Tentang Simpanan Hari Tua

Hastagaaah dimana2 orang masih ngomongin dana pendidikan anak, eh ini udah ngomongin pensiun lagi. Tapi emang bener lho sodara, saya ini kebanyakan bergumul dengan orang2 pensiunan (bapak, embah, om, tante, ??mertua) sampai2 dulu aku lebih kebayang masa pensiun daripada masa kehamilan dan punya anak 😀 (salah gaul). Tapi believe me, mikirin masa pensiun itu emang kudu jauh hari. Karena pada masa pensiun kelak kita udah capek jiwa raga dan udah usia senja tuh, jadi udah ga semangat lagi mikirin bisnis, cari duit, cari kesibukan dll. Belum lagi ngadepin kegagalan bisnis, konflik, dan masalah keuangan. Amit2 jabang baby deh mendingan sekarang jatohnya daripada entar pas udah tua (I've seen too many and I'm sad for them)

?? Morning Painting??
image: oritje's flickr

Kenapa buatku investasi dan persiapan masa pensiun itu penting dan kerasa deket banget? Karena aku (kayaknya sejak dulu) emang ga pengen jadi pegawai tetap, pengennya kerja kontrak aja jadi bisa pindah2 dan berhenti kerja sewaktu2. Nah kerja kayak gini kan ga enaknya pas gak ada proyek, jangankan pas hari tua, kalo kontrak abis aja belum tentu ada perpanjangan dan belum tentu ada pemasukan. Nah pada saat itulah investasi dan pemasukan sampingan jadi pegangan. Duit gajian ditabung dikit-dikit demi membangun investasi yang ajeg dan menguntungkan, gak usah untung gede kalo aku asal resiko rendah dan bisa bertahan lama. Sukur2 kalo bisa jadi pegangan sampe masa pensiun nanti. Jadi investasi ini buatku seperti safety net, untuk menenangkan hati kalo habis kontrak, kalo pensiun dini, kalo di-phk (tok tok tok) gak akan pernah tau kan. Jadi kerja lebih ayem ga takut dipecat dan kehilangan mata pencaharian.??

Kalo aku masih belum tertarik sama Reksadana, Saham dan investasi keuangan lainnya, selain gak paham juga eke masih tradisional nek. Ga sreg kalo nanem duit ke barang2 yang gak keliatan, maunya bisa liat bisa pegang jadi ketauan kemana larinya duit. Karena itulah aku mulai dari emas, selain dianjurkan dalam islam, juga karena nilainya stabil. Jadi kalo2 inflasi, duit yang dulu bisa beli motor ga akan turun nilainya -cuma bisa beli sepeda pancal. Lagian mencairkannya gampang, kalo2 butuh duit lagi tinggal dijual. Dan aku belinya bukan perhiasan jadi jualnya ga jauh2 dari harga emas standar. Nah kalo masih dikasih kesempatan kerja dan dapet pemasukan rutin, sapa tau bisa nyicil beli properti, nah si emas ini kan bisa jadi DP. Kenapa properti? ya lagi2 karena aku cari yang aman2 aja, yang nilainya gak akan turun dan bisa menghasilkan duit – dengan disewakan misalnya. Maintenance nya berat sih, tapi bayangan bakal punya pemasukan tanpa kerja itu indah banget 😀 :D??

Pondok Bambu di Kala Fajar
image: oritje's flickr

Nah kalo si bapake tole beda lagi. Dia kebayangnya malah mau pensiun dini dari kerjaanya, bukan karena capek kerja tapi karena gak sabar menyalurkan obsesi terpendamnya: punya toko. Astaga aku baru tau ada orang impiannya punya toko. Jadi dia itu orangnya kan sumeh, ditambah pengalaman kerja di bidang servis dan keselamatan, jadi orientasi hidupnya itu ga jauh2 dari : memberikan pelayanan terbaik untuk pelanggan. Karena itulah dia pengen banget punya waralaba dimana semuanya udah jadi dan dia tinggal menjalankan opersional harian. Kalo dia ga bisa nangani langsung ya bayar orang, kita tinggal mengawasi dan terima duit…itu best case scenario nya.

Aku kira cuma orang swasta yang sibuk mikirin masa pensiun, kalo kayak PNS gitu kan tinggal terima duit pensiun aja. Meskipun ga seberapa tapi kan minimal sudah ada kepastian pemasukan. Meskipun gak semua pensiunan PNS seneng disuruh diem aja di rumah nunggu tanggal 1. Jadi ya adaa aja yang cari2 kesibukan dan bikin usaha kecil2an. Seorang teman sedang banting tulang mencicil sebuah rumah di kawasan strategis karena dia bercita2 membuat kos. Temannya teman menggunakan uang pensiunnya untuk membeli kursi pijat dan menyewakannya di komplek perumahan. Sekarang dia sudah punya lebih dari 10 kursi pijat dan mendapatkan pemasukan yang lumayan. Ternyata ada aja ya jalan untuk cari duit kalo kita mau usaha. Bagaimana dengan Anda? sudah mulaikan anda berinvestasi untuk hari tua? Belum terlambat lho…

Advertisements

One thought on “Tentang Simpanan Hari Tua

  1. Aku sudah memikirkan juga lho. Soalnya nyadar banget kalo nanti udah pensiun, tua, sakit2an, trus duit dari mana buat berobat? Makanya emang penting bgt ya nyiapin dana pensiun. Invest emas. Reksadana (tapi aku masih ga mudeng2 soal reksadana ini :D). Suami sih ntar ada uang pensiun (tapi berapa sih? :p). Mau juga nanti pas udah pensiun (baik dini maupun tidak), bisa jadi juragan kontrakan. Tiap bulan tinggal nunggu duit setoran gitu :D. Sukur2 bisa punya toko kue…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s