Blajar Enggris – As we go along

Aku suka aneh deh sama orang2, mereka tuh kalo udah yang keminggris2 gitu mesti little-little to me deh (dikit2 gw). Kalo translate laporan dikit2, ato bikin surat dikit2 ya okelah emang kerjaan eke, lha ini ngisi formulir, nanya nomer NPWP ke konsultan sampe nulisin papan sign toilet ‘ladies’ ‘gents’ aja musti orit. Padahal nih ya, udah berulang kali aku bilang, mereka itu bisa. Yakin 100% deh. Soalnya kenapa? Karena mereka kebanyakan kalo nonton filem basa inggris pada ngerti (meskipun subtitle acak adut), nyanyi lagu2 nya Katy Perry pada fasih, nulis status/quote/tweet/joke/frase basa inggris sehari2 pun nggenah. Lebih2 karena……aku sendiri gak jago2 banget, cuma menang pede aje. Sumpede! 

Dikiranya kalo aku tiba2 disuruh ikut rapat para donor yang dari negara antah berantah itu, terus suruh dengerin dan nyatet notulen gitu aku bisa apa? Skill dan pengalaman cuma berperan 20%, 80% nya: BELAJAR. Yup, aku sendiri kalo disuruh yang menginggris2 gitu aku belajar juga, bukannya udah ngerti dari sononya. Misalnya nih:
  • kalo disuruh bikin surat formal, pertama aku bikin draft kasar banget dengan kalimat yang aku ngerti aja. Terus dari situ aku cari sinonimnya pake MS.Word dan pilih kata yang pas. Misalnya kapan kita pake istilah submit, turn-in dan hand-over. Bahkan kalo perlu di google dulu bentuk surat yang biasa dipake kayak apa. Misalnya bentuk surat undangan rapat beda sama bentuk undangan menjadi nara sumber
  • kalo disuruh hadir rapat aku selain nyatet hasil rapat aku juga suka nyatet istilah2 baru yang berhubungan dengan masalah yang dibahas, misalnya apa itu ‘allotment‘ ‘remuneration‘ dll. Aku aslinya buta saam dunia keuangan kayak gini, jadi mesti banyak2 menyerap. jangankan basa inggris, basa indonesianya aja belum tentu aku tau. 
  • kalo pas nelpon pake basa inggris, dulu awal2 masih kayak SD banget ‘hello-hawaryu-bye’. Sekarang karena sering terima telpon bule2 itu, aku jadi belajar cara menyapa, menyampaikan maksud dan menutup pembicaraan dengan lebih formal. bahkan cara nyambungin  telpon pun kudu belajar dari filem dulu 😀
  • kalo disuruh bikin email sesuatu ke konsultan asing misalnya, aku masih suka google frase2 yang wajar digunakan. Misalnya gimana nagih bayaran, gimana membatalkan rapat, gimana mau bilang kalo kita minta balasan secepatnya. Kan mesti subtle gitu lho ngomongnya, biar terdengar sopan. dari balasan mereka aku juga dapet ‘kulakan’ istilah2 baru. Misalnya selain bilang As soon as possible, kita bisa bilang at your earliest convenience. Itu juga baru kulakan tuh 😀
  • kalo suruh terjemahin laporan2, keluarlah itu kamus segede dingklik (bangku). Lebih efektif sih kamus Eng-Eng daripada Eng-Ind. Kadang kalo Eng-Ind pilihan katanya gak selalu pas untuk dipake di konteks tertentu. Lagian kalo Eng-Ind atau Ind-Eng sih liat di internet ajah. 
  • kalo disuruh dateng atau mengunjungi kantor orang bule aku suka ngeliatin kantornya dan kelakuan orang2nya. sekalian belajar manner dan tata cara bule. misalnya kalo rapat di kantorku kopinya disuguhkan, kalo di kantor bule sih disediain teko aja suruh nuang sendiri. 
  • Sebelum mempraktekkan dalam konteks formal, biasanya aku coba aja pake dalam konteks sehari2. jadi emang kadang terdengar seperti emak2 Grand Indonesia yang Bilingual ya, tapi aslinya saya sedang melatih penggunaan istilah baru dalam sebuah kalimat. Liat aja postingan saya (termasuk yang Anda baca saat ini) , kalo ada kata2 basa inggrisnya itu biasanya hasil kulakan itu :D. 
