Movie Date in Statistic

Ini bukan blog romantis2an, bukan blog tentang pasangan maupun relationship. Tapi saya gatel banget pengen memarkan kelakuan pasangan saya yang sedang nganggur mengapung2 ditengah laut. Dia menghitung koleksi karcis nonton kami, menghitungnya, mendata, membuat excel, lengkap dengan….statistik! Mungkin juga dia bikin diagram batang, garis dan pie chart, lengkap dengan power point presentationnya, cuma aku nggak tau aja…:p…..

1. Kapan kita pertama kali nonton bareng ?
?? ?? ??Jawab : 27 January 2006 di Bandung.

2. Film apa yang pertama kali kita tonton bareng ?
?? ?? Jawab : Judulnya Proof di bioskop Ci Walk 21.

3. Berapa jumlah total judul film yang sudah kita tonton bareng di bioskop?
?? ?? ??Jawab : Menurut catatanku, ada 77 judul film. Kalo ditambah dengan film yang kita tonton di Jiffest dan Kinneforum, total jadi sebanyak 82 judul film.

4. Film apa yang tiketnya pernah kita beli 2 kali di bioskop yang sama, tapi di hari yang berbeda (selisih 5 hari)?
?? ?? ??Jawab : The Dark Night (kita beli di tanggal 25 July 2008 dan tangal 30 July 2008)

5. Bioskop apa yang paling sering jadi tempat kita nonton ?
?? ?? ??Jawab : ??Djakarta Theatre sebanyak 14 kali.
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? Semanggi sebanyak 9 kali.

6. Tempat duduk nomor berapa yang paling sering kita tempati ?
?? ?? ??Jawab : Seat 01 & 02 yaitu sebanyak 24 kali.
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Disusul dengan Seat 03 & 04 yaitu sebanyak 8 kali.
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Disusul dengan Seat 17 & 18 yaitu sebanyak 7 kali.

7. Baris manakah yang paling sering kita tempati ?
?? ?? ??Jawab : Row C, yaitu sebanyak 19 kali
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Disusul dengan Row E, yaitu sebanyak 11 kali.
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Disusul dengan Row G, yaitu sebanyak 9 kali.

8. Jadi, sudah berapa kali kita berdua duduk di Row C Seat 01 & 02 ?
?? ?? ??Jawab : Sebanyak 9 kali
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Jadi, mari kita nobatkan tempat duduk di Row C Seat 01 & 02, sebagai tempat duduk favorit kita di bioskop manapun.

9. Percaya ga ada fakta menarik di awal tahun 2009, kita pernah nonton 2 film yang berbeda di bioskop yang sama dalam kurun waktu selisih 7 hari berturut-turut di studio yang sama dan di tempat duduk (row dan seat) yang sama?
?? ?? Jawab : Yaitu nonton film Transporter 3 (04 January 2009) dan film Yes Man (11 January 2009). Yaitu sama-sama di Djakarta Theatre Studio 2 Row G Seat 19 & 20.
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? Dan believe it or not, 21 hari (tepat 3 minggu) sesudahnya kita kembali duduk di tempat duduk itu juga untuk nonton film berjudul Bride Wars (1 February 2009).

10. Dalam bulan manakah yang kita paling sering nonton bareng ?
?? ?? ?? ??Jawab : Di Bulan Desember 2008, sampai 7 kali.

11. Di hari apakah kita lebih sering nontong bareng ?
?? ?? ?? Jawab : Nonton di hari Sabtu sebanyak 27 kali. Nonton di hari Minggu sebanyak 25 kali. Nonton di hari Jumat sebanyak 10 kali.

12. Apakah kita pernah nonton di hari selain Jumat, sabtu dan Minggu ?
?? ?? ?? ??Jawab : Ya. Kita pernah nonton bareng di semua hari termasuk hari Senin, Selasa, Rabu maupun Kamis.

