Bag/Shoes Freak

Kalo udah masalah pernak pernik fashion and beauty, para cewek pasti ga tahan deh. Tapi sadar ga sih kalo setiap orang punya adiksi yang berbeda2. Banyak yang ngaku shoes freak karena koleksinya yang sangat ‘imelda-marcos’ atau sekedar ga tahan kalo liat barisan sepatu lucu2. Ada juga yang gila tas sampe punya tas dengan warna sama berbagai bentuk (baru baca ini di http://msjinjingcloset.blogspot.com). Ada juga temanku yang maniak make-up. Di kamarnya bertaburan aneka produk kosmetik. Kalo aku cuma punya satu bedak padat (dan beli lagi kalo udah abis) dia dong punya berbagai nuansa dari berbagai merek. Padahal ini bedak gitu loh, bukan lipstik yang ada berbagai warna.Jadi jangan tanya berapa koleksi eye shadow-nya. Kalo pun nggak seekstrim itu, ada aja yang kalo ke mall pasti langsung belok ke jajaran make up seperti pasir besi kena magnet, meskipun ga beli juga. Yang lain ada yang ‘kolektor’ blazer, scarf, sendal, topi, etc.

Kalo aku apa ya? Bukanya pengen punya adiksi sih, cuma pengen tau aja kelemahanku dimana. Paling nggak kuat sama apa gitu…

Baju. Dulu banget mana ngerti sama macem2 asesoris itu. Pada masa keemasan Matahari ya paling lama ngubek2 bagian baju. Belinya ya paling kaos, kemeja atau rok. (entahlah sampe sekarang paling ga gape belanja celana).

Make-up.Very much unlikely. Meskipun ada masa dimana aku seneng banget tester2 di bagian kosmetik. Ceritanya lagi pencarian jati diri (dan warna apa yang cucok denganku). Setelah bosan dan udah nemu yang cocok ya udah, lewat.

Sepatu. Nah, seperti kebanyakan cewek, aku emang paling mules kalo liat hamparan sepatu aneka warna dan gaya. Bawaannya pengen nyobain satu2. Pernah sih sekali waktu aku mengidamkan sebuah sepatu sampe belain nabung dan kebawa mimpi. Ada juga masa dimana aku beli sebuah sepatu karena on sale. Ato kalo misalnya ditawarin mau kado apa, bilangnya sepatu. Ato kalo bokek dan menghilangkan depresi buka2 websitenya sepatu. Jumla sepatuku? masih masuk akal sih (menurutku). Bahkan kadang aku ga sayang untuk ‘merelakan’ sepatu yang sudah usang atau emang ga favorit banget (misal pas pindahan). Tapi sempet juga aku berlaku ekstrim. Aku ngotot bikin replika sepatu kesayanganku karena setelah lama disimpen, kulitnya mengelupas. Mak! itu aku stress gulung2nya sampe bebulan2. Nyari cara buat memperbaiki, buat beli yang sama, atau nyari yang mirip. Untungnya Maryoyo nemu galeri sepatu yang bisa bikinin replika. Sekarang udah lumayan lega, meskipun sepatu aslinya masih dibawa sama tukangnya. Humph! Pembelaanku? Itu salah satu sepatu yang aku beli dengan keringat dan darah. Sebagai penghargaanku atas berjam2 kerja rodi di negeri orang. Aku bawa kemana2 aku pindah. Nah kalo sampe rusak dimakan cuaca, sementara makenya aja cuma 1-2 kali setahun. Waks makan ati pak!

Shoes

Mungkin karena trauma itu, mungkin juga karena faktor kebutuhan. Sekarang aku pindah ke lain adiksi. Tas. Bukanya aku ga bakal ngeces2 liat sepatu, itu masih. Tapi sekarang lagi suka banget browsing tas, baik online maupun offline. Kenapa ya?

– Pertama emang bener ada faktor kebutuhan. Dengan adanya ‘buntut’, sekarang mana bisa keluar rumah bawa tas ukuran 15×15. Padahal aku suka banget sama tas2 mini yang praktis dan enteng. Kalopun ada tas gede, adanya tas ransel ato tas kerja yang ga muat banyak. Akhirnya sekarang setiap liat tas2, otomatis langsung berhenti.

Bags

– Dari situlah jadi mengada-adakan kebutuhan. Kayak pas liat dompet wristlet yang bisa ditenteng kayak gelang, langsung mendeklarasikan diri “wah aku butuh tuh”. Liat tas bahan plastik langsung kepikiran “cocok ini buat pergi renang” dst..dst..

– Karena udah ngga ngantor lagi, jadi ga ada kebutuhan untuk beli benda2 hedonistis ituh. Mau beli Peep Toes heels juga mau dipake kemana. Mau beli tweed jacket juga mau dipake kapan. Lha wong sekarang kalo mau pergi kudu mikir kepraktisan, demi kenyamananku dan si tole. Jadi ya cuma tas lah asesoris yang masih bisa kepake.

– Untuk uang yang tidak sedikit, kayaknya kok lebih rela untuk beli tas daripada yang lain. Karena fungsional, bisa dipake berkali2 (kalo baju dipake berkali2 kan malu, Jeung), lebih awet (karena kalo sepatu, berapa pun harganya pasti bakal menginjak pasar, tanjakan, batu2 dan becek2. namanya juga trekker) dan kalo pake tas tuh lebih keliatan lah daripada sepatu ..:D (lah niat pamer!).

Ahhh…..selesai juga akhirnya analisa pembenaran saya untuk berburu tas baru….

 

 

 

Advertisements

One thought on “Bag/Shoes Freak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s