Anak Ilang

Huaaah! Aku tak sabar dengan proses perpindahan blog dari Posterous ke WordPress ini. Padahal kemaren dari WP ke PS gampang banget…..*lha terus kemaren ngapain pindah2 sih? sekarang balik WP lagi. Anu saya di-banned jadi mesti bikin baru lagi. Meskipun aku secretly lega bisa pindah (lagi) ke WP karena blog ini jauh lebih profesional, banyak yang pake (jadi gampang kalo mau follow) dan aku sudah terbiasa dengan fitur2nya (yang gampang di costumize). The only downside for WordPress adalah kuota-nya. Namapun web gratis yang udah tersohor jadi load nya terbatas, kalo mau unggah media/image kudu selektif banget. Pokoknya kudu sebisa mungkin hyperlink dari web lain deh.

Idealnya sih eike posting setelah semua post dari http://oritje.posterous.com sudah rapi terunggah disini. Tapi saya ada urgensi, saya gak tahan pengen mengeluarkan uneg2 inih!..Uneg2nya tentang sesuatu di tempat kerja sih, tapi nggak work-related tapi bisa mengganggu hal-hal yang work-related jadinya *halah mbulet ayo cepat critanya

Marilah saya beri gambaran kondisi kantor saya saat ini. Saya bekerja di salah satu unit kerja kecil di sebuah unit kerja besar yang menempati 2 lantai. Hampir semua staff dan kegiatan utama berlangsung di lantai 17, yang berada di lantai saya di 18 biasanya hanya konsultan dan beberapa orang yang diperbantukan di unit kecil saya.  Jadi bisa dibayangkan suasana di lantai saya yang hanya berpenghuni 10 orang ini dibandingnya dengan kondisi di lantai 17 yang dipenuhi 20-30 orang dalam cubicle2 kecil….sumpek. Sedangkan kantor saya? lengang dan lapang. Meskipun orang sering bilang ‘sepi’ but I like it.

Nah hari ini, kantor saya nan nyaman dan sejuk ini diramaikan dengan suara anak esde yang berlarian dan berlalu-lalang. Cekikikan, merengek2, mendorong2 meja, bernyanyi keras2, intinya mengganggu sekali.  Yang lebih mengganggu dan bikin geregetan adalah……anak itu nggak ada ortunya! Alias dia di kantorku sendirian, tanpa penamping, tanpa ada orang yang mengawasi. Otomatis ya kita2 ini yang jadi babysitter kan…….uhm kayaknya itu GA ADA DI JOBDESC DEH!

Anak siapa sih itu? Sebenernya dia itu adalah anak -sebut saja- Mbak Haryani seorang staf di unit kami. Dia sebenarnya adalah salah satu tetua di unit kecil kami, umurnya sih sekita2 juga tapi dia percilnya udah ada 3 dan si anak esde ini adalah yang paling gede! Bisa dibayangkan gimana repotnya ngurus 3 anak dibawah 7 tahun, sementara ibunya masih kerja, bapaknya juga (bahkan jabatannya lebih tinggi di kantor kami), rumahnya jauh di Jakarta coret dan mereka ga punya pembantu/baby sitter/sanak sodara yang bantuin di rumah mereka. Emang sih 2 dari anaknya udah sekolah dan yang paling kecil di Tempat Penitipan Anak, tapi kalo ada apa2 misalnya pas anaknya sakit dan harus dijemput, atau sekolahnya pulang sebelum waktu, dll kan anaknya ga mungkin dipulangin ke rumah. Jadilah dibawa ke kantor dan dibiarkan berkeliaran ga jelas gitu.

nah masalahnya……sekarang Mbak Haryani ini udah dpindahtugaskan ke Lantai 17, alias udah gak di ruangan kami lagi. Tapi kenapa anaknya masih dititipin disini siiiiiihhhhhh?!  Ya alasananya jelas, karena lantai 17 penuh orang dan banyak bos2 jadi ga memungkinkan untuk bawa anak. Ya tapi kan bukan berarti di lantai 18 orangnya nganggur ga ada kerjaan. Mana anak2nya ini udah terbiasa banget sama orang2 kantor jadinya agak susah diatur dan gak ada sungkan2nya. Merengek2 minta nonton video padahal ada orang yang kerja di komputer, orang lagi ngomongin kerjaan dia teriak2 minta perhatian juga, dokumen dicorat-coret, bahkan office boy yang lagi bebersih pun ga boleh nyapu karena harus nemenin dia maen. Ini kantor apa teka seeeehhhhh??? Emang sih punya anak banyak itu pilihan, istri kerja itu pilihan, gak punya pembantu itu juga pilihan, tapi yang namanya pilihan itu konsekuensinya ya mestinya ditanggung sendiri, bukan ngerepotin orang lain begini!

Aku bukanya tidak bisa bersimpati, aku sendiri ibu bekerja, aku sendiri pernah bawa anak ke kantor, bahkan dulu pas masih kecil sering dibawa mami ke kantor, tapi itu semua ada aturan dan tata kramanya supaya jangan sampe kehidupan pribadi kita mengganggu kerjaan dan teman kerja. Aku inget kalo terpaksa kudu nunggu mami di kantornya sepulang sekolah, sementara mami harus ngajar aku nggak berani tuh jalan2 keluar dari meja kerja mami padahal waktu itu gak ada cubicle/ruangan terpisah. Dan jangankan minta diajak maen, ngobrol sama om-tante temen kerjanya mami pun aku malu2. Padahal mereka sudah kukenal sejak lama sekali. Tapi bukan berarti aku mati bosan nungguin mami, aku bisa baca2 buku/majalah, nulis2, gambar2, makan jajan yang udah dibawain, maen rumah2an dibawah meja atau kalo ngantuk ya tidur.

Nah seharusnya anak-anak ini kan bisa dikondisikan seperti itu. Anak2 diajari untuk tenang dan sopan di tempat kerja, dibawain buku dan mainan, dikasih tau wilayah yang boleh dijadikan tempat main dan larangan untuk tidak mengganggu dll. Karena ini di wilayah kerja, ya anak2 itulah yang harus mengikuti kondisi disini, bukan sebaliknya. Kalopun harus ada yang repot dan nggak nyaman dalam kondisi ini ya harusnya emaknya/anaknya bukan rekan2 kerja disini.

Naudzubillah jangan sampai aku harus berada dalam kondisi seperti itu. Kalo memang harus terpaksa banget aku bawa anak ke kantor, Alhamdulillah aku punya ruang bersekat terpisah, jadi wilayah maen anakku udah jelas ga boleh keluar dari ruangan ini. Kalo perlu aku bawain satu boks mainan, buku, makanan dan hape buat nonton video2. Tidak lupa kasur dan bantal buat tidur. Nah anak2 bengal ini….nggak tau kondisi banget, lepas sepatu dan tas sembarangan di lantai, bergelimpangan gambar2 di tengah koridor, bener2 kayak di rumah sendiri aja. Ga bayangin deh gimana kalo di rumah ckkckcck…..

Advertisements

2 thoughts on “Anak Ilang

  1. Oalaahhh..pindah lagi ke WP tohh..gw smpet bingung sbnrny pas dpt imel dr WP yg blg klo elo follow gw d WP krn seinget gw, elo kan udah follow kmrn” ituuu.. Trnyata buat yg d WP 😀 errrr..maapp yak komennya gak nyambung ma postingannya hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s