Siapkah Daku?

Seorang kolega senior di kerjaan lama tiba2 menghubungi, nanya2 tentang Mozi, cerita2 tentang temen2 dll. Tiba2 diantara ceritanya dia nanya "kamu mau balik kerja disini lagi?" hem…kenapa somehow pertanyaan itu bernada serius ya? bukan "kamu kerja disini lagi dooong" "kamu ga balik kerja lagi?" tapi lebih seperti nawarin beneran. Pas aku tanya dengan santai "ah emang lagi butuh orang?" eh dia dengan panjang lebar menjelaskan proyek2 dan keputusan para penggede2. Waduh kayaknya well-thought nih, kudu bilang apa ya?

Akhirnya sih aku cuma bilang kalo aku bakal diskusikan lagi. Tapi sebelum 'diskusi' pun kepalaku udah bikin rapat sendiri yang bikin pusing tujuh keliling. Kalo aku kerja siapa yang jaga mozi? Tegakah aku naruh mozi di penitipan? Terus aku pulang pergi bgr-jkt gimna? Terus kalo aku pas sendirian di rumah gimana? Terus kalo pas?? kudu lembur gimana? Terus dengan polahnya Mozi kayak gitu apa aku bisa konsen kerja? etc dll dsb ….Sampai aku pada pertanyaan "benernya kapan sih mu balik kerja?"?? Iya ya….okelah ga kudu segera balik kerja, tapi kapan?

Kalo dibayanganku sih aku maunya kerja di malang2 aja biar ninggal mozi lebih tenang. Kalopun kudu boyonan ke ibukota aku kayaknya baru bisa mantep kerja kalo Mozi udah sekolah deh, jadi dia sekolah aku ngantor. Dia pulang, aku pulang. Nah kalo aku pulang telat dia ke rumah bude atau sodara. Itu pun ternyata aku mbayanginnya Mozi sekolahnya udah sibuk dan fullday, nah berarti SD dong???? Berapa taun lagi tuh? Emang ada yg mau terima kerja ibu2 yang udah 7 tahun ga kerja? Terus kapan pindah ke rumah sendiri? Ah ternyata kalopun pindah ke Bogor pun aku bayangannya tetep ngurusi rumah dan mozi dan belum siap kerja. Ya ampun apa bener2 aku ga bakal balik kerja lagi? Lebih nyaman jadi ibu rumah tangga doang?

Kalopun aku memang ditakdirkan untuk kerja (lagi) pasti banyak sekali persiapan dan penyesuaian yang harus dilakukan, baik untuk aku, mozi maupun bapaknya. Unlike temen2 yang emang ninggal kerjaan untuk balik kerja lagi -maternity leave- dalam kasusku aku kan mundur dan belum tentu balik lagi, jadi serba ga siap deeeh…

*?? ASI
Berarti kudu belajar mompa lagi untuk memenuhi target ASIP. Belum lagi kudu melatih mozi lepas dari empengnya seharian dan minum dari botol lagi.

* Makan
Seperti ibu2 bekerja lainnya aku kudu nyiapin menu makann Mozi, ga bisa dadakan kayak biasanya. Mana kudu ada yang mantau Mozi makannya apa aja, habis berapa, dia suka apa enggak. Duh belum lagi kalo pas Mozi nolak makanannya kudu siap dengan makanan cadangan atau pas dia keliatan laper kudu disiapin camilan. Duh itu mempelajarinya kudu lamaaa, orang rumah aja belum tentu paham

* Penitipan
Selama kerja Mozi dimana? Kalo di rumah sodara berarti kudu ada yang jaga dia fulltime dan bisa dipercaya dan sanggup nemeninnya. Kalo di TPA sih bisa dibawa dan ditengokin sewaktu2 tapi apa tega nitipin dia bersama anak2 lain yang dia ga kenal dan penjaga/guru yang dia ga kenal. Kalo di rumah berarti kudu ada keluarga yang diboyong ke Jkt, siapa yang bersedia?

* Penjaga
Untuk njagain Mozi ga cuma harus diliatin fulltime, tapi kudu ngerti sign-language nya dia kalo lagi ngantuk, haus, laper dll. Kudu ngajakin ngobrol dan mainan. Kudu ngawasi tanpa berkedip karena dia bisa aja masukin benda2 aneh ke mulutnya, masukin tangan ke colokan, mainan benda tajam, ngebut ke bawah meja, kejeduk, nggeblak, nggulling, cekukan, keselek,…rumit deh kalo ga biasa njagain mozi. Nah kalo mau nyari sitter, waaah berarti kudu dari nol lagi dong ya.

* Tempat tinggal
Masih dengan dilema sendirian di negri orang, bapake mozi banyakan diluar kota, terus apakah masih ngotot tinggal di Bogor? Berarti kudu siap PP, antri KRL, macet, telat, capek. Tapi kalo nyari kontrakan di deket tempat kerja, kudu dipikirkan maintenancennya, kelengkapannya, apakah nyaman buat mozi dll. Kalo tinggal di rumah sodara kudu siap teposeliro dan menyesuaikan dengan sodara.

* Kelewatan
Nah sekarang akunya nih kudu siap mental, kudu siap ninggal Mozi dengan ikhlas bermodal kepercayaan. Memonitor sebisa mungkin, tapi tetep konsen ke kerjaan. Selain itu haus siap dengan segala cerita yang terlewatkan selama aku di kantor dan ga bareng dia. Belum lagi kalo aku berangkat pagi dan pulang malem, bisa2 ga ketemu seharian deh. Matik bisa ga ya eke?

Fiuhhh……..ribets ya bow. Dulu mau kerja di jakarta kek, di ambon kek, di aceh sekalipun hayuk siap. Ga mikir mau tinggal dimana, sama siapa, makan apa. Sekarang mikirnya kudu jungkir balik kalo ga mau menelantarkan anak demi karir. Ternyata begini ya jadi WM….kudu banyak belajar nih.

Advertisements

6 thoughts on “Siapkah Daku?

  1. kalo cerita ga cukup komen di sini nih, bs bikin cerpen, ato mesti nginep dl di rmhmu 3 hari biar crita2nya puas :Dtapi pd dasarnya, yg perlu dipikirkan matang2 adalah orang yg bisa dititipi utk jaga anak selama ibu kerja. orangnya sayang-telaten-sabar ga sama anak kita? anak kita nyaman ga sama si pengasuhnya? (secara kumplitnya sudah diulas dalam curhatanmu di atas, hehe…). nah itu point yg paling sulit. aku pun, sempet ada wacana utk ganti pengasuh, mau cari yg bisa nginep aja di rmhku (yg sekarang kan pulang pergi pagi sore). alasannya spy aku jg kebantu klo mesti beberes printilan kerjaan rumah tangga di malam hari. atau kalo aku harus pergi tugas ke luar kota, aku ga terlalu kemrungsung kiara kalo malem siapa yg ngurus (bapaknya kdg2 kan dines malem juga). tapi ya itu, ada kekhawatiran ntar si pengasuh barunya punya kualitas sama ga, kyk yg sekarang? sungguh pusiang.nah intinya, diitung2 aja resiko & manfaatnya banyakan mana. mental jelas2 mesti disiapkan sebaik mungkin. buntutnya ya tetep sih, mana yg sreg di hati 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s