Be an answer to someone’s plea *

* adalah potongan dari tagline G-talk saya dua hari ini. Merupakan kutipan dari quote Joan Anderson yang dikirim oleh seorang teman. Berikut ini quote lengkapnya:

“We can all be angels to one another. We can choose to obey the still small stirring within, the little whisper that says, ‘Go. Ask. Reach out. Be an answer to someone’s plea. You have a part to play. Have faith.’ We can decide to risk that He is indeed there, watching, caring, cherishing us as we love and accept love. The world will be a better place for it. And wherever they are, the angels will dance.”~Joan Anderson

 

Sebenarnya saya bukannya sedang pengen jadi ‘someone’s angel’ , sebaliknya saya malah sedang butuh orang yang bisa menjadi/memberi jawaban atas kegalauan hati saya. Yah kegalauan apa lagi sih kalo bukan kegalauan tentang hidup baru yang saya jalani ini. Saya sendiri ga tau jawaban apa yang saya tunggu, tapi saya stil yakin aja Dia pasti kasih sesuatu buat meringankan beban pikiran saya…bagaimana pun caranya.

Siang ini tadi seperti siang2 sebelumnya, kantor ga banyak orang, apalagi begitu jam menunjukkan pukul 11.30 langsung deh ziiiiiingggg kantor berubah jadi kuburan. Sepiiii banget tinggal saya dan temen saya satu lagi. Nah aku yang biasanya untuk makan siang biasa nitip (karena males panas2 makan di luar sekalian browsing sekalian jaga kandang) jadi mati gaya deh. Mau nitip sapa neh??

Berulang kali menimbang2, mau manggil mas OB untuk beliin makanan, atau nunggu si temen saya ini keluar makan, atau keluar makan aja sekalian belanja kebutuhan rumah (kos kalik). Begitu denger kalo si temen ini ga berniat keluar makan (karena nunggu jatah konsumsi rapat. Dasar!) aku langsung nyamber dompet dan memutuskan untuk keluar ke plaza terdekat.

Daripada naik ojek/bajaj saya milih naik angkot. Di angkot cuma ada seorang mas2 dan seorang ibu yang baru naik setelah aku. Anehnya nih ya, begitu liat ibu itu naik aku langsung merasa berbunga2. Ga jelas kan ya? Perasaan kayak ketemu orang yang dikenal gitu, perasaan pengen langsung nyapa dan curhat habis2an. Aneh banget ga sih. Sosok ibu ini memang agak unik sih, tingginya standar, badannya agak gede, rambut cepak, berkacamata. Yang bikin unik adalah, aku 98% yakin dia bule, meskipun rambutnya item. Kulit dan struktur wajahnya bule banget, meskipun waktu turun dia bilang “depan kiri, Bang” dengan fluent-nya.

Meskipun ga sampe nekat nyolek ibu itu dan ngobrol, aku jadi tau apa yang sedang didambakan hatiku saat ini: pelarian. Pelarian sejenak dari keseharianku yang agak intens akhir2 ini. Sedikit cerita dari dunia yang sama sekali berbeda denganku akan sangat menyegarkan. Entah kenapa, aku yakin ibu bule itu bisa jadi ‘teman ngobrol’ yang seru (tentang dari mana asalnya, udah berapa lama disini sampe berani naik angkot, kegiatannya sehari2, dll dst).

Sampe sana masiiiiiih aja sempet liat2 obralan sepatu yang dikerumuni ibu2 berbatik (ibu2 kantoran yang ditinggal jumatan semua nih). Abis itu langsung ke supermarket cari shampoo, popok, dan beberapa printilan lain. Aku ga berniat lama2, dan belanja banyak2, jadi begitu dapet semua aku langsung ke kasir. Di kasir baru ke inget kalo aku pengen beli serum anti-rontok dari shampoo yang aku beli, jadi aku ke kasir obat.

Di kasir dan di supermarket itu hampir semuanya berbatik, hampir semuanya ibu2. Jadi aku ga terlalu perhatian juga sih. Tapi ada seorang cewek berbatik ungu yang ngeliatin aku di kasir sebelah. Begitu aku liatin wajahnya, dia langsung teriak “Oritje!”. Kali ini jantungku berdegup beneran nih. Sapa coba yang panggil aku oritje di daerah sini. Ternyata Mbak Dwi.

Nggak terkira senengnya aku melihat mbak itu. Dia adalah temen seperjuanganku dulu waktu kerjaanku masih di gedung lama (setelah aku ditinggal 2 rekanku). Meskipun nggak sekantor tapi sama dia itulah aku kerja bareng ngurusi berbagai pengadaan yang mbulet, begadang di hotel mantengin dokumen, bahkan sneak-out pulang kantor karaokean. Dan puncaknya adalah kita snorkeling bareng di Tanjung Lesung waktu acara outbound 2 tahun lalu. Bahkan kita sempet berniat lanjut ke Anak Krakatau waktu itu. Wih seru banget deh.

Dia termasuk orang2 yang aku kangenin yang pengen aku temui lagi, pengen jalan lagi, pengen cerita sampe berbuih, pengen ketawa sampe sakit perut. Yah sayangnya kita sama2 ga punya banyak waktu. Jadi antrian kasir itulah wahana ngobrol kita, kita langsung nyerocos kesana kemari sampe ga sempet ambil nafas. Cerita kemana temen2 lama, kerjaan, cerita2 kita dulu bahkan sempet2nya nggosipin orang hihihihi.

Huhhuhu aku langsung terharu. Ketemu temen lama itu aja udah spesial, ‘dikasih’ kesempatan untuk sekedar catching-up dan cerita2 tentang segala sesuatu itu rasanya menyejukkan banget. Alhamdulillah. Meskipun cuma sekejap dan singkat.

(tapi sumpah aku pengen bangeeeetttt ketemu sama mereka lagi, dan cerita2 lagi)

 

Advertisements

2 thoughts on “Be an answer to someone’s plea *

  1. Dan aku feeling guilty belum bisa menemui elo sampe sekarang :/Tapi memang bener sih, gw juga lagi butuh itu sekarang…Pelarian..pelarian dari rutinitas gw dan kayanya ketemu ma temen-temen lama..its fun πŸ˜€

  2. i knowww……<div>duh pengen karaoke lagi, ngakak2 ga jelas lagi</div><div>si dody sih ngundang lunch hari senin 3/10 buat orang2 lama??</div><div>tapi kayaknya kurang maximal gitu ya kalo lunch doang hehe</div><div>yuk yuk??<br> <br></div>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s