13. Dari 31 hari kalender, tanggal berapa yang kita belum pernah nonton bareng ?
?? ?? ?? ??Jawab : Kita belum pernah nonton bareng di tanggal 22.

14. Seberapa sering kita nonton bareng dalam tiap tahunnya ?
?? ?? ?? ??Jawab : Tahun 2006, sebanyak 6 kali. ?? ??; rata-rata 1 judul filem dalam 2 bulan
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Tahun 2007, sebanyak 13 kali. ??; rata-rata 1 judul filem dalam 1 bulan
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Tahun 2008, sebanyak 30 kali. ??; rata-rata 2 judul filem dalam 1 bulan
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Tahun 2009, sebanyak 27 kali. ??; rata-rata 2 judul filem dalam 1 bulan
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Tahun 2010, sebanyak 4 kali. ?? ?? ; rata-rata 1 judul filem dalam 3 bulan
?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ?? ??Tahun 2011, sebanyak 1 kali.

15. Berapa uang yang sudah kita anggarkan untuk nonton bioskop ?
?? ?? ?? Jawab : Ternyata belum sampai 2 juta rupiah, baru mencapai Rp 1.990.500, –

Unknownname0unknownname

Advertisements

Review Resto: Joni Steak – Mangga Besar

Ah aku terjangkit tren review resto, habisnya kali ini berkesan banget niiih. Aku pengen pamer aja kalo ada resto steak pinggir jalan yang rasanya memuaskan ngalah2in kafe2 di mall yang sok2an steak tapi dagingnya kecil, kering dan rasanya nggak ngalor nggak ngidul tapi harganya ngulon banget (opo seh, mahal maksudnya)

Emang udah sering sih denger namanya Joni Steak, bahkan kerabat yang nun jauh di lebak bulus pun sampe belain mampir ke rumah demi nyobain Joni Steak cuma kemaren2 males karena kan emang warung tenda pinggir jalan banget yang penuh sesak, panas, banyak tukang ngamen dan berdebu dari mobil2 yang lewat. Nah sekarang warung yang buka di pinggir jalan Mangga Besar itu (deket roxy pasar baru) udah direnovasi dan punya ruko sendiri. Jadi sekarang meja2nya teratur, ada kipas angin raksasa, lebih bersih, open kitchen dan ada di lantai dua juga untuk mengantisipasi pengunjung yang membeludak di malam minggu.

Img_0582

Begitu masuk pramusajinya langsung sigap banget nganter kita ke meja yang kosong. Bahkan saat meja masih kotor (karena pengunjung sebelumnya baru pergi) langsung petugas kebersihan yang beresin. Kita dikasih selembar menu yang straight-forward (gak aneh2) dan disarankan langsung pesan supaya makanannya cepat keluar. Langsung kita pesan Mashed Potato dengan keju dan saus jamur, Tenderloin steak dengan saus jamur juga, Salmon Steak (import) dan minumnya biasa Ice Lemon Tea dan Teh Anget.

Nggak sampe 15 menit mashed potatonya udah keluar, porsi dan rasanya niat banget lho. 3 scoop kentang tumbuk yang lembut (gak sekedar kentang ditumbuk yang hambar, tapi creamy juga) dengan parutan keju chedar yang melimpar ruah dan  saus jamur dalam mangkuk kecil yang generous, kental (nggak encer), spicy dengan taste yang pas buat aku.

Img_0576

Setelah itu berturut-turut minumnya dateng, terus tenderloin steak dan salmon steak yang masing2 porsinya sangat manusiawi. Manusiawi dalam arti cukup gede tapi gak sampe bikin mabok. Side dish-nya salad, potato wedges dan potongan jeruk untuk salmonnya.

Img_0581

Untuk tenderloinnya karena aku pesen yang lokal jadi emang ga mulus2 banget. Masih berserat dan berotot, tapi gak masalah karena kunyah-able dan juicy banget. Salmonnya juga gede, luarnya kering dalemnya masih basah dan pinkish. Selain beberapa duri yang aku nemu, menurutku rasanya oke dan bumbunya meresap.

