Menganalisa Niat Kerja


image source: google image – time management

Hehe judul boleh serius, aslinya itu cuma untuk memoles (ato menutupi?) niat kerjaku yang seringnya menyimpang.

Kerja itu kan harusnya niat membangun karir, mencari nafkah, mengaplikasikan ilmu, mengabdi atau mengaktualisasi diri.

Nah duluuuuuu, jaman belum punya buntut, niat2 ‘lurus’ kayak gitu masih sering muncul tuh (sering? bukanya harus selalu?). Disamping itu ada niat; buat cari pengalaman dan mempercantik CV, menambah komunitas (alias biar tambah gaul), karena kewajiban sosial (pan katanya usia produktif, masa ga kerja?), membayar ‘kewajiban’ pada orang tua (karena udah berbaik hati modalin sekolah), melihat dunia (iya lho, dengan kerja itu saya jadi bisa ngeliat berbagai dunia baru sesuai bidang kerjanya), biar nyambung kalo diajak ngobrol sama temen2 (lha kalo nganggur kan ga bisa bilang ‘sibuk’ kayak temen2 :D) dan biar bisa melanjutkan petualangan (makanya saya terima dan lamar kerja dimanapun penempatannya). Oh ya kalo penyakit malas menyerang kadang muncul juga niat ngeceng, berharap dapet makan gratis atau biar bisa make internet gratis. Huahahahaha *heh! malu sama aib.

Sekaraaaang, dimana saya kembali kerja setelah sempat memutuskan jadi stay-at-home mother, saya harus memperbaiki niat saya. Karena memang nggak ada yang mengharuskan kerja, melainkan atas keinginan sendiri. Maka saya nggak boleh mengedepankan niatan pribadi lagi dan harus inget kewajiban utama di rumah. Udah nggak ada lagi belain lembur berhari2 atau ikut Dinas Luar kota berminggu2 demi dapet pemasukan  ekstra untuk beli2 barang yang ga esensial juga. Gak ada lagi pindah2 kerjaan dan pindah2 kota demi kepuasan diri. Ga ada lagi ninggalin segalanya demi kerjaan. Sehingga sekarang niat saya kerja masih tetep; untuk mengaktualisasi diri (supaya nggak kuper di rumah mulu), menerapkan ilmu dan ketrampilan yang saya punya buat negara (hyaaaahhhh ini copy-paste dari UUD nih pasti), sukur2 kalo bisa bantu nambah2in duit belanja (belanja apa nih? belanja beras apa belanja sepatu?).

Tapi selain itu, kalo ada perasaan bersalah menyerang (bersalah karena ninggal anak di daycare dan ga kasih dia suasana rumah yang ideal -menurut saya), saya niatkan bekerja untuk; menyegarkan pikiran (ganti suasana biar ga stress. takutnya entar kalo jenuh bisa2 saya jutek ke anak sendiri), mengisi waktu selama si anak ‘sekolah’ (dia pasti bosen lah kalo setiap hari gaul sama ibu doang, dia juga butuh sosialisasi dan ganti suasana, bonus ilmu2 baru dari daycare-nya), supaya ada waktu bergaul dengan teman2 dan berbagi (yang terbukti cukup ampuh untuk mengurangi beban kalo ada masalah/pikiran), biar dikit2 nyambung lah kalo suami cerita kerjaan (sapa tau saya juga punya pengalaman yang relevan). Tapi yang paling ampuh untuk memusnahkan perasaan bimbang adalah: mengingat perjuangan ortu saya dulu kirimin duit kuliah yang ga murah, jadi sekarang minimal saya bisa memanfaatkan ilmu saya ini biarpun sedikit. Oh iya dan kenyataan bahwa saya kerja karena ‘dipanggil’ sama bos, jadi artinya masih ada yang membutuhkan tenaga saya jadi saya harus pinter2 bagi waktu dan prioritas.

Bagaimana dengan Niat Kerja Anda hari ini?

Advertisements

One thought on “Menganalisa Niat Kerja

  1. saya sekolah jauh2 sampai negeri Jogja ini juga karena niat meniti karir di bidang pendidikan ini..kalaupun ga harus sekolah demi kerjaan, saya mungkin ga mikir buat sekolah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s