Siapkah Daku?

Seorang kolega senior di kerjaan lama tiba2 menghubungi, nanya2 tentang Mozi, cerita2 tentang temen2 dll. Tiba2 diantara ceritanya dia nanya "kamu mau balik kerja disini lagi?" hem…kenapa somehow pertanyaan itu bernada serius ya? bukan "kamu kerja disini lagi dooong" "kamu ga balik kerja lagi?" tapi lebih seperti nawarin beneran. Pas aku tanya dengan santai "ah emang lagi butuh orang?" eh dia dengan panjang lebar menjelaskan proyek2 dan keputusan para penggede2. Waduh kayaknya well-thought nih, kudu bilang apa ya?

Akhirnya sih aku cuma bilang kalo aku bakal diskusikan lagi. Tapi sebelum 'diskusi' pun kepalaku udah bikin rapat sendiri yang bikin pusing tujuh keliling. Kalo aku kerja siapa yang jaga mozi? Tegakah aku naruh mozi di penitipan? Terus aku pulang pergi bgr-jkt gimna? Terus kalo aku pas sendirian di rumah gimana? Terus kalo pas?? kudu lembur gimana? Terus dengan polahnya Mozi kayak gitu apa aku bisa konsen kerja? etc dll dsb ….Sampai aku pada pertanyaan "benernya kapan sih mu balik kerja?"?? Iya ya….okelah ga kudu segera balik kerja, tapi kapan?

Kalo dibayanganku sih aku maunya kerja di malang2 aja biar ninggal mozi lebih tenang. Kalopun kudu boyonan ke ibukota aku kayaknya baru bisa mantep kerja kalo Mozi udah sekolah deh, jadi dia sekolah aku ngantor. Dia pulang, aku pulang. Nah kalo aku pulang telat dia ke rumah bude atau sodara. Itu pun ternyata aku mbayanginnya Mozi sekolahnya udah sibuk dan fullday, nah berarti SD dong???? Berapa taun lagi tuh? Emang ada yg mau terima kerja ibu2 yang udah 7 tahun ga kerja? Terus kapan pindah ke rumah sendiri? Ah ternyata kalopun pindah ke Bogor pun aku bayangannya tetep ngurusi rumah dan mozi dan belum siap kerja. Ya ampun apa bener2 aku ga bakal balik kerja lagi? Lebih nyaman jadi ibu rumah tangga doang?

Kalopun aku memang ditakdirkan untuk kerja (lagi) pasti banyak sekali persiapan dan penyesuaian yang harus dilakukan, baik untuk aku, mozi maupun bapaknya. Unlike temen2 yang emang ninggal kerjaan untuk balik kerja lagi -maternity leave- dalam kasusku aku kan mundur dan belum tentu balik lagi, jadi serba ga siap deeeh…

*?? ASI
Berarti kudu belajar mompa lagi untuk memenuhi target ASIP. Belum lagi kudu melatih mozi lepas dari empengnya seharian dan minum dari botol lagi.

* Makan
Seperti ibu2 bekerja lainnya aku kudu nyiapin menu makann Mozi, ga bisa dadakan kayak biasanya. Mana kudu ada yang mantau Mozi makannya apa aja, habis berapa, dia suka apa enggak. Duh belum lagi kalo pas Mozi nolak makanannya kudu siap dengan makanan cadangan atau pas dia keliatan laper kudu disiapin camilan. Duh itu mempelajarinya kudu lamaaa, orang rumah aja belum tentu paham

* Penitipan
Selama kerja Mozi dimana? Kalo di rumah sodara berarti kudu ada yang jaga dia fulltime dan bisa dipercaya dan sanggup nemeninnya. Kalo di TPA sih bisa dibawa dan ditengokin sewaktu2 tapi apa tega nitipin dia bersama anak2 lain yang dia ga kenal dan penjaga/guru yang dia ga kenal. Kalo di rumah berarti kudu ada keluarga yang diboyong ke Jkt, siapa yang bersedia?

* Penjaga
Untuk njagain Mozi ga cuma harus diliatin fulltime, tapi kudu ngerti sign-language nya dia kalo lagi ngantuk, haus, laper dll. Kudu ngajakin ngobrol dan mainan. Kudu ngawasi tanpa berkedip karena dia bisa aja masukin benda2 aneh ke mulutnya, masukin tangan ke colokan, mainan benda tajam, ngebut ke bawah meja, kejeduk, nggeblak, nggulling, cekukan, keselek,…rumit deh kalo ga biasa njagain mozi. Nah kalo mau nyari sitter, waaah berarti kudu dari nol lagi dong ya.

