Seni Memberi: Petunjuk Memilih Kado

Memberi kado itu sudah semacam tradisi yang berkembang menjadi kewajiban akhir2 ini. Dan aku termasuk orang yang suka sekali dengan kenyataan ini. Aku suka memilih, membungkus dan memberi kado untuk segala acara. Ada seni dalam memberi kado. Tapi kayaknya gak semua orang memberi kado, bukan karena nggak mau memberi, tapi males ribetnya. Ribet milihnya, ribet bungkusnya, belum lagi ribet kalo gak sesuai selera. Yah namanya orang kan pasti senang kalo dapet kado yang pas sama seleranya. 

Img_0075

 

Kalo menurutku ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam memberi/memilih kado:
1. Acaranya (Natal, Ulang Tahun, Hari Ibu, Kawinan dll)
Kalo menurutku acara yang paling personal adalah ulang tahun, dimana kado yang kita kasih harusnya sebisa mungkin cocok dengan si penerima. Kalo hari raya, hari ibu, hari kasih sayang sih biasanya asal memberi atensi dan menunjukkan kalo kita peduli aja sudah cukup. Misalnya rangkaian bunga, paket kue kering/coklat, kartu ucapan

2. Anggaran yang tersedia
Nggak berarti kado yang mahal pasti bagus dan lebih dihargai ya, bisa jadi yang kecil dan murah malah lebih berharga. jadi tentukan aja anggarannya, biar bisa lebih sempit pilihan kadonya

3. Dimana bakal ngasih kadonya
Ini juga penting menurutku. Karena kado yang terlalu personal mungkin lucu kalo dibuka pas sendirian di kamar, tapi gak lucu kalo dibuka di depan para undangan misalnya. Sebaliknya, mungkin kado yang lucu2an misalnya boneka yang loncat dari kotaknya, lebih lucu kalo dibuka pas banyak orang daripada pas sendirian. Begitu juga dengan kado yang dikirim pos, diletakkan di meja kantor, diserahkan langsung, dititipkan, disembunyikan, dll kudu disesuaikan. 

4. Siapa yang dikasih
Nah ini dia yang paling penting menurutku. Bagiku akan sangat penting kalo kado yang aku kasih kena di hati orang yang dikasih, menunjukkan perhatianku dengan dosis yang cukup. Aku nggak mau juga kasih kado yang terlalu personal untuk orang yang gak terlalu kenal, tapi ga mau juga kasih kado yang terlalu umum ke orang terdekat. 

Setelah mempertimbangkan faktor diatas, yang harus dilakukan adalah survey – apa yang sekiranya cocok untuk si penerima, hunting – ke toko2 atau kalo aku nih biasanya langsung beli aja barang yang kayaknya cocok untuk seseorang nanti kalo ada occassion-nya, atau minimal dicatat lah untuk reverensi, wrapping – sesuai kebutuhan aja dan presenting – dikasih ke orangnya langsung atau gak langsung. 

Nah sekarang sekedar memberi ide nih, kira2 apa yang cocok untuk seseorang

Keluarga Dekat
Biasanya sih cukup aman untuk memberi barang2 yang dibutuhkan, misalnya tas sekolah untuk adik, anting2 untuk ibu, dompet baru untuk bapak, kemeja untuk kakak cowok dll. Tapi kalo nggak ngado pun, misalnya kasih kue tar berrame-rame atau makan malam bareng sudah cukup berkesan lah menurutku

Sahabat
Nah yang ini bisa agak liar nih, bisa kasih yang lucu2an banget misalnya kolase gambar kegokilan masing2, atau sesuatu yang sesuai minatnya tapi gak bakal dia beli sendiri; misalnya buku tentang cara menghias cupcake untuk di jago baking, biografi Steve Jobs untuk si IT geek, atau kue bentuk tas LV untuk si shopaholic. Yang menurutku harus dihindari malah kado2 yang umum, kayak bunga (emang pacarnya??), boneka (kecuali boneka komodo untuk si aktifis WWF misalnya), atau dasi (kecuali untuk si anak baru lulus yang ga punya dasi buat wawancara kerja). intinya sih personalisasi, untuk membuat harinya berkesan aja.
Img_0863
Gak Kenal Deket
Gak deket2 banget, tapi diundang dateng ke acara ultahnya, malu dong kalo ga bawa kado. Kalo saranku malah; jangan terlalu banyak pertimbangan. Karena kita gak kenal2 banget, tapi ngasih yang terlalu personal entar malah dikira sok kenal, atau stalker, atau bisa2 malah menyinggung. Yang netral2 aja kayak coklat, bunga, parcel buah, buku best seller atau apapun lah yang sekiranya bisa dikasih tanpa dibungkus rapat2 (karena membungkus berarti menambah misteri)

Temen Kantor
Yang ini mah, kecuali deket banget kayaknya mending gak usah ngado deh. Entar jatoh2nya malah jadi terlalu intim. Kalo emang mau ngerayain ya barengan temen2 lain aja patungan beli kue tar, atau cukup kartu ucapan lucu di meja kerjanya kalo emang lumayan nge-fren. 

