Ultah Percil2

Kalo liat anak kecil ulthnya dirayain lucu2an itu kadang seru juga liatnya, tapi..kalo anaknya ternyata masih belum bisa jalan, belum bisa maen, belum bisa ngomong tapi ultahnya udah super heboh nyewa artis, didandani menor, ngundang sekelurahan, ultahnya pake tema2 yang dekorasi yang super hip, langsung nyinyir deh. Bukanya apa, itu anak belum ngerti mau disalamin sama SBY juga, palingan ortunya yang terobsesi dan kebawa trend. Ya masa anaknya si A kemaren ultah ngundang ke Hotel bintang 5, masa anak gw ultahnya di warung bakso, minimal Hotel bintang 7 lah (obat sakit kepala kali). Nah dari situlah aku mulai males ngeraya2in ultah kalo punya anak nanti.

Bahkan setelah Mozi lahir pun udah kasak-kusuk tuh sama bapaknya bagaimana mau mengenalkan konsep ‘ultah’ ke Mozi nanti supaya dia ga berpikiran kalo sehari dalam setahun dia adalah raja yang bisa minta apapun dan dirayain segala rupa.Kalo emaknya sih dulu lumayan beruntung setiap taun pasti adaaa aja kue dengan lilin setiap hari ultah, kadang bisa ngundang tetangga/temen skolah, kadang yang cuma sama sodara dan kakek-nenek aja. Nah kalo bapaknya rada kesian, meskipun udah pernah dateng ke ultah temennya yang macem2 mulai dari yang cuma traktiran pangsit mie sampe pesta heboh di resto, dia sendiri ga pernah sekalipun ngerayain ultahnya (cukup ucapan selamat pas bangun tidur aja katanya). Tapi ternyata si bapak ga pernah tuh iri pengen dirayain kayak temen2nya. Benernya aku juga ga pernah nuntut pengen pesta ini pesta itu, tapi emang ngerasa kurang kalo pas ultah ga rame2.

Maunya Mozi nanti sejak kecil dikenalkan bahwa ultah itu satu momen untuk berkumpul keluarga untuk berdoa agar dengan umur yang baru bisa menjadi orang yang lebih baik. Berdoa bersama masa nasi kuning di rumah sudah cukup lah.Kalo perlu malah ga usah kado2an biar dia ga ‘tuman’ -kebiasaan/take it for granted. Jadi pas denger orang2 pada ribut nyiapin acara ultah anaknya, ribut milih2 kue, venue, undangan, snack table sampe souvenir segala, aku tenang2 aja….sampai…..

Sampai aku menyadari betapa kurangnya waktu mozi bertemu dan bermain dengan anak2 seusianya. Pas bisa gathering dengan balita2 lain itu kayaknya pengeen banget sering2 ngumpul dan membiasakan mozi untuk bergaul dengan anak seusianya. Belum lagi kalo ktemu temen yang udah punya anak juga, duuuh kayaknya gemes banget pengen mempertemukan mereka supaya maen bareng. Nah event yang cocok ya ….ultah….ja toch? Kalo temen deket sih bisa aja janjian playdate, tapi itu juga ga banyak2. Pengenya semua anak kecil yang ada di sekitar kita dikumpulin dan dikenalin ke mozi. Sapa tau dia jadi nemu temen baru.Lagipula buat aku pribadi ngerasa  memasuki umur 1 tahun itu milestone yang penting sekali, Mozi bukn bayi yang umurnya ‘bulan’ lagi, dia udah boleh makan makanan orang gede, udah boleh makan gula garam dan yoghurt, sapa tau udah bisa jalan, sapa tau udah tumbuh gigi, sapa tau udah bisa bilang ‘ibu’ instead of bruut..bruuut sambil nyembur2. Yah pokoknya patut dirayaka dan diabadikan lah.

Jadilah sebuah rancangan perayaan ultah mulai terbayang di kepala emaknya ini, semakin dikompori dengan datangnya sepucuk undangan ultah 1 tahun dari temennya mozi anaknya salah satu ibu TUM. Waaahhhhh jadi pengen jugaaaaaa (nah kan emaknya nih yang heboh).

Anyway, it’s just a thought. Kita liat aja gimana perayaan ultah temennya mozi nanti, sapa tau emaknya makin mupeng.

Till then!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s