Orang Malang Sesungguhnya

Baca artikel tentang “What it takes to be a real new yorker” aku agak susah membayangkan sebuah kota dimana setiap orang di dunia ingin menjadi bagian darinya. Kalo udah disebut New Yorker itu kayaknya udah the ultimate experience. Mungkinkah sama dengan Jakarta? semua orang Indonesia pengen ke Jakarta, tapi bedanya mereka kesini bukan cari gengsi tapi kebanyakan buat cari duit. Karena pembangunan di negara kita ini masih terpusat jadinya kalo mau nyari sesuap nasi kudu ke ibu kota.Kayaknya nggak ada orang yang bener2 pengen dipanggil anak Jakarta (di luar negeri sekalipun). Apalagi konotasinya anak Jakarta biasanya sombong, arogan dan semau gue. Mungkin ada sih yang ngebet banget dibilang Anak Selatan (as in Jakarta Selatan) meskipun akui saja, nggak semua orang ngerti apa itu ‘Anak Selatan’. Karena semata Jakarta Selatan lebih hip dengan kafe, shopping mall dan tempat tinggal orang kaya lama. Kalo yang ini aku tau bahkan ada yang sampe jual rumah di ‘Jakarta Coret’ demi KTP Jakarta Selatan ;p.

Tapi aku sedikit banyak bisa mengasosiasikannya dengan Malang. Kotaku yang amat sangat tercinta. Aku bangga tidak terperi mengakui diri sebagai Arek Malang. Nggak ada yang membuatku malu mejadi warga kelahiran kota kecil nan indah itu. Dan aku yakin aku tidak sendiri, hampir semua orang yang lahir di Malang bangga menjadi orang Malang. Bahkan banyak orang luar Malang yang memilih kota ini untuk menjadi tempat tinggal tetapnya. Banyak juga sih yang cuma kuliah ato kerja doang di Malang terus pindah lagi, tapi lebih banyak lagi yang akhirnya settle down karena kadung jatuh cinta.

Jadi apa yang bisa menasbihkan seseorang sebagai Orang Malang sesunnguhnya? Apakah dia harus lahir di Malang? Karena banyak Orang Malang lahir di kota lain. Jadi kalo menurutku ada beberapa karakteristik orang yang kalo dibilang ‘orang Malang’ aku akan bilang ‘ oh pantes!’ :

IMG_8380

1. Bangga disebut dan menyebut diri sebagai orang Malang. Tanda2nya adalah sua sumringah kalo denger nama kotanya disebut :D.
2. Sudah tinggal di Malang lebih dari 5 tahun (jadi kalo cuma kuliah doang belum masuk lah ya)
3. Punya rumah di Malang. Maaf kalo yang ini kayaknya harus deh. Mau itu rumah ortu/keluarga yang pasti harus ada jujugan. Kalo cuma ngekos dan ngontrak kayaknya belum apdol
4. Ngomong Boso Jowo malangan pastinya. Ya itu kalo yang ngerti artinya jujugan, sumringah, oskab dan ebes langsung resmi jadi orang Malang.
5. Tau dimana Kayutangan, Kauman, Klayatan, Klojen dll. Meskipun nama jalan itu sudah diganti, tapi orang Malang pasti tau daerah itu dimana.
6. Selera humor sinis yang kebangetan. Ini wajib hukumnya. Kalo ada orang Malang yang kalo diguyoni ngamukan itu mendingan dideportasi aja deh.
7. Membela Arema pastinya. Bukanya mesti nonton pertandingan di stadion sih. Tapi senang saat kesebelasannya menang itu saja sudah cukup.
8. Orang malang itu nggak sekasar tetangga sebelah, nggak selugu kota seberang, tapi juga nggak nyelekit kayak orang kota ono. Orang malang itu easy going dan gamblang apa adanya.
9. Orang Malang itu kemana-mana naik angkot biru. Harga mati itu. Kalo lebih bangga naik motor/mobil/taksi itu orang Jakarta namanya. Budaya ini harus digalakkan lagi untuk menghapuskan kemacetan yang mencoreng nama kota kita.
10. Orang Malang itu suka makan. Kalo mau pulang kampung pasti lebih banyak makanan yang dikangenin daripada keluarganya :D.

Jadi kesimpulanya. Yang menjadikan Orang Malang itu bukan kota kelahirannya, atau tempat tinggalnya. Tapi JIWANYA. SASAJI!

Silakan ditambahi kalo ada tambahan lain…

Envy the Kardashians

Biasanya aku paling sentimen sama artis kontroversial. Mau itu alasan publikasi, atau emang gangguan mental ya. Maap saya nonton anda untuk hiburan, jadi kalo anda nggak menghibur ya saya males nonton.