* Tempat tinggal
Masih dengan dilema sendirian di negri orang, bapake mozi banyakan diluar kota, terus apakah masih ngotot tinggal di Bogor? Berarti kudu siap PP, antri KRL, macet, telat, capek. Tapi kalo nyari kontrakan di deket tempat kerja, kudu dipikirkan maintenancennya, kelengkapannya, apakah nyaman buat mozi dll. Kalo tinggal di rumah sodara kudu siap teposeliro dan menyesuaikan dengan sodara.

* Kelewatan
Nah sekarang akunya nih kudu siap mental, kudu siap ninggal Mozi dengan ikhlas bermodal kepercayaan. Memonitor sebisa mungkin, tapi tetep konsen ke kerjaan. Selain itu haus siap dengan segala cerita yang terlewatkan selama aku di kantor dan ga bareng dia. Belum lagi kalo aku berangkat pagi dan pulang malem, bisa2 ga ketemu seharian deh. Matik bisa ga ya eke?

Fiuhhh……..ribets ya bow. Dulu mau kerja di jakarta kek, di ambon kek, di aceh sekalipun hayuk siap. Ga mikir mau tinggal dimana, sama siapa, makan apa. Sekarang mikirnya kudu jungkir balik kalo ga mau menelantarkan anak demi karir. Ternyata begini ya jadi WM….kudu banyak belajar nih.

mantes-mantes tas

Lagi liat2 majalah ibukota kok ada sebentuk tas kempit yang manis rupa. Bentuknya kotak persegi panjang mirip amplop dengan trim/pinggiran warna kontras, kesannya retro abis deh. Kalo pas nemu, mau deh beli. Setelah dibaca2 ternyata bow….itu clutch bag portfolio-nya Hermes. Si Hermes thea yang biasa bikin scarf itu. Wih keder juga, jarang2 eke naksir designer label. Selain ga berani naksir, juga biasanya modelnya klasik dan pasaran (banyak yg make/yg malsu). Sejauh ini saya lebih suka model2 yang nyeleneh dengan warna2 genjreng.

 
Sebenernya level naksir saya sama tas ini sekitar 50% aja, ga sampe gulung2 pengen beli, tapi cukup penasaran sehingga saya search di Google untuk cari tau apa ada yang jual online dan berapa harganya. Pas pertama search langsung keluar beberapa site asia (hongkong, philipine, indo) yang memamerkan si Hermes Jige ini dengan label harga dollar sebesar 170-300$….lho kok ternyata harganya reasonable ya (bukan affordable).Maksudnya kalo ada yang tiba2 ngasih aku duit 2 juta aja, aku mau tuh beli tasnya. Tapi setelah diliat spec-nya kok ada keterangan ‘replica’ kalo ga gitu ‘made in china’ atau ‘kualitas super supreme’ helaaaaa tembakan. Masih ngotot (lebih tepatnya pas nganggur tengah malem) aku cek di net-a-porter.com dan muncullah itu harga aslinya….jeng jeng jeng. Cuma seharga naik angkot aja 2580 …USD. Mak! itung punya itung ternyata 20jeti ya bok?? Kalo pun (bismillah amin amin amin) punya duit 20 jeti, masak ya mau tak beliin tas? Ya mendng naik haji sekalian (halah ga cukup mbak).

Akhirnya aku jadi mikir, seandainya seoran sepertiku ini punya tas seperti itu yang notabene buatku modelnya casual, mau dipake kemana? Pas pertama liat sih kepikirannya buat ke acara sante aja, ketemuan temen, mungkin arisan2, atau ke mall2. Biasa aja kayak pake tas2ku yang non-kumel. Itu pun notabene ga bawa Mozi yang menharuskan bawa tas gendut. Kalo bawa Mozi bisa2 si clutch bag cuma nyumpel di antara popok2 aja tuh. Segitu simpelnya aku memandang tas itu. Padahal kalo diliat di gambar2 d google ternyata artis2 indonesia udah banyak yang pake Jige ini dan mereka aja makenya tuh ke launching apa, ultah siapa, press conference dimana, wes pokoknya yang bakal dipoto paparazzi deh. Padahl menurutku model tas itu terlalu simpel untuk sebuah acara istimewa, tapi nampak mewah karena ada huruf H nemplok didepannya.

