mantes-mantes tas

Lagi liat2 majalah ibukota kok ada sebentuk tas kempit yang manis rupa. Bentuknya kotak persegi panjang mirip amplop dengan trim/pinggiran warna kontras, kesannya retro abis deh. Kalo pas nemu, mau deh beli. Setelah dibaca2 ternyata bow….itu clutch bag portfolio-nya Hermes. Si Hermes thea yang biasa bikin scarf itu. Wih keder juga, jarang2 eke naksir designer label. Selain ga berani naksir, juga biasanya modelnya klasik dan pasaran (banyak yg make/yg malsu). Sejauh ini saya lebih suka model2 yang nyeleneh dengan warna2 genjreng.

 
Sebenernya level naksir saya sama tas ini sekitar 50% aja, ga sampe gulung2 pengen beli, tapi cukup penasaran sehingga saya search di Google untuk cari tau apa ada yang jual online dan berapa harganya. Pas pertama search langsung keluar beberapa site asia (hongkong, philipine, indo) yang memamerkan si Hermes Jige ini dengan label harga dollar sebesar 170-300$….lho kok ternyata harganya reasonable ya (bukan affordable).Maksudnya kalo ada yang tiba2 ngasih aku duit 2 juta aja, aku mau tuh beli tasnya. Tapi setelah diliat spec-nya kok ada keterangan ‘replica’ kalo ga gitu ‘made in china’ atau ‘kualitas super supreme’ helaaaaa tembakan. Masih ngotot (lebih tepatnya pas nganggur tengah malem) aku cek di net-a-porter.com dan muncullah itu harga aslinya….jeng jeng jeng. Cuma seharga naik angkot aja 2580 …USD. Mak! itung punya itung ternyata 20jeti ya bok?? Kalo pun (bismillah amin amin amin) punya duit 20 jeti, masak ya mau tak beliin tas? Ya mendng naik haji sekalian (halah ga cukup mbak).

Akhirnya aku jadi mikir, seandainya seoran sepertiku ini punya tas seperti itu yang notabene buatku modelnya casual, mau dipake kemana? Pas pertama liat sih kepikirannya buat ke acara sante aja, ketemuan temen, mungkin arisan2, atau ke mall2. Biasa aja kayak pake tas2ku yang non-kumel. Itu pun notabene ga bawa Mozi yang menharuskan bawa tas gendut. Kalo bawa Mozi bisa2 si clutch bag cuma nyumpel di antara popok2 aja tuh. Segitu simpelnya aku memandang tas itu. Padahal kalo diliat di gambar2 d google ternyata artis2 indonesia udah banyak yang pake Jige ini dan mereka aja makenya tuh ke launching apa, ultah siapa, press conference dimana, wes pokoknya yang bakal dipoto paparazzi deh. Padahl menurutku model tas itu terlalu simpel untuk sebuah acara istimewa, tapi nampak mewah karena ada huruf H nemplok didepannya.

Nah kalo, misal2nya eke nekat nih entah kesamber gledek atau kesurupan, terus beli tembakannya.Bukan karena berburu mereknya, bukan berburu kerennya, bukan berburu prestisnya, cuma suka aja sama modelnya. Sumpah. Terus aku pakelah di beberapa occassion, gimana penampakannya? Kalo ke acara sederhana kayak acara keluarga mungkin juga ga ada yang notice, ya udah orit bawa tas apa istimewanya. Kalo dibawa ke mall, bisa aja ada yang mengenali (apalagi kalo di jkt) tapi bisa jadi mereka cuek aja kalo aku bawanya cuek, kalo aku bawa tasnya sampe dipeluk di dada sambil melirik curiga ke kanan-kiri mungkin barulah mereka ngeh gw bawa tas mahal. Nah kalo, aku dengan innocent-nya bawa tas itu pas ngumpul anak2 fashionista, wah hancur sudah. Kalo pun itu Hermes asli, mereka ga akan percaya seorang orit yang make dengan gayanya yang slebor. Bisa2 ada yang nanyain sertifikat keaslian segala (dan emang ada lho yang jual aslinya). Kalo itu palsu mereka mungkin lebih maklum, tapi bsa2 mereka ngira aku beli tembakan untuk naikin image atau cari pengakuan. Hih engak deh ya.

Ya ampun, sumpah ini cuma sebuah tas. Liat deh Kate Walsh yang artis holiwut aja makenya sante aja sambil bawa belanjaan. Jadi apakah memang seorang diriku ga ada harapan pake tas bermerek? (selain karena duit, juga karena ga pantes). Dengan sedikit lemas aku browsing2 net-a-porter.com lagi dan nemu tas canvas yang ‘aku’ banget keluaranya Anya Hindmarch. Aku kurang tahu seberapa prestisius Anya di antara Valentino, Hermes dll tapi yang jelas namanya lumayan diperhitungkan di dunia fesyen. Dan tahukah anda berapa harga tas yang nampak nyaman untuk pergi renang itu? 72 USD saja. Sekitar 600 ribuan.


Kembali pada analisa psikologi, kalo aku ada budget beli tas 600 ribu, maukah aku membelinya? Hem….kalo bener2 ga ada keperluan lain kayaknya aku mau deh. Apakah orang2 (bahkan the fashionista) akan percaya kalo itu Anya Hindmarch asli? Bisa jadi mereka percaya, dilihat dari harga dan modelnya yang within my reach. Tapi…untuk tas canvas seperti itu, apa nggak mending beli yang ga label aja dengan harga 10%-nya? Kalo misalnya ada bajakan-nya tas itu dengan harga 100ribu misalnya, kan sama aja ya? Orang masih percaya itu asli, tapi dompet juga lebih ikhlas keluarin duitnya.

Nah kan! aku ga bakal punya barang bermerek! Huuuuhhhuuu

Advertisements

3 thoughts on “mantes-mantes tas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s