Atur Anak Loe Tuh!

Sudahlah, aku cuma berharap posting ini ga ada yang baca karena isinya sampah. Sumpah serapah dan ngata2in orang tanpa pandang bulu deh.

Ini tentang seorang teman yang kayaknya udah sering banget aku nyinyir-in di beberapa socmed. Terutama karena anak2nya yang GANGGU banget. Kalo anak kecil bengal, nakal, bandel dan rame sih terserah lah ya, tapi jangan di kantor pliiisss!!! Anak gw juga nakal, rame dan pecicilan tapi paling tidak dia di sekolah/penitipan/rumah.

Nah ini anak2 dibawah umur 6 tahun berlarian, teriak2, pukul2, berantem, gangguin orang kerja, bikin naik darah banget dah! Dan nggak cuma 1 atau 2, tapi 3 sodara-sodara! Sehari-hari mereka ke kantor sepulang sekolah. Tapi khusus ramadhan ini mereka libor dooooong, jadi mereka seharian di kantor. Omahaaaattt banget

Ya sudahlah mungkin dia kepepet, ga bisa nitipin anak kemanapun. Tapi ya buk ya, anak-anak itu mbok ya dididik lebih teratur gitu lhooooo. Iya sih ibunya ikut forum parenting segala rupa, anaknya dididik ala buku masa kini. Dengan cara yang lembut dan tidak pernah menggunakan kekerasan. Tapi apakah itu berhasil??

Parenting kan ga cuma ngajarin anak potty training, makan sayur, mandi sendiri, bermain bersama dll. Tapi juga kemampuan sosial. TERUTAMA karena anak2nya ini bakal ditaroh di kantor. Jadi harusnya mereka dibekali peraturan sopan santun di kantor. Meskipun anak2 lain mungkin belum diajarin, dan belum bisa. Anak2 ini HARUS tau dan HARUS bisa. Itu konsekuensi ortu dan anak2nya yang notabene nebeng di kantor.

Ajarilah anak2 itu batas2 dimana mereka boleh bermain, ga boleh maen sama orang2 kantor, ga boleh bersuara sedikitpun, ga boleh mainan alat kantor, ga boleh berantakin dan bikin rusuh. Harus bisa maen sendiri, pipis sendiri, dll.

Anak2 itu gak punya skill itu semua! Dan ibunya gak bisa mengendalikan sama sekali. Dengan metode parenting ‘lemah lembut’ nya itu si ibu cuma bisa “Nak, coba bermain yang aman” “Nak bermain disini saja ya”. Bahkan saat anaknya bawa sapu mukul2 jendela, si ibu ‘gak berani’ ngerebut sapu itu dari tangan anaknya. Hadooohhhh plis deh.

Memang memarahi dan memukul itu sangat tidak disarankan. Tapi kenyataannya toleransi anak itu berbeda2. Misalnya aku dan adekku. Kalo aku dipelototin mami sekali aja langsung diem deh, tapi adekku udah dibentak pun dia gak akan berhenti sampe dikasih alasan yang masuk akal. Beda kan? Apalagi 3 anak ini. Mereka boleh lahir dan besar di lingkungan yang sama, tapi pasti karakternya berbeda2.

Dan untuk mereka yang bakal sering dilepas di tempat umum, seharusnya diajari batasan yang tegas. Dan ortunya harus punya trik efektif untuk mengatur anak2nya itu. Dengan memegang tangannya, atau memanggil namanya, atau apalah yang gak bikin ribut di publik tapi cukup efektif untuk menghentikan anaknya.

Percaya deh, anak itu ngerti kok kalo kita kasih tau dengan bahasa sederhana. Dan buktinya anak2 itu gak mempan tuh dibilangin “Nak jangan ganggu om nya ya”. Berarti harus ada cara yang lebih efektif dong. Jangan takut menyakiti hati mereka atau bikin mereka trauma batin. Selama kita kasih pengertian dan ketegasan sesuai kadarnya masing-masing. Mereka bakal ngerti.

Pendekatan alternatinya adalah dari orang2 di sekitar mereka. Yaitu kita. Kalo ibunya ga mau mengarahkan anaknya, berarti harus orang lain yang menunjukkan konsekuensi pada mereka. Dengan nyuekin, atau melarang dengan tegas tanpa kesan becanda. Tapi ini orang2 malah ngajakin mereka main, ngetawain tingkah mereka, nanggepin obrolannya dll. Itu jelas2 bikin mereka semakin yakin tindakan mereka benar dan dapat diterima. Mungkin orang2 itu sungkan sama ibunya, tapi kan seharusnya si ibu itu yang sungkan sama kita. Jadi tegesin aja itu anak2nya. Karena kalo kelakuan mereka liar kayak gitu, lama2 masyarakat yang akan ‘mendidik’ mereka.