P8306364

Camer
Mak ini politis abis nih, salah kasih kado bisa suram masa depanmu. hahahah. Kata kuncinya sih; respek. Kita kasih kado untuk menunjukkan kalo kita respek dengan bapak/ibu camer, bukan untuk mengambil hati apalagi untuk nyogok (ya meskipun masuk dalam agenda sih :p). Jadi ya sebisa mungkin netral, tapi elegan. Nggak terlalu fungsional banget, entar dikira pemberian belas kasian (emangnya tante gak bisa beli hairdryer apa?) dan nggak playful (ini apa maksudnya om dikasih dasi bunga2 nih?). Yang netral semacam bunga meja, atau anggrek hidup untuk tante biasanya sih aman, atau sekotak kurma, buku golf kegemaran om juga oke kayaknya.

Anak kecil
Nah loh, ngasih kado anak kecil juga gak gampang lho. Kudu diliat umurnya, marilah dibagi jadi bayi, balita dan anak2  Kalo bayi bagusnya dikasih keperluan bayi yang bermanfaat, meskipun kalo mau kasih yang mahal (kayak breastpump misalnya) mendingan tanya dulu emaknya butuh/enggak karena biasanya banyak yang udah kasih. Kalo balita dan anak2 bagusnya baju2, mainan atau buku, supaya menyenangkan dia yang ultah (bukan ortunya) tapi harus disesuaikan umur ya, kudu yang aman buat si kecil dan kudu muat buat yang mau kasih baju. 
Img_1092
Remaja
Nah kalo remaja emang agak tricky, mau adek, adek ipar, temennya adek, adeknya temen, siapapun yang tergolong ABG atau remaja itu biasanya gak peduli sapa yang kasih, yang penting dia suka. Nah udah deh, gak usah takut terlalu personal, tanya aja sama ybs/emaknya/sodaranya kira2 dia suka apa (jangan butuh apa, belum tentu dia tau kebutuhannya apa). Misalnya suka Powerranger (heyaaa ini remaja tahun berapa yak) ya bolehlah kasih kotak pensil powerranger, atau kalo suka catur, kasih papan catur mini. 

Gebetan
Hwaaaaa ini yang ditunggu2 nih. Gebetan itu kategorinya orang yang lagi digebet (ya eyalah) bisa belum kenal, bisa juga udah lumayan deket tapi
belum berstatus pacar. Tujuan ngasih kado ini sih biasanya mau menunjukkan kalo kita ada perhatian, gitu kan? Jadi ya sebisa mungkin kudu menunjukkan kalo kita udah sedikit banyak tau tentang doi. Tau hobinya, warna kesukaannya, band favoritnya dll. Nah ide kadonya diambil dari situ aja, misalnya topi basket, gelang pink, novel favorit, dll. Perlu diingat kalo bisa kadonya  jangan terlalu mahal (belum tentu jadian ini) dan jangan terlalu personal (misalnya sepatu keds ukuran 43 karena kita tau sepatu keds dia jebol, haduh jadi kayak sedekah dong ya)

Pacar/Suami/Istri
Aku juga baru sadar kalo kasih kado ke pacar dan ke pasangan itu sama aja. Cuma bedanya kalo untuk pacar belum boleh kasih yang intimate ya 😀 :D. Karena kita tergolong orang terdekatnya ya pengennya kasih kado yang paling berkesan dibanding yang lain. Kalo mau bener2 usaha ya disurvey lah jauh2 hari, apa kebutuhannya, apa kepengennya yang belum terpenuhi, obsesinya, impiannya, sangat2 dalam deh. Hasilnya bisa beragam banget, mulai dari ikat pinggang, sepatu Loubutin sampe tiket pulang pergi ke Venesia (heyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa). 