Nah kalo, misal2nya eke nekat nih entah kesamber gledek atau kesurupan, terus beli tembakannya.Bukan karena berburu mereknya, bukan berburu kerennya, bukan berburu prestisnya, cuma suka aja sama modelnya. Sumpah. Terus aku pakelah di beberapa occassion, gimana penampakannya? Kalo ke acara sederhana kayak acara keluarga mungkin juga ga ada yang notice, ya udah orit bawa tas apa istimewanya. Kalo dibawa ke mall, bisa aja ada yang mengenali (apalagi kalo di jkt) tapi bisa jadi mereka cuek aja kalo aku bawanya cuek, kalo aku bawa tasnya sampe dipeluk di dada sambil melirik curiga ke kanan-kiri mungkin barulah mereka ngeh gw bawa tas mahal. Nah kalo, aku dengan innocent-nya bawa tas itu pas ngumpul anak2 fashionista, wah hancur sudah. Kalo pun itu Hermes asli, mereka ga akan percaya seorang orit yang make dengan gayanya yang slebor. Bisa2 ada yang nanyain sertifikat keaslian segala (dan emang ada lho yang jual aslinya). Kalo itu palsu mereka mungkin lebih maklum, tapi bsa2 mereka ngira aku beli tembakan untuk naikin image atau cari pengakuan. Hih engak deh ya.

Ya ampun, sumpah ini cuma sebuah tas. Liat deh Kate Walsh yang artis holiwut aja makenya sante aja sambil bawa belanjaan. Jadi apakah memang seorang diriku ga ada harapan pake tas bermerek? (selain karena duit, juga karena ga pantes). Dengan sedikit lemas aku browsing2 net-a-porter.com lagi dan nemu tas canvas yang ‘aku’ banget keluaranya Anya Hindmarch. Aku kurang tahu seberapa prestisius Anya di antara Valentino, Hermes dll tapi yang jelas namanya lumayan diperhitungkan di dunia fesyen. Dan tahukah anda berapa harga tas yang nampak nyaman untuk pergi renang itu? 72 USD saja. Sekitar 600 ribuan.


Kembali pada analisa psikologi, kalo aku ada budget beli tas 600 ribu, maukah aku membelinya? Hem….kalo bener2 ga ada keperluan lain kayaknya aku mau deh. Apakah orang2 (bahkan the fashionista) akan percaya kalo itu Anya Hindmarch asli? Bisa jadi mereka percaya, dilihat dari harga dan modelnya yang within my reach. Tapi…untuk tas canvas seperti itu, apa nggak mending beli yang ga label aja dengan harga 10%-nya? Kalo misalnya ada bajakan-nya tas itu dengan harga 100ribu misalnya, kan sama aja ya? Orang masih percaya itu asli, tapi dompet juga lebih ikhlas keluarin duitnya.

Nah kan! aku ga bakal punya barang bermerek! Huuuuhhhuuu

eh eh eh

Temans, saya mau berbagi blog baru ini yang lumayan menghibur untuk bahan kepo (eh?). Dapetnya dari jalan2 ke 'rumah' mbak sepatu (setelah sekian lama). Mungkin kalo anda2 yang 'pelanggan setia' dan sampe baca ke komen pasti udah tau blog ini. Saya biasanya ga tertarik bloghopping ke random people, tapi yang ini menggelitik sekali. Jadi ceritanya si cewek ini bikin blog?? yang berisi suka duka pacaran sama cowoknya. Nah sampe sekarang cowoknya ga tau tuh tentang blog ini. Rencananya, ini akan jadi 'kado pertunangan' buat si cowok kalo nanti akhirnya dia ngelamar dan mereka bersatu dalam jalinan pernikahan (yak bahasa percetakan undangan). Pas dibaca juga lucu deh, bahasanya ringan, kadang istilah2nya lucu, dan menghibur tanpa beban yang berat2 banget. ini blognya:
http://ceritabendi.wordpress.com/

Have a Good Day!

??

??

Image001

??

??

_______________________________________________
This message, including any attachments, may contain confidential and privileged information for the sole use of the intended recipient(s). Review, use, distribution or disclosure by others is strictly prohibited. If you are not the intended recipient, or authorised to receive information on behalf of the recipient, please contact the sender by reply email, and delete all copies of this message. While we have taken reasonable precautions to ensure that this message and any attachments are free from viruses, we cannot guarantee that they are virus free and accept no liability for any damage caused by this message or any attachments. Messages sent or received through our networks may be monitored to ensure compliance with the law, regulation and/or our policies.
______________________________________________
This email has been scanned by the MessageLabs Email Security System.
For more information please visit http://www.messagelabs.com/email
______________________________________________________________________