Kenapa Cewek Harus Overanalytical

Ya..ya..banyak yang bilang makhluk cewek itu complicated dan susah dimengerti, sedangkan makhluk cowok itu sebenarnya mudah ditebak dan terus terang. Jadi cewek itu seharunya nggak usah overanalytical terhadap perilaku si cowok, kalo dia nggak ngajak jadian ya itu artinya He’s Not That Into You.

Nah kalo aku punya pendapat lain, dari denger banyak cerita dari sisi cewek, curhatan dari sisi cowok, ngalamin sendiri dll, aku merasa cewek pantas untuk menganalisa kelakuan makhluk pria, karena gimana2 pria dan wanita itu makhluk yang berbeda. Jadi udah pasti beda pola pikir, beda prioritas, beda intensitas. Seperti ini nih beberapa kasus 

Kalo ada cowok diajak ngomong lempeng aja, bahkan cenderung cuek itu menurutku banyak penyebabnya; bisa jadi dia emang gak interested sama bahan pembicaraannya, bisa jadi dia ga ngerti jadi ga berani banyak ngomong atau simply karena dia perhatiannya sedang teralihkan; liat bola, bales sms, mikir kerjaan, ada cewek lewat :D. Nah perlu dianalisa kan? nggak bisa pukul rata untuk setiap kasus. Tapi kalo ditanya langsung, bisa jadi ada yang ngaku, ada yang gengsi.

Kalo ada cowok yang tiba2 senyum2, diem2 ngeliatin, terus komentar2 manis, itu juga belum pasti naksir. Kalo dari cerita kaum cowok nih ya, bisa jadi emang di ruangan itu gak ada ‘pemandangan’ lain selain si cewek, jadi ya lumayan buat flirting2. Bisa jadi dia lagi melo – abis dengerin lagu melo, atau sirik liat temennya berduaan, sehingga pas liat ada makhluk cewek sendirian dia jadi gemes pengen flirting. Ada juga yang emang euforia, karena semua temennya suka ngeliatin si A, jadi kalo A lewat dia jadi suka nggodain, padahal kalo ditodong jadian sama A juga dia belum tentu suka. Nah kasus2 kayak gini ini bisa menyesatkan kan. Bagi kaum cewek flirting kayak gitu itu berarti ya beneran suka, tapi bagi kaum cowok itu bisa datang dan pergi. 

Kalo itu tadi flirting, yang cuma ‘ganggu2’ gak berdosa. Tapi ada juga kan yang perlakuannya lebih intens; suka kasih perhatian pas kita butuh bantuan, sering sms ga jelas, sering telpon berjam2 ngomongin hal2 sepele, dan perhatian2 lain yang menurut cewek itu meaningful banget (karena biasanya cewek gak akan berlaku seperti itu kalo gak bener2 suka, iya ga?). Tapi kalo buat kaum ada, itu intensitasnya nggak melulu percintaan. Bisa jadi dia emang nggak tegaan sama cewek, jadi kalo ada yang butuh bantuan dikit dia sebisa mungkin bantuin sekuat tenaga. Kalo dia di pdkt-in cewek ditanggepin sepenuh hati, meskipun dia nggak punya hati buat si cewek. Ada yang emang butuh temen ngobrol jadi gak ada ujan gak ada angin sms “eh lagi ngapain? aku lagi nunggu bis di pinggir jalan nih”. Ada yang emang ngumpulin ban serep, nah yang kayak gini nih yang bikin sakit ati. Ini pengakuan cowok sendiri ya, mereka sengaja menebar pesona ke banyak cewek, ditelateni satu2, nanti mana yang menurut dia cocok baru dia tembak. Nah kalo apes terus ditolak, dia masih punya banyak serep-an yang masih ‘mau’ sama dia. Biasanya kudu modal tampang super kece nih untuk bisa TTP gini.

Nah kalo yang udah jelas2 TTM alias Friends with benefit ato apalah itu yang kemana2 bareng, tiap hari telpon2an, tiap menit smsan, nonton, traktir makan dll tapi gak ada juga proklamasi jadian. Ya sudah lah itu bisa jadi cowoknya udah males nembak (kan udah jelas gw jalan sama dia doang) atau dia udah ngerasa nembak dengan caranya sendiri (tapi si cewek bener2 nunggu kalimat “kamu mau ga jadi cewekku”). Tapi masalahnya gak se-simpel itu buat cewek, somehow cewek masiiiih aja butuh definisi relationship mereka; ini TTM yang sampe boleh ganti status di FB ga? ini TTM yang masih boleh ngomongin cowok/cewek lain ga? ini TTM yang bayar sendiri2 atau cowok yang bayarin? atau as far as: ini relationship bakal sampe merit ga? Nah Loh! Cowok ga sampe mikir ke situ kan? Kalo diberondong pertanyaan kayak gitu risih juga kan? Terpaksa lah si cewek ‘menganalisa’ sendiri. 

Kalo ada yang bilang, cowok kalo emang suka dia bakal bilang kok. Kalo dia gak nembak2 berarti dia emang ga suka. Kenyataanya juga ga sepenuhnya benar. Banyak juga kasus yang ternyata si cowok suka tuh sama si cewek tapi nggak nembak juga karena berbagai alasan; karena dia kok adem2 aja sih kayaknya dia ga suka aku deh, dia kan deket sama si B gak enak ah nanti sama si B, nah alesan yang berikut ini memang absurd tapi kenyataannya memang keluar dari mulut seorang cowok; dia kayaknya suka gaya hidupnya mahal, aku gak bakal kuat biayain-nya (tengtong!) daaaan banyak alasan lainnya. 

Itu tadi contoh kasus yang demen kasih perhatian2 ekstra, nah kalo ada cowok (atau bahkan pacar/suami) yang gak kasih perhatian, itu juga bukan berarti dia gak perhatian. Bisa jadi karena perbedaan konsep perhatian aja. Kalo cewek mendefinisikan perhatian itu kasih kado pas ultah, dinner pas anniversary, nelpon tanya udah makan belum, pasang status mesra di publik dll. Tapi bisa jadi buat cowok itu malah perhatian yang trivial alias meaningless, buat cowok, mereka bisa meluangkan waktu nganterin ke kantor tiap pagi, ketemu pas weekend (meskipun gak nonton/ngapa2in), beliin karet rambut pas tau ceweknya kegerahan…..itu baru meaningful. Jadi lagi2 kaum cewek dituntut untuk menganalisa perhatian para cowok untuk menghargai perhatian2 mereka.

Nah sedangkan cewek kalo mau dimengerti ya kudu menyatakan dengan gamblang, karena face it, cowok kurang pinter analisis yang beginian πŸ˜€

tango.jpg

 

b3ministries.blogsp

Ya pada intinya cewek dan cowok itu berbeda dari sononya, jadi untuk bisa memahami ya kudu mempelajari dan mendalami satu sama lain. Gak mungkin kalo cuma satu pihak aja. It takes two to tango right! πŸ˜‰
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s