Oh ada kategori baru lagi nih yang agak susah dikasih kadonya, yaitu

Temen Tajir
Hadeh kalo kitanya sendiri pas2an, mau ngasih temen yang udah punya segalanya itu susah2 gampang ya. Kalo menurutku sih kata kuncinya bukan lagi ‘mahal’ atau ‘butuh’ tapi lagi2 personal. Seusatu yang bahkan dia gak bisa/gak kepikir buat beli. Foto kenangan kalian yang di frame bagus, koleksi antik (misalnya dia penyuka musik, kita kasih album jadulnya Elvis Presley yang beli di Kwitang misalny, ga perlu mahal kan, tapi butuh usaha sih), atau yang umum aja sekalian kayak kue (kalo mau lebih personal ya bikin sendiri, atau dihias sesuai karakternya), buku yang unik (misalnya 1000 fakta unik tentang Obama, cara mengusir hantu, ato apa lah). Pokoknya jangan maksa beli sesuatu yang lux, apalagi kalo sampe beli yang bajakan….big no no. mendingan gak ngasih deh. 

 

Kenapa Cewek Harus Overanalytical

Ya..ya..banyak yang bilang makhluk cewek itu complicated dan susah dimengerti, sedangkan makhluk cowok itu sebenarnya mudah ditebak dan terus terang. Jadi cewek itu seharunya nggak usah overanalytical terhadap perilaku si cowok, kalo dia nggak ngajak jadian ya itu artinya He’s Not That Into You.

Nah kalo aku punya pendapat lain, dari denger banyak cerita dari sisi cewek, curhatan dari sisi cowok, ngalamin sendiri dll, aku merasa cewek pantas untuk menganalisa kelakuan makhluk pria, karena gimana2 pria dan wanita itu makhluk yang berbeda. Jadi udah pasti beda pola pikir, beda prioritas, beda intensitas. Seperti ini nih beberapa kasus 

Kalo ada cowok diajak ngomong lempeng aja, bahkan cenderung cuek itu menurutku banyak penyebabnya; bisa jadi dia emang gak interested sama bahan pembicaraannya, bisa jadi dia ga ngerti jadi ga berani banyak ngomong atau simply karena dia perhatiannya sedang teralihkan; liat bola, bales sms, mikir kerjaan, ada cewek lewat :D. Nah perlu dianalisa kan? nggak bisa pukul rata untuk setiap kasus. Tapi kalo ditanya langsung, bisa jadi ada yang ngaku, ada yang gengsi.

Kalo ada cowok yang tiba2 senyum2, diem2 ngeliatin, terus komentar2 manis, itu juga belum pasti naksir. Kalo dari cerita kaum cowok nih ya, bisa jadi emang di ruangan itu gak ada ‘pemandangan’ lain selain si cewek, jadi ya lumayan buat flirting2. Bisa jadi dia lagi melo – abis dengerin lagu melo, atau sirik liat temennya berduaan, sehingga pas liat ada makhluk cewek sendirian dia jadi gemes pengen flirting. Ada juga yang emang euforia, karena semua temennya suka ngeliatin si A, jadi kalo A lewat dia jadi suka nggodain, padahal kalo ditodong jadian sama A juga dia belum tentu suka. Nah kasus2 kayak gini ini bisa menyesatkan kan. Bagi kaum cewek flirting kayak gitu itu berarti ya beneran suka, tapi bagi kaum cowok itu bisa datang dan pergi. 

Kalo itu tadi flirting, yang cuma ‘ganggu2’ gak berdosa. Tapi ada juga kan yang perlakuannya lebih intens; suka kasih perhatian pas kita butuh bantuan, sering sms ga jelas, sering telpon berjam2 ngomongin hal2 sepele, dan perhatian2 lain yang menurut cewek itu meaningful banget (karena biasanya cewek gak akan berlaku seperti itu kalo gak bener2 suka, iya ga?). Tapi kalo buat kaum ada, itu intensitasnya nggak melulu percintaan. Bisa jadi dia emang nggak tegaan sama cewek, jadi kalo ada yang butuh bantuan dikit dia sebisa mungkin bantuin sekuat tenaga. Kalo dia di pdkt-in cewek ditanggepin sepenuh hati, meskipun dia nggak punya hati buat si cewek. Ada yang emang butuh temen ngobrol jadi gak ada ujan gak ada angin sms “eh lagi ngapain? aku lagi nunggu bis di pinggir jalan nih”. Ada yang emang ngumpulin ban serep, nah yang kayak gini nih yang bikin sakit ati. Ini pengakuan cowok sendiri ya, mereka sengaja menebar pesona ke banyak cewek, ditelateni satu2, nanti mana yang menurut dia cocok baru dia tembak. Nah kalo apes terus ditolak, dia masih punya banyak serep-an yang masih ‘mau’ sama dia. Biasanya kudu modal tampang super kece nih untuk bisa TTP gini.

