Perpisahan itu ternyata….menyedihkan

Kok baru tau sih? ga tau deh kenapa saya baru tau. Mungkin karena biasanya kalo perpisahan dengan orang yang kenal biasa2 aja ya ga terlalu berkesan. Sedangkan kalo pisahan sama orang yang emang deket ya kita yakin aja bakal ketemu lagi. Nah sedihnya kalo yang setengah-setengah nih.

Kayak konsultan di kantorku ini, orang Filipin. Bapak ini gak kayak konsultan lain yang belagu atau distant, dia ini udah cakep, masih muda, tampang Asia, udah gitu merakyat banget. Mulai dari ngangkut printer sendiri sampe beliin kita manisan setiap dia pulang kampung. Udah hampir 4 tahun dia datang dan pergi ke kantor kami, dan kali ini kontraknya bukan saja habis, tapi proyeknya dia udah kelar. Nah hari ini bener2 hari terakhirnya banget nih di kantor dan di indonesia. Udah ga bakal balik2 lagi. Dan kalo kita ga ke Manila, ya ga bakal ketemu2 lagi. Sedih kan.

Udah gitu yang bikin sedih dia mau traktir orang2 makan, eh lha kok! ga ada orang yang tersisa di kantor. Mereka pada tugas luar, workshop, dinas luar kota dll. Duh, aku takut dia ngerasa ga dihargai gitu lho. Tapi dasarnya orang baek ya, dia malah nitip duit ke aku untuk beliin a little something for everyone. Huhuhuh makin sedih deh. Apalagi ga ada yang diajak sedih2, huh makin gemes deh.

Baru mau berkoar2 di chatroom, eh datanglah seorang teman seruangan. Anak baru sih, aku juga baru kenal. Tapi modelnya itu tipe2 Indra Herlambang/Ully Herdinansyah gitu deh. Metroseksual yang seru abis. Begitu aku bilang “Eh Pak Ramon farewell tuh, dia mau traktir temen2 tapi pada ga ada. Sedih ga sih”   eh sodara2 dia nangis menggerung2 dong diatas mejaku (ga nangis beneran ding). “Ah sumpahhhhhh sedih banget. Aduh beneran pergi ya itu orang. Iya nih temen2 pada workshop dll…huhuhuhuhu” woh dramatis banget deh pake gebrak2 meja segala.

Aku langsung plong. Sudah. Aku sudah mendapatkan respon yang sepadan dengan perasaanku saat ini. Lebih malah. Karena aku tau, dia sebagai anak baru sering dibantu dan ngebantu pak konsultan ini. Jadi sedikit banyak kehilangan juga lah.

Ah ya sudah lah, Senin enaknya beli apa ya buat makan rame2. heheheh

 

Farewell Pak Ramon, glad wto have you here. Hope we meet again. Good luck.

 

 

Be an answer to someone’s plea *

* adalah potongan dari tagline G-talk saya dua hari ini. Merupakan kutipan dari quote Joan Anderson yang dikirim oleh seorang teman. Berikut ini quote lengkapnya:

“We can all be angels to one another. We can choose to obey the still small stirring within, the little whisper that says, ‘Go. Ask. Reach out. Be an answer to someone’s plea. You have a part to play. Have faith.’ We can decide to risk that He is indeed there, watching, caring, cherishing us as we love and accept love. The world will be a better place for it. And wherever they are, the angels will dance.”~Joan Anderson

 

Sebenarnya saya bukannya sedang pengen jadi ‘someone’s angel’ , sebaliknya saya malah sedang butuh orang yang bisa menjadi/memberi jawaban atas kegalauan hati saya. Yah kegalauan apa lagi sih kalo bukan kegalauan tentang hidup baru yang saya jalani ini. Saya sendiri ga tau jawaban apa yang saya tunggu, tapi saya stil yakin aja Dia pasti kasih sesuatu buat meringankan beban pikiran saya…bagaimana pun caranya.

