Kolega Lokal vs Interlokal

Kayaknya eke penyakit comparaholic deh, sukanya banding2in. mana yang dibandingin bukan diri sendiri tapi orang laen hehe. Tapi tanpa bermaksud menjelek2kan atau memuja2 salah satu dan lainnya ya, cuma aku baru sadar beberapa perbedaan antara kerja sama orang2 lokal alias Indonesia dan orang2 internasional – ga melulu bule sih tapi orang2 yang biasa kerja di dunia internasional dan kerja bareng orang2 berbagai negara.

YANG AKU SUKA

kerja sama orang2 indonesia itu pake sopan santun dan jaga perasaan orang. menghargai yg lebih tua dan menghormati agama dan tradisi. menjunjung tinggi kerapian banget (yg bikin aku jiper karena ga bisa nulis indah)

dari kerja bareng orang internasional itu menghargai kesetaraan banget, mau kamu kecil mau kamu muda kalo kamu mampu kamu harus tunjukkan. mau kamu OB ngobrol sama direktur, sekretaris duduk di depan bos, semua halal. semua praktis. dan itu berlaku untuk kinerja juga. proses kerja dibuat se-praktis dan se-efektif mungkin.

YANG GAK AKU SUKA

kerja bareng orang indonesia itu, kebanyakan sungkan sehingga kadang menghambat kinerja. mengutamakan prasangka buruk diatas segalanya, sumpah deh I hope I was wrong. kemana2 harus gruduk2 kalo ga ada temennya ga jalan, plis deh kapan majunya?

kerja bareng bule2 kadang serampangan dan gak sopan, ga enak aja liat anak muda nyuruh2 yg tua, etc. materialistis dan gak mempertimbangkan aspek sosial ato spiritual, kalo ga menguntungkan  secara material ya ga oke. terlalu mengagungkan basa inggris dan menggap semua orang harus bisa dan harus ngikuti adab  mereka.  kadang mereka ngerasa superior juga, karena ngerasa dari negara maju. bahkan orang2 indonesia yg kerja buat organisasi internasional pun kadang terkesan begitu. gak asik ah

-**-

Lagi2 tidak semua stereotype ini berlaku untuk setiap orang, tapi orang2 dalam kedua kelompok diatas memang benar2 ada dan sikap seperti itu sangat bisa dimengerti mengingat latar belakang budaya masing2.

Berada di dua dunia seperti ini, kadang ga enak karena harus selalu beradaptasi, tahan diri dan kudu toleransi tingkat tinggi. tapi enaknya, selain ga monoton juga aku bisa ngeliat kedua dunia itu saling menghormati dan akhirnya bisa bekerjasama dengan harmonis. yang lokal jadi terbiasa kerja dengan sigap dan to-the-point, yang bubule jadi belajar unggah-ungguh dan cara berkomunikasi yang lebih luwes dengan orang indonesia.

karena suwer deh di era globalisasi ini kita tidak lagi mengedepankan keseragaman tapi lebih pada menghormati perbedaan. kalo ga bisa toleransi ya terdepak dari arena. gak peduli seberapa pinter dan canggihnya.

Manajemen Uang: Habisin Aja!

Seperti vetsin, aku dan uang juga memiliki semacam Love-Hate Relationship. Entah kenapa uang kalo udah masuk kantongku kenapa cepet banget ilangnya ya? *YAELLAH ITU SEMUA ORANG KALIK qkqkkqkqkqk..

Tapi bener deh, dari situ aku menganalisa sikap pengaturan uangku, ternyata sejak belum pegang duit sampe udah rumah tangga dan pegang duit keluarga aku punya satu kebiasaan yang kurang menguntungkan: ngidam.

IMG_0987

Jadi kalo hari ini liat sepatu bagus di toko, tapi ga punya duit. Aku akan catat dalam hati bahwa as soon as aku dapet duit (dari ortu ato gaji ato angpao mungkin :D) aku akan langsung beliin sepatu itu no matter what. Nah alhasil bulan depannya belum sampe tanggal 20an duit udah ludes karena dari awal udah dihabisin buat sepatu itu tadi. Jadi yang seharusnya pulang naik angkot jadi jalan kaki (makanya selalu cari kos deket kantor/kuliah), yang biasanya sarapan buryam jadi cukup menyeduh energen atau tidak sarapan samsek hehe.

Nah kalo jaman bujangan sih gak masalah, laper laper sendiri, capek capek sendiri. Lah kalo udah ada buntut kayak gini kan ga bisa hidup serampangan gitu. Padahal godaan belanja itu maaak tiada henti. Mana tas dan sepatu itu gampang banget jebolnya jadi terpaksa beli deh *ALESAN!

Karena aku juga ga berniat untuk say-no-to-shopping-ga-penting jadi solusinya gimana dong? Kartu kredit? No no….alhamdulillah sampe sejauh ini kami survive tanpa kartu kredit (kecuali untuk beli tiket pesawat yang langsung dilunasi). Bukan karena takut cicilannya, tapi takut dengan godaannya. Bayangin aja kalo aku punya ceiling belanja 2x gajiku waaah bisa menggila itu! Bisa2 aku harus nyicil berbulan2 untuk barang2 yang udah ga kepake dalam 2 minggu.

Akhirnya setelah putar otak, diskusi sama suami dan sempet juga browsing di www.liveolive.com semacam situs artikel pengelolaan uang gitu aku menemukan trik yang cocok untukku. Intinya aku mengikuti kebiasaanku yang suka ngabisin duit di awal bulan. Tapi kali ini begitu terima gaji bukan buat belanja, tapi langsung bayar semua tagihan dan langganan di muka. Mulai dari abonemen ponsel, abonemen tiket kereta, uang sekolah anak, sampe katering bulanan, belanja bulanan dan langganan ojek. Semua lunas di awal bulan. Sisanya? buat foya2…..(kalo ada 😦 )

Alhamdulillah sejauh ini berhasil. Se-kere-kerenya aku ga bisa beli lippen baru,ga bisa ikut nonton bareng temen2, ga bisa nge-mall akhir pekan atau sekedar beli teh botol pas haus di jalan, paling tidak transportasi terjamin, makan siang-malem keluarga udah pasti tersedia (dari rantangan :p), ga mungkin kehabisan pulsa  dan masih bisa nyemil2 lucu di depan tipi kalo ga bisa kemana2.

Hal yang sama kami terapkan pada kebutuhan besar seperti rumah, mobil, liburan dan investasi. Sebisa mungkin lunas di depan daripada nungguin ada sisa dana nanti malah ga kesampean. Well kecuali rumah dan mobil kudu pake kredit lah ya, kita kan bukan anaknya Donald Trump. Paling tidak dengan kredit yang bayarnya pake autodebit/potong gaji kita jadi ga mikirin cicilannya, tiba2 duit habis aja ……..huhahuhahuhahuha

Go Ahead kalo butuh wacana2 tentang keuangan banyak kok tersedia di luar sana bisa ”Like” Facebook Fan page https://www.facebook.com/MyLiveOlive | “Follow” twitter :https://twitter.com/MyLiveOlive | “Follow” Google+ Page : https://plus.google.com/b/109724956281090737591 | dan “Subscribe” ke channel YouTube : http://www.youtube.com/user/MyLiveOlive