Nah kalo yang udah jelas2 TTM alias Friends with benefit ato apalah itu yang kemana2 bareng, tiap hari telpon2an, tiap menit smsan, nonton, traktir makan dll tapi gak ada juga proklamasi jadian. Ya sudah lah itu bisa jadi cowoknya udah males nembak (kan udah jelas gw jalan sama dia doang) atau dia udah ngerasa nembak dengan caranya sendiri (tapi si cewek bener2 nunggu kalimat “kamu mau ga jadi cewekku”). Tapi masalahnya gak se-simpel itu buat cewek, somehow cewek masiiiih aja butuh definisi relationship mereka; ini TTM yang sampe boleh ganti status di FB ga? ini TTM yang masih boleh ngomongin cowok/cewek lain ga? ini TTM yang bayar sendiri2 atau cowok yang bayarin? atau as far as: ini relationship bakal sampe merit ga? Nah Loh! Cowok ga sampe mikir ke situ kan? Kalo diberondong pertanyaan kayak gitu risih juga kan? Terpaksa lah si cewek ‘menganalisa’ sendiri. 

Kalo ada yang bilang, cowok kalo emang suka dia bakal bilang kok. Kalo dia gak nembak2 berarti dia emang ga suka. Kenyataanya juga ga sepenuhnya benar. Banyak juga kasus yang ternyata si cowok suka tuh sama si cewek tapi nggak nembak juga karena berbagai alasan; karena dia kok adem2 aja sih kayaknya dia ga suka aku deh, dia kan deket sama si B gak enak ah nanti sama si B, nah alesan yang berikut ini memang absurd tapi kenyataannya memang keluar dari mulut seorang cowok; dia kayaknya suka gaya hidupnya mahal, aku gak bakal kuat biayain-nya (tengtong!) daaaan banyak alasan lainnya. 

Itu tadi contoh kasus yang demen kasih perhatian2 ekstra, nah kalo ada cowok (atau bahkan pacar/suami) yang gak kasih perhatian, itu juga bukan berarti dia gak perhatian. Bisa jadi karena perbedaan konsep perhatian aja. Kalo cewek mendefinisikan perhatian itu kasih kado pas ultah, dinner pas anniversary, nelpon tanya udah makan belum, pasang status mesra di publik dll. Tapi bisa jadi buat cowok itu malah perhatian yang trivial alias meaningless, buat cowok, mereka bisa meluangkan waktu nganterin ke kantor tiap pagi, ketemu pas weekend (meskipun gak nonton/ngapa2in), beliin karet rambut pas tau ceweknya kegerahan…..itu baru meaningful. Jadi lagi2 kaum cewek dituntut untuk menganalisa perhatian para cowok untuk menghargai perhatian2 mereka.

Nah sedangkan cewek kalo mau dimengerti ya kudu menyatakan dengan gamblang, karena face it, cowok kurang pinter analisis yang beginian 😀

tango.jpg

 

b3ministries.blogsp

Ya pada intinya cewek dan cowok itu berbeda dari sononya, jadi untuk bisa memahami ya kudu mempelajari dan mendalami satu sama lain. Gak mungkin kalo cuma satu pihak aja. It takes two to tango right! 😉

Aku dan konser

Kapan terakhir kali saya nonton konser? Pasti seabad yg lalu,apalagi saya bukan concert goers sejati, paling nonton konser bisa diitung jari . Itu juga termasuk konser Puput Melati dan Bondan Prakoso ya..:D. Yang terakhir dan satu2nya konser internasional adalah Bon Jovi -Bounce 2003.

Udah bertahun2 idup di Jkt dan berjuta2 konser saya lewatkan. Selain jadwal ga pas jg krn ga Ada budget -ga Ada artis yg segitu pengennya nonton sampe menyisihkan duit. Sampe akhirnya kepikiran, kalo Ada satu band yg aku belain nonton apa ya? Yang kepikir baru dua; Lykke Li Dan Feist. Yang pertama itu aku suka karena lagunya manis tapi upbeat alias ngedance, yang kedua karena slow Dan puitis Aja gt.

