Jalan-jalan Jabar: B.A.N.D.U.N.G

Aaaahhhhh melo abis deh sama kota ini, nulisnya aja pake ngawang2. Kota ini entah kenapa punya sihir buat aku, bahkan jauuuh sebelum aku kerja disana. Sejak beberapa kali diajakin eyang ke Bandung pas masih belum sekolah pun kayaknya aku udah terkesan, kotanya gak seheboh jakarta, lebih ramah, somehow sejuk, orangnya ramah2, asri dan setiap sudutnya begitu menarik. Makanya dulu sampe ngotot ngajakin (baca: neror) temen SMA untuk memisahkan diri dari study tour dan melarikan diri ke bandung nonton basket. Setelah itu Bandung menjadi wilayah jajahan si Bapak pas kuliah dan jadi jalan2 kenangan kami pas masih kere dulu (sekarang sedikit lebih maju lah, nggak jajan ciren pinggir jalan lagi tapi cireng di food court). Jadi begitu ada rencana ke Bandung hari Minggunya, aku langsung membayangkan sudut2 yang pengen aku kunjungi.

Tapi berhubung agenda utama adalah berkunjung ke rumah Aki Hakim, jadi ya kudu kesana dulu lah setor2 muka. Ternyata eh ternyata para tante dan om sudah bikin arisan keluarga sekalian, jadi semua pada ngumpul menyambut kami. Hehe masak bintang tamunya ngabur? Ya sudahlah haha hihi dulu dan launching Mozi ke seluruh anggota keluarga, sambil berharap ada yang nawarin nganter jalan2. Yah nasib, ternyata karena pada jarang ngumpul jadi ngobrol2nya lama bangetttt sampe menjelang malam. Huhu aku harap2 cemas sambil nidurkan Mozi di salah satu kamar yan disediakan buat kami.

P5155478

Akhirnya lepas maghrib aku sounding2 kalo si mami nyari siomay enak dimana ya? Berharap pada semangat untuk berankat rame2. Eh malah pada ribut ngobrolin siomay dan jajanan bandun lainnya. Masih untung akhirnya ada yang mau nganter sekalian pulang karena anak2nya besok pada sekolah. Gak papa lah akhirnya keluar bentar melihat Bandung di malam hari, eh ternyata kami dibawa muter2 jalan2 tikus yang ga aku kenal, karena sebagian ruas jalan utama macet total. Tapi syukurlah akhirnya mami kesampean makan siomay dan batagor di jalan lengkong. Disana semua gerobak jajanan khas bandun berjejer dibawah tenda mirip food court. Sayangnya hujan deras jadi aku milih di mobil aja sambil gendong Mozi yang bobo. Dan hujan tak kunjung berhenti sampai tengah malam. Kandaslah harapanku untuk bisa menyelinap keluar untuk sekedar ngopi2 atau nonton midnight *sigh

Senib paginya pun udah hampir hilang harapan untuk bisa sekedar syoping2 kecil dan sight seeing, karena kami harus kembali ke Bogor sepagi mungkin untuk menghindari macet (meskipun kayaknya yang macet arah Jkt ke Bdg deh). Meskipun aku ngotot untuk ambil jalur tengah kota alih2 lansung masuk tol, semua masih pada tutup. Cuma sempet lewatin Dago, ITB, Taman Sari dan Cihampelas. Masih untung di CIhampelas ada toko yang mengais rejeki pagi, jadi kami masih bisa beli oleh2 cemilan. Dari situ nyoba naik ke Setiabudhi untuk menengok FO yang buka jam 9 an. Kayaknya tutup semua deh, tapi beberapa mobil plat B sudah mulai memasuki pelataran parkir Rumah Mode, jadi ga ada salahnya kita ikutan juga. Ternyata yang buka cuma kafe dan resto doang, kami harus nunggu sampe jam setengah 10 untuk masuk toko. Yah berhubung udah sampe situ ya wes lah. Untung para ortu yang biasanya ga sabar cukup terhibur dengan aneka resto dan dekor komplek RuMod yang sejuk.

P5165513

Setelah belanja super cepat (muter satu lap dengan kecepatan penuh dan meraih segala sesuatu yang menarik perhatian untuk disortir kemudian di deket kasir) aku malah nyampe di mobil duluan, sedangkan para ortu malah masih asik keluar masuk toko dan resto bela-beli macem2. Heuh pokoknya aku ga disalahin deh kalo kita kena macet :p.

Siangnya kami sudah sampai Bogor dengan perasaan setengah puas dan setengah sedih karena Mozi batuk2 ketularan sepupu yang sakit. Oalah Bandung….Bandung….

Advertisements

3 thoughts on “Jalan-jalan Jabar: B.A.N.D.U.N.G

  1. kenapa juga teman SMA mu itu mau ya escape dari study tour..eh..xixixi..it was great adventure lhoo..beli tiket aspac vs panasia di calo yang berkali2 lipat..ga nyesel blas..hahahaha

  2. oh kita beli di calo ya? (sok lupa). terus yang ketemu alicia itu kapan ya? Belanja di DSE itu berkesan pol lho…

  3. abis liat basket besoknya ketemu alicia di mal apa itu? trus jalan ke dago ke DSE iya tho? malemnya kita pulang naik kereta..sek eling kon..:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s