  • Pokoknya kalo udah selesai bikin2 draft, selalu aku minta review konsultanku yang baek hati itu. Meskipun kadang bukan area dia, tapi dia pasti kasih masukan dan koreksi. Nah dari koreksi itulah aku liat kesalahanku dimana dan yang bener gimana 
  • Paling mendebarkan kalo pas ngobrol live pake basa inggris. Antara excited pengen pake istilah2 baru hasil kulakan, tapi deg2an juga kalo ternyata nggak sesuai atau aneh. tapi dari reaksi lawan bicara itulah aku jadi tau pas enggaknya kalimatku. ihihihihi 
kalo aku sih kuncinya adalah
  1. Kulakan..kulakan…kulakan….catet semua frase, istilah, vocab, kalimat, expression, dan obral kemudian. Bahkan kadang aku kelepasan juga pake istilah hasil kulakan dari filem/lagu/novel. Kadang pas, kadang enggak hehe
  2. Pede. Pokoknya diniatkan belajar dan kita memang menyampaikan sesuatu yang bermanfaat (bukan flirting lho ya, kerjaan ini kerjaan)
  3. Ambil semua kesempatan yang datang. Mau diundang rapat hayuk, diajak ngomong inggris kemon (come one), suruh nerjemahin bring it on! Gak bisa belajar kalo ga terjun langsung dan nekat. 
  4. Bule2 itu yang bener2 native English speaker cuma dikit. Jadi mereka pasti tau gimana sulitnya berkomunikasi tidak dengan bahasa ibu
  5. kalo Native Speaker pun, mereka sangat2 maklum kalo kita suka belibet dan ngaco. Karena ini kan bukan bahasa kita, wajar dong. Nah kalo orang Amrik ngomong basa inggris tapi slengekan di forum formal, nah itu yang ga bisa ditolerir
  6. Kalo mau mengemukakan masalah yang rumit, pake bahasa sederhana aja “this is A, this is B” mereka juga ngerti kok. Intinya kita di negara Indonesia, seharusnya mereka yang menyesuaikan dengan bahasa kita, bukan orang lokalnya. 
  7. Yakinlah kalo kita memang mengemukaan sesuatu yang penting, pasti mereka akan berusaha memahami. Dengarlah ibu Sri Mulyani yang sekarang udah jadi penggede di bank dunia. Bahasa inggrisnya gak se-fluent Desi Anwar ato pake aksen2 bule seperti Nadine Alexandra yang putri Indonesia itu. Tapi dia dipercaya dan didengarkan karena pemikirannya. begitu juga dengan sekjen PBB, duta2 kemanusiaan itu kan ga semua Native English. jadi intinya bukan bahasanya, tapi apa yang akan kita sampaikan. 
  8. Kalo takut diketawain, atau dirasani (diomongin orang), ya anggep aja orang itu belum tentu bahasanya lebih baek dari kita, belum tentu dia ngerti informasi yang akan kita sampaikan. yang pasti sih orang2 kayak gitu ga punya semangat belajar sebesar kita (karena kalo yang suka belajar pasti mendukung dan menghargai usaha kita)
  9. Percaya deh, sekali kita pede dan berhasil membuat hasil yang memuaskan, gak akan ada lagi yang meragukan kemampuan kita lagi. yang ada mereka jadi ketagihan minta tolong :p.
Advertisements

6 thoughts on “Blajar Enggris – As we go along

  1. halah ge-er deh. tapi kau merasa ga sih kalo sering jadi bahan praktek-ku? makanya sering keluar istilah2 baru yang membuatmu geleng2 😀

  2. iiihhh… bener banget. aku juga modal kulakan! sering baca2 imelnya temenku yang bagian customer relation, kata2nya sungguh indah menawan. padahal intinya nyuruh bayar atau nyuruh customernya ini itu! ahahahah… aku takjub. dan langsung tak kulak. dan bisa tau bahwa yg benar adalah many thanks in advance instead of thanks before. LOL!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s