Aku dikenalkan pada Feist pas kuliah tahun 2004an,sejak itu lagu2nya dari album pertama nya jadi soundtrack hari2ku. Setaun kemudian lagunya mulai menghias kafe2 Jakarta.tapi sumpeh ya,untuk nemu cd Let It Die itu impossible banget. Yang biasa nyetok katanya aksara, tapi itu pun kudu pesen Dan sampe sekarang ga Ada kabarnya. Dan akhirnya ak terpaksa nitip beliin di amazon .com.

Jadi bayangin betapa girangnya aku waktu denger rumor kalo dia bakal manggung di Indonesia.hampir ga percaya, pertama karena negara kita ini ga pernah disebutkan secuilpun di webnya. Tapi begitu beneran ticket box dibuka (bener aj yg jual aksara jg) ak langsung menguatkan tekad; beli! Meskipun itu artinya kudu capek2 pulang kantor ke SCBD (karena konser hari rabu malam) Dan kudu nunggu relawan yg bisa jagain si kecil.

Buatku nonton konser itu artinya berkumpul dengan sesama penggemar yg sama2 hafal liriknya, bertemu dengan musisi favorit dan melihat aksi panggungnya secara langsung. Jadi untuk bener2 niat nonton at least aku kudu: 

  • Suka artisnya – ya eyalah ngapain keluar duit kalo ga suka 
  • Suka lebih dari 5 lagunya – bagus lagi kalo lagu2nya berkesan, jadi bisa menjiwai gitu 
  • Suka aksi panggungnya – jadi ada yg ditonton, ga nyanyi2 kayak di CD doang
  • Kira2 cocok sama crowd-nya – biar aku suka lagu2nya Incognito misalnya, tapi kalo suruh bergumul sama penikmat jazz sejati aku ya jiper ya, atau Linkin Park dengan penggemarnya yang pasti nge-rock
  • Cocok sama venuenya – hehe kebawa jaman SMA, kalo venue di lapangan ga dikasih ijin sama mamah 
  • Cocok harganya – sampe sekarang belum nemu artis yang aku idolakan buanget sampe aku belain bayar berjuta2 buat nonton
  • Cocok jadwalnya – masih meratapi tahun lalu gagal nonton The Ting Tings gara2 morning sick, dan awal tahun lalu Colbie Cailat dateng pas aku di Malang….huaaa

Jadi buatku nonton konser itu seperti pengukuhan diri sebagai fans gitu, jadi kalo aku ga ngebet banget sama artisnya, atau aku tau lagunya karena nebeng denger di cubicle sebelah, kayaknya sungkan deh mau nonton , sungkan sama fans sejatinya yang sampe belain bawa poster dan hafal seluruh lagunya ( ya selain alasan finansial yaaa….). Akhirnya aku jadi lebih sering nonton festival, kayak pentas seni2 gitu yg tiketnya murah, bahkan gratis, tapi bisa nonton banyak artis meskipun cuma 1-2 lagu..haha

Feist Concert – Fairground ex Bengkel 15/02/12

Aku tergolong biasa aja menjelang konser, aku malah ribet jemput si papih yang ‘didatangkan’ dari Malang dan printilan2 lainnya. Apalagi aku udah kebayang kalo konsernya mbak ini gak akan segede konser2 di GBK atau SICC, just a small intimate concert in a club. Jadi jam 18 aku masih asik makan lele di rumah padahal tiket mencantumkan jam 19. Jam 19 baru berangkat menembus padanya lalu lintas thamrin pulang kerja, dan jam 19.30 nyampe SCBD yang hampir mampet karena deretan parkir yang mengular, sama halnya dengan antrian masuk venue yang sempet bikin aku ragu dan berniat ngejual tiketku ke calo (lha maunya nonton konser sante kok pake ngantri segala ini masuknya). Tapi ternyata gak pake lama kita udah bisa masuk, bahkan saat antrian dibagi menjadi cewek-cowok jadi lebih cepet lagi masuknya. Cuma diperiksa tas, scan tiket, dikasih mimik gratis dan dicap (ini sumpah saya norak sekali, capnya kok gak keliatan yak? ternyata pas diterangi lampu violet sama bouncer/security keliatan lho tulisan ‘entry’. jadi kita boleh keluar masuk sesukanya setelah dicap).

