Mengasah Intuisi

Bedeuuuhhh blognya Ki Joko sapa nih membahas intuisi dan kebatinan segala….hahaha

Biarin, aku kan mau berbagi. Karena intusisi yang kuat itu bisa bermanfaat untuk menghindari mara bahaya, untuk senantiasa waspada dan siap siaga, tapi juga bisa bikin hati tenang dan lebih ikhlas menerima situasi.

Pada intinya aku percaya intuisi/firasat itu adalah cara alam semesta (Tuhan) bekomunikasi dengan kita. Bukankah kita selalu berhadap mendapat ‘petunjuk’ dariNya…jadi bukalah mata dan telinga untuk mencari petunjuk itu. Janganlah berharap petunjuknya terlihat jelas seperti bulan yang terbelah atau malah tertulis dalam selembar Nota Dinas (helah PNS).

Jadi gimana caranya supaya kita bisa lebih melek terhadap pertanda dan gimana caranya supaya intuisi kita bisa lebih akurat.

MENGENALI

Kalo pengalamanku sih intuisi atau petunjuk itu biasanya muncul secara tiba2, ga jelas dari mana dan kena di hati banget (apose).  Kadang bisa berupa perasaan yang mengganjal yang ga jelas penyebabnya (bukan perasaan mangkel karena habis diomeli bos/gembira habis dikasih kado). Perasaan ini beda dengan mood, karena kalo mood bisa juga dipengaruhi kondisi fisik dan mental (lagi capek/lagi PMS). Dan biasanya bad mood itu mudah dialihkan, tapi kalo ‘feeling’ ini suka muncul2 terus. Kayak misalnya lagi males kuliah yang sampe berat banget mau berangkat, ternyata bener aja kuliahnya batal. Beda kalo lagi ga mood, biasanya dipaksa berangkat sih bisa-bisa aja.

Mimpipun kayaknya ga semua bisa diartikan deh. Kalo kita lagi mikir kerjaan kadang muncul juga mimpi tentang kerjaan. Tapi mimpi yang meaningful biasanya mimpi yang nampak nyata dan mengaduk2 emosi. Yang bikin bangun tidur rasanya deg2an atau malah pingin nangis. Selain mimpi kadang ‘petunjuk’ juga bisa muncul dari perkataan orang yang ujug2, bacaan di buku/berita/horoskop (!) yang tiba2 menohok jantung atau bahkan lirik lagu yang tiba2 muncul di kepala. Sounds familiar?….

MENGARTIKAN

Kalo aku mau mengartikan perasaan ‘ga jelas’ itu , aku akan membayangkan kira2 apa sebabnya. Kayak dulu waktu masih SD kadang tiba2 ngerasa gembiraa banget. Kenapa ini ya? Perasaan gak ada apa2an. Apa mungkin serial tiviku bakal diputer, atau ada yang mau kirim makanan, atau mungkin papi mau dateng dari luar kota? Kayaknya yang terakhir deh, dan bener aja sorenya Papi pulang lebih awal.

Kalo mimpi aku jujur aja masih percaya dengan simbol2 yang dikatakan orang; ular itu musuh, terbang itu kebebasan, kematian itu sebuah akhir dll. Lucunya sejak aku sering baca2 web arti mimpi, mimpiku jadi sering kedatengan tokoh2 yang disebutkan di web itu. Misalnya mimpi burung merak sehari sebelum pengumuman beasiswa. Ternyata artinya harapan yang akan dikecewakan :(.

MEMPERCAYAI

Meskipun belum tentu kebenarannya, tapi aku berusaha untuk sebisa mungkin mempercayai intusisiku. Waktu diajak jalan sama anak2 yang secara teori bakal seru, tapi kok perasaan galau ya. Kalo perasaannya mengganggu banget sampe bikin gelisah, coba bayangkan seandainya ga jadi ikut. Kira2 perasaan jadi lebih enteng ga? Kalo iya, mendingan dituruti aja gak usah ikutan jalan. Tapi kalo cuma galau biasa dan kalo dibatalin bakal feeling worse ya udah jalanin aja. Mungkin kegelisahan itu cuma disebabkan hal-hal yang ga serius. Lucunya orang2 yang kenal aku udah biasa tuh kalo aku membatalkan sesuatu dengan alasan ‘perasaan ga enak’, mereka tau itu bukan alasan dibuat2 dan sama sekali nggak personal.

Tapi mempercayai bukan berarti harus bertindak juga sih. Misalnya tiba2 kepikiran seseorang dari masa lalu, bisa juga seseorang itu sedang kepikiran kita juga. Tapi ya mau diapain lagi, kalo masih punya kontaknya mungkin ga ada salahnya ‘say hi’ sapa tau dia lagi butuh bantuan. Tapi kalo ga ya pantengin aja Facebooknya hahaha….*ketauan deh

MENCIPTAKAN

Menunggu sesuatu yang tidak pasti itu kan menyiksa banget yak (ngomong ke jomblo :p). Jadi bisa nggak sih petunjuk/ intusisi itu diciptakan/dicari/diundang? Ya secara teori sih ga tau ya. Tapi kalo aku bener2 pengen tau suatu kejadian bakal oke/enggak aku akan membayangkannya. Misalnya aku ngelamar kerja di Kemenlu, bisa nggak membayangkan suatu saat melenggang di jalan Pejambon dan kerja di gedung itu? Kok kayaknya nggak pas ya. Ya berarti belum saatnya. Atau kalo emang mau nyoba, ya jangan berharap terlalu besar.

Selain itu kalo aku lagi butuh ‘jawaban’ atas kekhawatiran dan masalahku, aku jadi lebih sensitif terhadap ucapan orang. Lagi galau sama sekolah anak, tiba2 kok ada temen kantor maen ke ruangan cerita anaknya yang semangat sekolah di sekolah alam…hem…inikah jawabannya? Yang pasti sih kudu ‘minta’ petunjuk itu lewat doa atau solat. Paling enggak pikiran jadi lebih clear dan tenang. Tapi kadang suka maksa juga sih, Ya Tuhan kalo memang saya kudu beli sepatu baru tolong tunjukkan dengan saldo rekening yang bertambah, hehehe jadi kalo ga ada duit ya ga jadi beli deh.

Buat aku, memiliki intuisi yang bisa dipercaya itu ada enaknya; bisa memprediksi suatu perisitiwa  jadi bisa mengatur ekspektasi dan gak bakal terlalu kecewa dengan hasilnya. Bisa mengukur kecocokan dengan orang baru, jadi gak perlu terlalu basa basi kalo emang ga bakal cocok juga. Gak enaknya, pada saat harus melakukan sesuatu yang penting, tapi perasaan kok ga enak. Kalo udah gitu rasanya pengen berharap ‘perasaan’ kita ga bener. Tapi Sering kali bener sih….mau gimana lagi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s