Siang ini tadi seperti siang2 sebelumnya, kantor ga banyak orang, apalagi begitu jam menunjukkan pukul 11.30 langsung deh ziiiiiingggg kantor berubah jadi kuburan. Sepiiii banget tinggal saya dan temen saya satu lagi. Nah aku yang biasanya untuk makan siang biasa nitip (karena males panas2 makan di luar sekalian browsing sekalian jaga kandang) jadi mati gaya deh. Mau nitip sapa neh??

Berulang kali menimbang2, mau manggil mas OB untuk beliin makanan, atau nunggu si temen saya ini keluar makan, atau keluar makan aja sekalian belanja kebutuhan rumah (kos kalik). Begitu denger kalo si temen ini ga berniat keluar makan (karena nunggu jatah konsumsi rapat. Dasar!) aku langsung nyamber dompet dan memutuskan untuk keluar ke plaza terdekat.

Daripada naik ojek/bajaj saya milih naik angkot. Di angkot cuma ada seorang mas2 dan seorang ibu yang baru naik setelah aku. Anehnya nih ya, begitu liat ibu itu naik aku langsung merasa berbunga2. Ga jelas kan ya? Perasaan kayak ketemu orang yang dikenal gitu, perasaan pengen langsung nyapa dan curhat habis2an. Aneh banget ga sih. Sosok ibu ini memang agak unik sih, tingginya standar, badannya agak gede, rambut cepak, berkacamata. Yang bikin unik adalah, aku 98% yakin dia bule, meskipun rambutnya item. Kulit dan struktur wajahnya bule banget, meskipun waktu turun dia bilang “depan kiri, Bang” dengan fluent-nya.

Meskipun ga sampe nekat nyolek ibu itu dan ngobrol, aku jadi tau apa yang sedang didambakan hatiku saat ini: pelarian. Pelarian sejenak dari keseharianku yang agak intens akhir2 ini. Sedikit cerita dari dunia yang sama sekali berbeda denganku akan sangat menyegarkan. Entah kenapa, aku yakin ibu bule itu bisa jadi ‘teman ngobrol’ yang seru (tentang dari mana asalnya, udah berapa lama disini sampe berani naik angkot, kegiatannya sehari2, dll dst).

Sampe sana masiiiiiih aja sempet liat2 obralan sepatu yang dikerumuni ibu2 berbatik (ibu2 kantoran yang ditinggal jumatan semua nih). Abis itu langsung ke supermarket cari shampoo, popok, dan beberapa printilan lain. Aku ga berniat lama2, dan belanja banyak2, jadi begitu dapet semua aku langsung ke kasir. Di kasir baru ke inget kalo aku pengen beli serum anti-rontok dari shampoo yang aku beli, jadi aku ke kasir obat.

Di kasir dan di supermarket itu hampir semuanya berbatik, hampir semuanya ibu2. Jadi aku ga terlalu perhatian juga sih. Tapi ada seorang cewek berbatik ungu yang ngeliatin aku di kasir sebelah. Begitu aku liatin wajahnya, dia langsung teriak “Oritje!”. Kali ini jantungku berdegup beneran nih. Sapa coba yang panggil aku oritje di daerah sini. Ternyata Mbak Dwi.

Nggak terkira senengnya aku melihat mbak itu. Dia adalah temen seperjuanganku dulu waktu kerjaanku masih di gedung lama (setelah aku ditinggal 2 rekanku). Meskipun nggak sekantor tapi sama dia itulah aku kerja bareng ngurusi berbagai pengadaan yang mbulet, begadang di hotel mantengin dokumen, bahkan sneak-out pulang kantor karaokean. Dan puncaknya adalah kita snorkeling bareng di Tanjung Lesung waktu acara outbound 2 tahun lalu. Bahkan kita sempet berniat lanjut ke Anak Krakatau waktu itu. Wih seru banget deh.

Dia termasuk orang2 yang aku kangenin yang pengen aku temui lagi, pengen jalan lagi, pengen cerita sampe berbuih, pengen ketawa sampe sakit perut. Yah sayangnya kita sama2 ga punya banyak waktu. Jadi antrian kasir itulah wahana ngobrol kita, kita langsung nyerocos kesana kemari sampe ga sempet ambil nafas. Cerita kemana temen2 lama, kerjaan, cerita2 kita dulu bahkan sempet2nya nggosipin orang hihihihi.