Img_13031

Karena berbagai pertimbangan saya malam itu nonton sendiri, jadi masuk Bengkel sok cuek aja. Padahal dalam hati aku bengong2 “oooh ini tho yang namanya Bengkel”. Tempatnya humble sih, tapi cukup nyentrik sebagai tempat hangout Agata (anak gaul Jakarta) sejak jaman Planet Remaja (:D). Di dalem juga ga empet2an, sante aja masih kongkow2, tapi aku langsung masuk ke area panggung untuk cari posisi. Dan tepat saat itu layar mulai gelap dan daftar sponsor diperdengarkan. Setelah itu hening, dan muncul seorang cowok cengingisan diatas panggung, cowok bule cungkring dengan rambut awul2, kemeja kotak2 dan dasi kupu2. Dia adalah temennya Leslie (Leslie Feist, ga banyak yg tau nama depannya, saking jarangnya muncul di media) dari Norwegia dan kebetulan diminta jadi opening act, begitulah katanya dengan basa inggris yang patah2. Tapi begitu dia nggenjreng gitar dan mengeluarkan nyanyiannya, beeuuuhhh I’m melting. The guy is no other than Erlend Oye, salah satu dari duo Kings of Convenience -my other favorite. 
Img_13071

Sekitar 4 lagu dan setengah jam kemudian Erlend masuk dan saatnya kita menunggu sang bintang. Tapi mak! ternyata disinilah ujiannya, kita disuruh nunggu hampir sejam sampe akhirnya Feist keluar dengan rombongan Band-nya. Hanya berkostum rok span terusan bunga2, bros dan rambut tergerai. Dia langsung menggebrak panggung dengan lagu2 barunya dari album Metals, lagu2 yang belum familiar buat aku. Karena aku koleksi lagu album ke 1 dan 2 aja. Dan gak ada tuh suara sendu mengalun mengiringi denting gitar syahdu seperti yang biasa kudengar. Lagunya penuh gebrakan dan bikin jingkrak2, bahkan lagu favoritku yang manis pun diubah jadi semacam lagu tribal yang menghentak. Gilak ni cewek. 
Img_13161

Tapi ya memang aku datang ke konsernya bukan untuk menikmati her CD-like songs (kalo itu mah dengerin aja di rumah), tapi aku penasaran sama performanya aja. Dan terjawab sudah penasaranku, kami disuguhi aransemen yang totaly different and wild. Masak di tengah2 lagu dia teriak2an sama backing vocalnya, not the Feist that I had in mind. Tapi aku menikmatinya, terutama karena suasanya enak, gak uyel2an, masih kena ac, sound dan layarnya pas, aku berhasil ngakalin tinggi badan dengan sepatu platform (jadi ga pake jinjit2 lagi) dan yang paling penting crowd-nya pas. Yang pasti gak ada tuh head-banger dengan tatoo, atau abege2 alay yang dandan centil. Bisa dikatakan yang dateng adalah orang2 yang bisa hengot di Aksara, The Goods Dept dengan kostum yang Cotton Ink banget (oooh jadi disini tho mereka make baju2 nyeleneh itu). Disana sini obrolannya ga jauh2 dari “langsung dari kantor lo?” “ah Leslie, buruan keluar dong, besok gw absen pagi neeeh!’ hahahaaha….lagian bikin konser rebo malem 
Dan Leslie yang humble and sweet berhasil berkomunikasi dengan penonton sebanyak itu, dia bikin 4 bagian penonton menyanyi nada yang berbeda, menyanyikan Happy Birthday untuknya (yang baru ultah ternyata) dan bahkan menyanyikan lagu Selamat Ulang Tahun diiringi perkusi untuk producernya yang juga berulang tahun. She’s sweet. 
Img_13251

Dan inilah beberapa cuplikan gambar yang berhasil kuabadikan dengan hape di ruangan gelap :p.

 

Kencan Valentine…

Biar lah ya, meskipun saya tidak merayakan Valentine, bolehlah ikutan cerita apa aja yang saya lakukan tanggal 14 Februari kemarin, hari dimana yang berpasangan senyam-senyum dan yang single manyun2 nyumpahin penemu Valentine (tunggu aja sampe punya pasangan, bisa jadi lebih annoying ;p). Saya sih seneng aja pas hari Valentine, karena saya pada dasarnya suka apapun yang bertema; Halloween, Christmas, Valentine, Lebaran etc. Suka aja sama vibe-nya yang beda sama hari-hari lainnya. Kalo di Valentine tiba2 di lampu merah banyak yang jual mawar, pedagang emperan jual boneka, yang paling seru ya dekorasi di mall yang manis2 dan pink semua (not necessarily pink). Yang bikin paling gak kuat ya kalo lewat toko coklat…maaak, nggak valentine aja udah bikin ngiler, pas valentine bikin kalap deh. Coklat dikasih pita2 cantik, dibentuk hati2 dan beruang, dirangkai sama bunga2 indah….wuuu…

