelas artis baik kualitas dan harganya. Berikut ini ‘daftar harga’ sekolah2 unggulan di Jakarta menurut Paman-nya Mozi, sungguh mengerikan

SD Tarakanita (Rawamangun) Rp. 7,5 juta
SD BPK Penabur (Kelapa Gading) Rp. 15 juta
SD Bellarminus Rp. 11,5 juta (SPP: Rp.800 ribu/bulan)
SD Global Jaya (Bintaro) Rp. 14 juta (SPP: Rp. 3,8 juta/bulan)
SD Al-Azhar (Kelapa Gading) Rp. 20 juta
SD High/Scope Rp. 40 juta (SPP: Rp. 2,4 juta/bulan)
SD Madania Rp. 47 juta
SD Cikal (Jakarta Selatan) Rp. 50 juta

Begitu pula dengan jenjang SMP dan SMA di Jakarta, contohnya:

SMP Don Bosco (Pulo Mas) Rp. 12 juta
SMP Lab School (Rawamangun) Rp. 16,9 juta
SMA Lab School (Rawamangun) Rp. 17 juta
SMA IPEKA Rp. 18 juta
SMA Al Azhar (Pondok Labu) Rp. 22 juta (SPP: Rp. 800 ribu/bulan

Kalo jamanku (baca: kita) dulu kok kayaknya ortu ga segitu ngototnya ya sama duit sekolah. Mungkin karena sekolah di Malang, mungkin karena sekolah negeri, mungkin juga karena nilai inflasi yang masih rendah. Yang jelas dulu ga pernah denger keluhan ortu “nduk,kamu sekolah sampe SMA aja ya, ga ada biaya” tapi ngeluarin duit buat bayar LKS juga ga gampang2 banget “minggu depan ya, nunggu honor”.

Nah sekarang, Berhubung ini blog eke, jadi ini sepenuhnya kepengenan ibunya Mozi dan impian2 sekolahnya untuk Mozi :D. Namanya orang tua, saya juga mau anak yang soleh beragama, berpikiran terbuka, pergaulannya luas tapi tidak mudah terpengaruh, berkepribadian yang kuat, berbakat, tapi juga nggak tertekan dengan sekolah dan les2 dan pastinya tetap berbakti sama orang tua, agama dan negara. Beuh anak ideal beneeeerrr…..

Aku pengennya dia nggak terlalu dini masuk ke sekola atau institusi pendidikan formal semacam preschool bahkan baby class. Aku pengen dia belajar dan bersosialisasi dari lingkungan tanpa campur tangan sistem formal (tapi ga tau juga  kalo nanti tergoda masukin baby gym :D). Pokoknya sepuas2nya maen dan bebas deh sebelum mulai dengan formalitas sekolah, karena dulu aku punya masa kecil yang bebas juga, jadi aku pengen dia merasakan itu juga.

Nah untuk preschool aku nggak mau ada pelajaran2 yang menuntut seperti berhitung, membaca, basa inggris dll. Have fun aja lah untuk mengasah motorik dan sosialisasinya. Kalo pun ada pelajaran huruf atau angka2 ya sekedar pengenalan aja nggak ada tuntutan harus hafal, harus bisa, harus ngerjain tugas2, harus bersaing dengan teman2 apalagi di ranking. Baru setelah teka mulailah pelajaran untuk persiapan SD, tapi lagi2 aku stres deh kalo ada anak teka yang banyak tuntutan dari sekolah dan ortu. Aku pengen sedini mungkin anakku mendapat pendidikan yang mengasah potensi anak sesuai karakternya,  nggak memaksa jadi sesuai cetakan sekolah. Makanya aku pengen masukin ke Sekolah Alam yang pake sistem pendidikan berbasis karakter dan mengenalkan anak langsung pada alam tanpa takut kotor.  Nah berapakah biaya sekolah alam? Ini dia (attached). Apalagi kalo rencana jangka panjang mau tinggal di Bogor, sekolah alamnya emang sudah teruji (baik secara akademi maupun oleh sepupu2 mozi yang lain)