Huhhuhu aku langsung terharu. Ketemu temen lama itu aja udah spesial, ‘dikasih’ kesempatan untuk sekedar catching-up dan cerita2 tentang segala sesuatu itu rasanya menyejukkan banget. Alhamdulillah. Meskipun cuma sekejap dan singkat.

(tapi sumpah aku pengen bangeeeetttt ketemu sama mereka lagi, dan cerita2 lagi)

 

Menganalisa Niat Kerja


image source: google image – time management

Hehe judul boleh serius, aslinya itu cuma untuk memoles (ato menutupi?) niat kerjaku yang seringnya menyimpang.

Kerja itu kan harusnya niat membangun karir, mencari nafkah, mengaplikasikan ilmu, mengabdi atau mengaktualisasi diri.

Nah duluuuuuu, jaman belum punya buntut, niat2 ‘lurus’ kayak gitu masih sering muncul tuh (sering? bukanya harus selalu?). Disamping itu ada niat; buat cari pengalaman dan mempercantik CV, menambah komunitas (alias biar tambah gaul), karena kewajiban sosial (pan katanya usia produktif, masa ga kerja?), membayar ‘kewajiban’ pada orang tua (karena udah berbaik hati modalin sekolah), melihat dunia (iya lho, dengan kerja itu saya jadi bisa ngeliat berbagai dunia baru sesuai bidang kerjanya), biar nyambung kalo diajak ngobrol sama temen2 (lha kalo nganggur kan ga bisa bilang ‘sibuk’ kayak temen2 :D) dan biar bisa melanjutkan petualangan (makanya saya terima dan lamar kerja dimanapun penempatannya). Oh ya kalo penyakit malas menyerang kadang muncul juga niat ngeceng, berharap dapet makan gratis atau biar bisa make internet gratis. Huahahahaha *heh! malu sama aib.

Sekaraaaang, dimana saya kembali kerja setelah sempat memutuskan jadi stay-at-home mother, saya harus memperbaiki niat saya. Karena memang nggak ada yang mengharuskan kerja, melainkan atas keinginan sendiri. Maka saya nggak boleh mengedepankan niatan pribadi lagi dan harus inget kewajiban utama di rumah. Udah nggak ada lagi belain lembur berhari2 atau ikut Dinas Luar kota berminggu2 demi dapet pemasukan  ekstra untuk beli2 barang yang ga esensial juga. Gak ada lagi pindah2 kerjaan dan pindah2 kota demi kepuasan diri. Ga ada lagi ninggalin segalanya demi kerjaan. Sehingga sekarang niat saya kerja masih tetep; untuk mengaktualisasi diri (supaya nggak kuper di rumah mulu), menerapkan ilmu dan ketrampilan yang saya punya buat negara (hyaaaahhhh ini copy-paste dari UUD nih pasti), sukur2 kalo bisa bantu nambah2in duit belanja (belanja apa nih? belanja beras apa belanja sepatu?).

Tapi selain itu, kalo ada perasaan bersalah menyerang (bersalah karena ninggal anak di daycare dan ga kasih dia suasana rumah yang ideal -menurut saya), saya niatkan bekerja untuk; menyegarkan pikiran (ganti suasana biar ga stress. takutnya entar kalo jenuh bisa2 saya jutek ke anak sendiri), mengisi waktu selama si anak ‘sekolah’ (dia pasti bosen lah kalo setiap hari gaul sama ibu doang, dia juga butuh sosialisasi dan ganti suasana, bonus ilmu2 baru dari daycare-nya), supaya ada waktu bergaul dengan teman2 dan berbagi (yang terbukti cukup ampuh untuk mengurangi beban kalo ada masalah/pikiran), biar dikit2 nyambung lah kalo suami cerita kerjaan (sapa tau saya juga punya pengalaman yang relevan). Tapi yang paling ampuh untuk memusnahkan perasaan bimbang adalah: mengingat perjuangan ortu saya dulu kirimin duit kuliah yang ga murah, jadi sekarang minimal saya bisa memanfaatkan ilmu saya ini biarpun sedikit. Oh iya dan kenyataan bahwa saya kerja karena ‘dipanggil’ sama bos, jadi artinya masih ada yang membutuhkan tenaga saya jadi saya harus pinter2 bagi waktu dan prioritas.