Nah pas 14 Feb kemarin gak ada yang istimewa sih, selain anak2 alay di ruanganku yang saling ledek (masa surat dinas dibilang kartu valentine), artikel di website yang berbau2 perayaan Valentine, dan status2 socmed yang bernuansa sama (lengkap dengan pro dan kontra-nya). Kalo playlist anak2 di ruangan sih nuansanya memang cinta, tapi itu karena demam Whitney Hustoun aja.

Pas pulang kantor, mood kok gak pengen langsung pulang, lagian Bapake baru malem baliknya. Jadi dengan dukungan sikon, aku jemput Mozi di sekolah naik taksi, abis itu lanjut ke Foodhal. Haha, entahlah kenapa aku suka aja ke supermarket, apalagi kalo sama Mozi ga mungkin kan mau ngafe/window shopping (mana gak bawa stroller/gendongan lagi). Gak rencana beli apa2 sih, cuma pengen berada di keramaian aja, dan seperti bayanganku di Grand Indonesia emang kerasa hawa2 hari Cinta Kasih-nya (meskipun dekornya gak heboh). 
Img_12931Img_12941Img_12951
Dengan Mozi duduk manis di trolley belanjaan, kita muterin supermarket yang seger itu dengan santai, liat mas2 ngantri di kios bunga segar menunggu buketnya dirangkai, ada bapak2 yang sudah beranjak pulang dengan sebuah buket besar dan sekantong bunga mawar batangan (buat istri dan anak2nya kali ya…so sweet), abege2 bergerombol di lorong coklat saling membandingkan harga (wakakak I’ve been there…..and still there?), Ibu2 memilih2 sayur dan daging (ya ini sih sehari2 juga gitu). Demi tombo pengen, aku beli Cadbury Lovephoria yang dibungkus cantik dengan packaging yang bisa dijadikan kartu ucapan, di kios Bakery aku beli Cinamon Cake buat Mozi dan Red Velvet Cupcake buat Ibu (teutep obsesinya). Udah, abis itu kita berdua makan kue masing2 di kursi kayu sambil ngeliatin orang lalu-lalang. Setelah bosen, kita cari taksi terus pulang deh. Jalan2 singkat yang menyegarkan menurutku, gak perlu spesial wiken, gak perlu lama, gak perlu beli2, gak perlu berrombongan, just the two of us… blissful. 
[[posterous-content:pid___0]]
Sampe rumah, gak berapa lama Bapak dateng. Terus Mozi langsung semangat nunjukin poster2 barunya (yang sudah dicorat-coret). Sementara Ibu akhirnya bisa melipir dulu baca buku di pojokan (kalo gak ada Bapaknya, Mozi gak mau ditinggal meleng dikit)

[[posterous-content:pid___1]]

Teori2 Ngaco si Orit

Aku hanya berharap posting (dan blog) ini hanya dibaca oleh orang2 yang berpikiran dewasa, terbuka, humoris dan bertanggung jawab. Karena yang mau aku posting ini sama sekali nggak ada dasar ilmiahnya, tapi aku mau share aja beberapa hipotesa yang saya simpulkan dari fenoma di sekitar saya :

Beberapa teori yang baru-baru saja dibicarakan antara lain ;??

Seperti dalam percintaan, dalam dunia pekerjaan pun setiap orang merasa pekerjaannya yang paling penting dan masalahnya yang paling besar – meskipun itu 'hanya' masalah telat absen

Orang yang baru ke luar negeri sekali, ke satu negara, biasanya lebih belagu dan LN minded daripada yang udah biasa pergi2/tinggal di LN -??bawaannya jadi bangga2in negeri orang dan nyela2 negeri sendiri

Anak pertama bisa diprediksi dari karakter pasangan bersangkutan, bisa juga berkaitan dengan karma pasangan tersebut -??kalo emaknya girly, biasanya anaknya cewek, kalo bapaknya playboy juga ati2 yak

Pasangan kalo di awal pernikahan menunda punya anak, biasanya jadi susah punya anak – mungkin ada penjelasan ilmiah untuk ini, tapi saya tidak berkewenangan