Img_0580

All in all sih kami puas banget, si mario malah dengan semangat membersihkan piringnya dan piringku juga (yg kurang bersih menurutnya). Dan tagihannya ga bikin jantungan karena cuma habis 100an. Salmon Steak 50ribuan, tenderloin steak (lokal) 30an. Kalo daging2 impor (termasuk secondary cut wagyu) harganya sekitar 50an, menu lain (termasuk pasta) ya dibawahnya. Rasanya pas di lidah kami dan nggak terlalu jauh dari rasa asli steak barat.

Ternyata pemilik Joni Steak ini pernah tinggal di Australia dan mendalami cara pembuatan dan penyajian steak untuk akhirnya buka resto steak yang terjangkau orang kebanyakan. Buktinya pengunjungnya emang banyak dan variatif. Mulai dari big-eater, steak lover, ibu2 dan anak2nya, couples on a date atau sekedar penduduk sekitar yang nyari makan malam (us included).

Dan sekarang Joni Steak ada yang bentuk restoran di jalan besar harmoni (sebelah Gado-Gado cemara) pastinya jauh lebih nyaman karena ac dan gak ada pengamen.

Early Resolution 2012

Banyak sekali yang terjadi akhir tahun ini yang sangat menggembleng jiwa (eh?). Aku ngerasa masih grathul-grathul dalam menghadapinya (boso opo tho iki) . Maka dari itu untuk?? mengambut tahun yang baru 2012 aku?? pengen siap2 untuk membenahi diri

Religi : Idealnya sih mulai Ngaji lagi setiap hari, puasa wajib dan sunah lagi, sholat sunah lagi dll. Tapi aku ga muluk2 deh, aku cuma mau menggenapi sholat. Ya Allah seribet2nya saya bagi waktu antara kerjaan dan rumah tangga, seharusnya saya ga boleh melupakan kewajiban saya padaMu.

Keluarga:Idealnya sih mulai legawa menerima kondisi yg baru ini dan menjalaninya dengan gembira. Tapi nggak muluk2 juga, saya cuma pengen menguatkan hati, fisik dan mental untuk menjalani one day at a time kehidupan sudah kami pilih ini dan berdoa semoga ini adalah yang terbaik untuk kita semua.??

Kesehatan Badan: Idealnya sih mulai rutin olahraga, kurangi gula, kurangi karbo, rutin sayur dan buah. Tapi saya tau kapasitas dan godaan hati saya, jadi ya minimal banyakin makan sayur dan buah, kurangi makanan berlemak, banyak jalan (karena ga bisa olahraga rutin) dan banyak minum air putih,

Kesehatan Mental : Idealnya sih untuk menghindari stress dan menjaga hati ya kudu selalu berpikir positif, optimis menjalani keseharian dan banyak bersyukur. Tapi saya mulai dengan menghindari pikiran negatif aja deh. Itu aja udah susah, tapi paling enggak bisa mengurangi penyakit hati.

Keuangan : Idealnya sih kurangi belanja yang ga perlu, banyakin nabung, banyakin investasi dan mulai wirausaha. Beuh berat banget kan. Jadi saya mulai dengan yang kecil dulu deh; disiplin menyisihkan penghasilan untuk ditabung. itu aja. kalo perlu pake auto-debit biar kepaksa. nanti kalo udah ngumpul baru deh mikir investasi dll. kalo ngerem belanja dll masih belum janji 😀

Parenting : Wah kalo mau ideal sih banyak banget, kudu jaga emosi, memberi contoh yang baik, mengajarkan ilmu agama, sosial, sopan santun, alfabet, angka, nama2 benda, dll. Saya mau mulai dari satu dulu deh; memberi contoh yang baik dan konsisten. Itu aja dulu, sisanya mengikuti dan diperbaiki sembari jalan.