What a distance makes

Buat yang mau atau baru pertama kali ngerasain Long Distance Relationship/Marriage/Love mungkin belum bisa melihat the silver lining in such situation ya. Yang ada sedih, mewek, kangen, menyumpah2 keadaan, buang2 pulsa, uring2an lah pokoknya. Been there done that soalnya ;).

Tapi ya, kalo mau diliat sisi positifnya, banyak lho??keindahan2????tersembunyi dan berkah2 dibalik kondisi berjauhan itu.??

Yang pasti sih gak ada jenuh ketemu lo-lagi-lo-lagi. Ada kangen2nya dikit, ada senyum2 lagi kalo dapet sms/telpnya, ada blushing2 nya lagi kalo inget masa2 berduaan 😀 hykakaka *sok abg

Yang aku paling suka sih, jadi banyak cerita baru! "Eh tadi aku ke kantor naik bajaj disko lho" " Eh itu ikat pinggang baru ya? beli dimana?" dll. Nah kalo kemana2 bareng, pulang ke rumah bareng, berangkat kerja bareng, belanja sayur bareng, kan lama2 kehabisan bahan cerita juga yak. Entar yang jadi malah uring2an, "Kamu beli bayem mahal amat" 'Kamu sih ga bantuin nawar" " Kan aku udah bagian nyetir mobilnya" dst….??

Terus sekalinya bisa ketemu dan bareng, pasti rasanya berharga banget. Bener2 quality time lah. Nggak ada lagi take it for granted.??

Kalo marahan jadi nggak berlarut2, karena kudu kelar segera sebelum basi. Nah makin sering ketemu kan makin banyak kesempatan untuk ngambek2an, diem2an dan cuek2an tuh.??

Kalo aku ya, seorang yang lebih mudah menjabarkan dan mengungkapkan segala sesuatu secara tertulis, komunikasi via email/sms ini menguntungkan karena aku jadi lebih bebas berekspresi. Bisa lah dilengkapi image2 dan data2 statistik yang mendukung :p.??

Nah selain mengasah komunikasi (jangan kira orang yang serumah setiap hari lebih bagus dalam mengkomunikasikan perasaan pada pasangannya ya) aku rasa dengan berjauhan kita jadi mengasah kemandirian juga. Bukannya menjadi tidak membutuhkan satu-sama lain, tapi jadi tidak bergantung untuk segala hal yang sebenernya bisa ditanganni sendiri. Bayar Listrik ga mesti suami, beli popok ga mesti istri dll.??

Intinya, kondisi kepepet itu mendorong kita untuk maju dan berkembang deh. Dalam hal apapun, termasuk LDR.??

Advertisements

4 thoughts on “What a distance makes

  1. AMEN. Jadi mandiri, itu gue banget. Kalo ada pak suwami kebanyakan urusan bayar2 listrik dll itu dia yg pegang. Nah kalo suami lagi jauh gini, mesti nyempet2in jam istirahat kantor keluyuran ke bank buat setor2 :D. Dulu gak pernah naik motor sendiri keluar rumah, sekarang jadi keliling margonda naik motor sendiri. Iya yah, aku jadi maju & berkembang, hahahaha…

  2. Hwaaa dirimu bermotor kesana kemari. Tapi emang bener pas istirahat aku jadi lebih sibuk daripada pas kerja. Mulai dari bayar2 sampe belanja2 :Dkalo ga gitu kapan lagiii…

  3. Klo gw..LDR itu…malah lebih bisa bikin komunikasi jadi tambah lancar hehehePengalaman LDR ma Bokap Nyokap sekarang hihihi Sekarang malah lebih sering ngobrol dibanding dulu pas masih serumah 😀

  4. wahahahaahah….iya kaaan<div>kalo deketan itu bawaannya jadi judgemental dan sepet.??</div><div>kalo jarak jauh kan jadi quality time??<br><br></div>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s