Kalo orang cantik…..*

*tidak ada pesan khusus dalam postingan ini

 

Saya percaya bahwa setiap manusia diciptakan cantik dengan cara yang berbeda2. Tapi mari kita akui bersama bahwa ada orang yang secara universal dinilai cantik. Dari emak2, anak teka, sampe cowok2 gay pun mengakui kalo dia cantik. Kalo model jadul itu seperti Ida Iasha misalnya. Kalo jaman sekarang mungkin Dian Sastro.

 

Dan saya sadar bahwa saya tidak termasuk golongan itu, ah saya sudah biasa kalo lagi jalan sama adek dibilang orang “adeknya manis ya, kalo mbaknya……putih” menang putih doang :D. Saya mengatakan ini tanpa secuilpun rasa minder, mungkin sedikit iri, tapi tidak minder. Jujur saja kecantikan bukan fitur yang saya unggulkan.

 

Tapi yang saya amati ya, kalo orang cantik itu….

 

 

Selalu mengundang pandangan mata, pujian dan senyuman setiap dia lewat. Gak peduli di mall, di trotoar, atau di kantin kantor sekalipun. “Eh mbak cantik, mau beli apa?” Gimana ya rasanya selalu dipuji dimanapun kita berada? Dia ngerasa ga sih kalo setiap dia lewat selalu mengundang perhatian? Dia menikmati apa enggak ya? Dia ngarepin itu nggak ya?

 

Gak peduli bagaimanapun prestasinya, kemampuanya, kelakuannya, atau cara berpakaiannya selalu dikenal di lingkungannya. Bunga kampung, bunga kampus, bunga kantor, dll. Heran deh, kalo ketua osis/juara umum/jawara basket terkenal itu wajar, lah ini kita harus kenal dengan seseorang hanya karena dia cantik. “Tau si Lulu kan, yang cantik itu” …

 

Bisa mendapatkan senyuman, sikap ramah dari siapapun – terutama cowok. Yah meskipun kalo kelakuannya minus ya cuma awal2nya aja manis2. Tapi enak kali ya kalo ke kantin dapet bonus dadar jagung karena dia cantik, dikasih senyum sama petugas loket yang udah jutek seharian. Dapet pahala juga kali ya bisa bikin orang seger gitu

 

Somehow jadi dapet privilege gitu, ga cuma dadar jagung lho. Entah gimana, karena dia terkenal orang jadi banyak yang tau kan ya, jadi dia tiba2 ditawarin jadi model, dicalonin jadi ketua senat. Ya well meskipun dia ga menang tapi pasti banyaklah orang lain yang kemampuannya sama/lebih bagus dari dia. Tapi karena ga dikenal jadi ga ada yang nyalonin deh.

 

Karena selalu jadi pusat perhatian jadi selalu diawasi gerak-gerik nya dan somehow orang jadi berharap lebih sama dia. Jadi kalo tiba2 dia ngupil langsung jadi bahan omongan deh “eh cantik2 ngupil” lha kalo cantik nggak ngupil kan bisa2 mati ga bisa bernafas (karena hidung tersumbat). Atau “eh cantik2 kok bego sih” lha emang cantik kudu pinter? terus yang bodo biar yang jelek2 aja? kan ga juga ya

 

Sering jadi rebutan, kalo kecantikan dihitung dari banyaknya oranng yang pdkt sama dia, maka orang cantik itu bisa2 yang pdkt ada 10 orang lebih. belum termasuk secret admirer yah. jadi kalo dipikir2 enak ya jadi orang cantik, tinggal cap-cip-cup aja kalo mau jadian. tapi apakah jaminan bahwa orang yang beneran dia taksir udah pasti naksir dia? ga tau juga sih

 

Sering salah sangka. Atau aku sebenernya yang salah sangka. Aku kira semua pria yang mengagumi kecantikan si A itu punya special feeling dengan dia dan mau jadi pacarnya. Tapi ternyata nggak selalu lho. Dari beberapa kali aku tanyain ke cowoknya langsung “kamu tiap liat A lewat bisa sampe ngiler2 gitu, ya udah lah tembak lah” jawaban mereka kadang2 mengejutkanku “ah aku kan cuma suka liatnya doang, kalo jadi pacar ya pikir2 dulu” alasannya macem2 sih. ada yang cetek semacam “ah biaya salonnya mahal” sampe yang lumayan dalem “cantik sih, tapi kan belum tentu obrolannya nyambung sama gw”

 

seperti juga superhero, mengemban beban yang berat juga. With great looks, comes great responsibility. Selain harus jaga sikap dll, dia juga akan mendapatkan perhatian2 yang mungkin tidak dia inginkan. Bahkan mungkin hanya karena good look nya itu dia jadi terpaksa melakukan hal yang tidak dia inginkan. Mulai dari yang enteng semacam fotonya dipajang di brosur, sampe yang berat seperti harus mengawini orang penting yang tidak dia sukai (e.g., manohara). Itu semua berawal dari kecantikannya kan? mesipun kaya, baikhati, sopan, penuh pengabdian kayak apa kalo ga cantik juga ga bakal ditoleh si orang penting. Dan karena dia menjadi kejaran banyak orang, tiba2 saja nilai jualnya jadi makin tinggi sehingga si orang penting merasa harus memilikinya hanya karena prestis. Ironis kan…….

 

Ya terserahlah apakah setelah baca sepanjang ini anda menjadi lebih mensyukuri apapun kondisi anda, atau semakin minder dan ngotot pengen jadi super cantik. Resiko ditanggung pembaca. Tapi kalo saya lebih bangga kalo dikenal orang karena prestasi dan kebaikan hati ya. Kalo good looks sih bisa diusahakan dengan merawat diri dan good style. Kalo pengen ngerasain jadi cewek tercantik sejagat jalan aja di depan kuli2 bangunan, niscaya sapu dikarungi pun disuitin deh …

 

Apakah hal2 tersebut diatas berlaku untuk cowok ganteng? Surprisingly not all of them lho…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s