Bagaimana dengan Niat Kerja Anda hari ini?

Yang Kurindu dari Kerjaan Lama

Ada gak sih orang yang sudah resign tapi balik ke kerjaan dan posisi lamanya? Kayaknya sih jarang kejadian, tapi kejadian ke saya. Ada enak dan enggaknya berada di lingkungan dan kerjaan yang kita udah kenal sebelumnya (dan kita tinggalkan karena satu dan lain hal)

Enaknya; udah tau seluk beluk kerjaan, sistem dan strukturnya. Ga pake bengong2 lagi deh. Yah ga enaknya, orang2 jadi berharap kita langsung tune-in bahkan pada minggu pertama kerja. Ga pake nganggur ga ada kerjaan deh, kudu nyari kerjaan.

Enaknya; udah kenal orang2nya dan ketemu lagi sama geng2 lama. Ga enaknya ya ketemu 'musuh2' lama dan orang2 nyebelin lainnya.??

Enaknya; kerja udah otomatis ga pake mikir. Ga enaknya ya jadi ga ada tantangan dan tumbuhnya rasa bosan yang dulu jadi salah satu alesan resign :p

Yang pasti ada beberapa (banyak) hal yang aku rindukan dari kerja disini:
nomer 1 dan yang paling utama sih benernya kangen ngumpul2 dan haha-hihi sama temen2 seperjuangan. Sekarang sih udah pada nyebar ke berbagai lantai di gedung yang sama, atau bahkan udah pindah kota dan pindah negara. Tapi semuanya jadi kurang lengkap tanpa keberadaan @qqlestari dan @priambodo yang udah ciao ke kantor lain. 😀
nomer 2 aku merindu raker di hotel yang biasanya sampe malem, bersama mbak-mas senior yang sangat berdedikasi ituh. makan malem buffet, sarapan pagi2 dengan makanan yang lebih bergizi (dibanding makanan kosan). Sayangnya sekarang unitku udah ga ada raker lagi, jadi ga ada lagi makanan hotel yang lezat2 (mau kerja apa makan seh?!)
nomer 3 aku merindukan makan siangnya yang itu2 aja. heheh. yang paling pengen misalnya Pecel Ayam Anggaran, Nasi Padang Wahidin, Gudeg Martinah, Bebek Bakar Japang, Bakso dan Es Degan KPPN
nomer 4 berhubungan dengan makan siang ya kangen aja makan siang di luar berbanyakan naik mobil beriringan dan balik ke kantor dengan perut buncit dan kram pipi kebanyakan ketawa
nomer 5 yang emang rada langka adalah outbound atau dinas luar yang asik dengan orang2 yang asik. wih kayak darmawisata banget deh. minus kerjaannya.??
nomer 6 yang ga terlalu berhubungan dengan kerjaan adalah pulang kerja cari makan dari mall ke mall di sekitar sini. kalo nggak Golden Truly, Atrium Senen, Menteng Huis atau Mangga Dua Mall. Selain makan dan ngafe ya biasalah cuci2 mata sekalian lewat. pulang2 bawa kemeja baru, dvd, atau sepatu…..

Nah ngomong2 tentang sepatu, barusan pas makan siang sempet makan pempek di Golden Truly (yang masih gak banyak berubah) dan seperti biasa, GT selalu berhasil menggodaku dengan koleksi sepatunya yang buaaaanyaaaak dan lucuuuuu lucuuuuu. Hiiiiiiihhhhhhhh ada tuh sepatu kulit lak (mengkilat) yang cucok buat ngantor warna abu2. Yang lucu adalah, sepatu ini haknya flat (1cm paling). Kan jarang banget tuh nemu sepatu resmi yang flat. Huuuuuh udah gitu ternyata ada penawaran buy 1 get 1 free, huaaaaa berarti bisa beli yang warna maroon juga dong….

eh ini postingan tentang kerjaan apa tentang belanja sepatu sih???

ah ya sudah lah….kerja jadi semangat mikirin sepatu itu??