Kalo saya bermimpi tentang seseorang dengan sangat nyata, biasanya orang tersebut memang sedang memikirkan saya – ini tidak selalu masalah romansa, bisa jadi emak saya sedang mbatin saya karena ada masalah

Pembantu yang sempurna hanya datang pada seseorang yang benar2 tidak bisa mengatasi hidupnya tanpa bantuan ART – jadi kalo ga nemu2 yg pas, positive thinking lah bahwa itu artinya kita masih bisa handle sendiri

Stereotype tidak hanya berlaku pada orang lain, tapi juga pada diri sendiri – orang kalo udah ngecap dirinya pelit, pas pengen ngasih orang jadi sungkan sendiri

Seseorang akan mendapat pasangan hidup yang sepadan dengan dirinya??- jadi kalo dapet pasangan breng*** coba introspeksi

Kalo sedang berharap sesuatu 'keajaiban' terjadi ??dan aku mengatakannya pada orang lain, biasanya nggak kejadian 😀 – ini beda sama minta doa buat yang bener2 ya

Kalo aku berbohong/membelokkan fakta sedikiiiiiit aja, niscaya kebohongan itu akan terjadi – saya anggap ini caraNya untuk menghindarkan saya dari dosa bebohong, dan biar kapok!

Dalam setiap fase kehidupan, saya pasti akan bertemu orang2 yang mirip dengan orang2 dari kehidupan sebelumnya – misalnya nih sekarang ada anak baru yang kelakuannya mirip banget Dody, jadi gampang aja behave nya??

Suasana hati dan isi percakapan seseorang bisa dibaca dari nada suara dan ekspresinya – suka sebel juga kalo ada kolega dateng dengan langkah pelan dan ekpresi melas, biasanya mau nyuruh kerjain kerjaan dia nih

Kata hati saya bisa menebak penilaian orang terhadap saya – dan itu gak enak banget, bikin rikuh gak enak ngapa2in

Meskipun ringtone-nya sama, saya bisa ngerasa kira2 ini telpon/sms dari siapa??dan penting/enggak – makanya kalo gak mood angkat hp, biasanya emang dari sales asuransi :p

Kalo perasaan saya mengatakan jangan, biasanya emang mendingan gak usah dilakukan – meskipun itu artinya gak berangkat kuliah, biasanya sih kuliah dibatalin/dosen ga dateng 😀

Orang koleris enggan deket2 saya atau nyuruh2 saya apalagi ngeledek saya – bahkan yang belum kenal sekalipun, energinya bertabrakan kali ya??

DISCLAIMER:
Gak ada anjuran sama sekali untuk mempercayai teori saya itu, sukur kalo bisa bikin senyum2, atau mikir2, tapi saya percaya setiap orang punya teori hidupnya sendiri.

5 dalam 5

Kalo lihat sekilas, orang bilang saya tidak berubah. Dan saya memang tidak merasa banyak berubah. Tapi percayalah, pasti banyak sekali perubahan (baik dan buruk) yang terjadi terutama dalam masa2 menuju dunia kedewasaan (beratss). 

Maka dalam rangka introspeksi dan menata visi, mari kita luangkan waktu untuk berpikir, bersyukur dan bermimpi 😉

Sebutkan 5 hal yang berbeda dari 5 tahun yang lalu
Sebutkan 5 hal yang akan berbeda 5 tahun yang akan datang

Kalo saya harus membuat daftar, maka jawaban saya kira2 seperti ini:

Alhamdulillah dalam 5 tahun ini saya:
– Sudah menemukan pekerjaan yang saya cintai 
– Sudah berrumahtangga sesuai ajaranNya
– Sudah punya buntut yang super aktif dan sehat
– Sudah punya celengan meskipun seiprit juga
– eh apa lagi yak? yang non-materi deh, apa yak…Sudah berkurang ngambeknya (sudah lebih kepala dingin gitu)

Insyallah dalam 5 tahun kedepan saya sudah:
– Bergelar S2
– Memiliki posisi yang strategis dalam pekerjaan
– Gak pencar-pencar lagi keluarganya (serumah yang genah gitu lho)
– Bisa menyekolahkan anak saya sesuai rencana 
– Punya Indomaret (persiapan pensiun dini :D)

Amiin

Hayo, bagaimana dengan Anda?

Mari kita sama2 saling mengingatkan, tanpa bermaksud saling memamerkan diri yak….

Happy 29th Birthday!! ,……(buat siapa lah yang lagi ultah hari ini)