Nah kalo SD-nya baru yang berbasis agama, kalo masih di Bogor deket rumah juga ada sekolah Islam yang bagus Bina Insani yang ini sih secara nasional katanya udah diakui (menurut nenek sang peneliti sekolahan) tapi secaa harga belum disurvey. Denger2 sih SPPnya berdasarkan slip gaji ortu 😀 :D…kalo tukang becak SPPnya murah, kalo anak bupati ya beda lagi (jadi pake subsidi silang)

Kalo SMP dan SMA dan kuliahnya ga tau deh, belum kepikiran. Sapa tau lepas TK kita migran ke Abu Dhabi, jadi sekolahnya basa arab 😀 😀 :D….Yah sekian lah pembahasan pendidikan super narsis saya. Sebagai bonus berikut ini saya sertakan artikel tentang mempersiapkan dana pendidikan untuk masa depan anak.

Image001

 

‘Mencintai’ Pekerjaan

Hasil baca artikel karir di majalah gaya hidup, jadi tergerak untuk bikin tabel2an juga. Ceritanya ngitung pengorbanan dan penghargaan niiiiihhh, meskipun udah ga kerja lagi, tapi boleh lah sok2 ngitung ‘pahala dan dosa’ :D. Terkadang karena satu dan lain hal kita ‘dipaksa’ untuk bertahan pada satu pekerjaan meskipun kenyataannya terkesan menyiksa dan menderita.

PENGORBANAN TEBESAR ANDA PADA PEKERJAAN

* Seminggu dikarantina di lokasi terpencil di Lembang demi ngurusi orang2 yang sedang evaluasi tender

* Berkali2 ngurusi rapat di hotel sendirian sampe dini hari

* Berhubung masih single, kos deket rumah dan status memang seksi sibuk, jadi sering mendadak dipanggil lembur ke kantor pas libur

* Sering ditinggal sendirian di kantor demi ngurus kerjaan secara online sama tim lain

* Sering diribetin (plus diomelin) atasan yg suka panikan (padahal kita ga bisa kasih solusi juga)

YANG TIDAK ANDA SUKAI DALAM PEKERJAAN

* Ya secara kerja sama ‘pegawai yang ditanggung negara’, jadi semangat kerja dan dedikasinya suka letoy

* Sistemnya ga profesional blas

* Birokrasinyaaaaa boooookkkkkk

* Politiknya lebih lagiiiii boooooooookkkk

MENGAPA ANDA BERTAHAN

* Klise memang, tapi I loved my job. Bukan job description-nya tapi tujuan besarnya

* Nggak ada alasan resign, meskipun kadang bosen gilak di kantor

* Temen2nya enak banget udah kayak keluarga besar

* Lingkungan kerja yang menjanjikan (pengalaman dan mungkin karir)

* Banyak kerja bareng ‘orang2 besar’ yang patut dieladani

* Butuh status (ya masa udah lulus kuliah ga kerja juga)

* Duitnya juga butuh 😀

PENGHARGAAN YANG ANDA DAPATKAN

* Alhamdulillah dapet kompensasi finansial

* Mendapat pengakuan dari atasan (penting banget nih, kalo nggak diakuin ya kelaut aje)

* Kalo saya sering toleransi dengan tuntutan kerjaan yang sering lembur, kerjaan juga toleransi kalo saya ada keperluan pribadi yg mendesak

Belajar Anggota Tubuh

Ponakan yang umurnya baru 3tahun sedang disuapi oleh ibunya

" Adek, makan ya"
" Makan apa?"
" Ikan lele"
" Ikan lele"
" Iya, ini mau disuap apanya dulu?" ceritanya dia baru belajar nama2 anggota badan
" Mata!"
" Hah? Matanya ikan nggak bisa dimakan. Yang lain aja"
" Tangan"
" Ikan nggak punya tangan"
" Kaki"
" Ikan nggak punya kaki. Yang ada ekor"
" Kalo gitu ekor" Haeemmmm
" Enak kan? Lagi ya"
" Iya, ekor lagi"
" Ekornya ikan cuma satu"
" Maunya ekor lagi"
" Yah terpaksa deh. Kakak, ayah ikan lelenya nggak pake ekor ya. Dimakan sama adek…."