Nah dengan alasan itulah aku dulu penasaran dan akhirnya suka ngikutin hosip2 dan reality show nya the Kardashian. Awalnya emang buat nyinyir2an aja. Mau membuktikan kalo mereka just another silly rich people. Paling juga entar eneg sendiri dan stop nonton.

Tapi kasus Kardashian ini ternyata nggak seperti itu. Sampe sekarang aku ga bosen2 follow mereka dan baca2 berita terbarunya. Cuma kali ini bukan lagi untuk nyinyirin, tapi karena aku beneran suka.

Despite segala celaan orang yang bilang mereka cuma murahan, modal bodi seksi doang, gak berbakat, gak berotak, cuma jual sex-tape dan skandal, shownya gak bermutu, OKB, pamer harta dll, tapi liat lagi deh. Ada nggak kelakuan mereka yang bener2 minus? Misalnya drugs, violence, sexual abuse, teen pregnancy, drunk and drive, vandalism, homicide or other crime? Nope. Surprisingly none.

Yang scandalous itu paling nudity, cursing words, divorces itu aja. But who doesn’t these days? Name one celebrity who never done one of those things and I’d die.

Sedangkan gaya hidup mereka yang (nampak) foya-foya dan glamour itu menurutku malah menghibur. Toh mereka dapet duitnya bukan nyolong atau nipu. Ya itulah showbiz, we pay them big money for empty things called entertainment.

Nontonin Kim belanja hermes, atau Khloe liburan di Karibia mungkin menghibur. Tapi yang paling bikin aku iri adalah persaudaraan mereka. Seheboh2nya mereka berantem, atau musuhan, mereka gak pernah bener2 putus hubungan keluarga. They are still each other’s best friends. And they always put family first.

Kalo lagi sendirian dan kangen keluarga atau sahabat2 dekat, aku bisa sampe terharu nonton kebersamaan mereka. Soalnya kehidupan mereka itu nampak manusiawi sekali, meskipun apartemen penthouse super mewah mereka masih tidur kruntelan bertiga, masih numpahin mie take-out di karpet, masih nebeng cuci baju di rumah ortu. Things I don’t see in other so-called glamorous reality show.

Mungkin aku akan sware-off anything Kardashian kalo ada yang bener2 ketauan kriminal, atau kalo mereka sampe maki-maki satu sama lain di media. Then, that is it . Their attraction is lost on me

My Kind of Work

Waktu masih sekolah, atau kuliah pernah nggak sih kebayang pengen kerja dimana?

Well I have…

Waktu masih kecil pernah kebayang kerja di kebun2 ngurusi bunga dan taneman makanya pengen kuliah pertanian (sempet jadi second choice di UMPTN IPC)

Kalo ortu sih kerjanya PNS , Bapak kerja 9-5 sedangkan ibu ngajar di kampus sekitar 5 jam sehari. Jadi bayangannya kerja itu ya ngantor dari pagi sampe siang.

Tapi pas akhirnya kuliah Komunikasi, mulailah terbuka pada pandangan lain. Banyak orang iklan yang kerjanya jam 12 siang sampe jam 7 pagi, ada teman2 reporter yang seringan jalannya daripada duduk di kantor, ada teman2 penulis yang kerjanya dari kafe ke kafe, bahkan ada kenalan seniman yang kerjanya di rumah aja seharian ngutak-atik desain di komputer.

Kayaknya enak ya….pagi gak buru2 bangun, bisa jalan2, bisa ngemall sewaktu2 dan istirahat sewaktu2.

Apalagi kalo baca daily life nya fashion people di New York, Paris atau teman2ku di Amsterdam. Apartemennya nyeni, hidupnya free spirit, kerjaannya motoin orang-orang keren, party dari satu event ke event lainnya, pake baju2 bagus, jalan-jalan ke tempat2 modis, liat-liat desain paling hits. Pheew…heaven.

Aku pengen kehidupan kerja kayak gitu. Jangan salah, aku pernah mencicipinya meskipun sebentar. Dulu jaman masih nganggur aku terima job macem2 dari temen. Mulai dari bikin Company Profile, translate artikel, nulis buat majalah, ngajar, sampe beberapa kali di-hire freelance untuk bantuin event2 NGO. And how do I like it?

Not so much…..

Emang sih aku bisa ngerasain sante2 kerja di rumah, kadang sok2an nulis di kafe dan bisa ngerjain proyek yang berbeda setiap hari. Tapi aku ini dasarnya lazy ass tingkat dewa. Kalo nggak ada tuntutan untuk disiplin dan bergerak, aku bisa lemes aja seharian. Makanya aku ga yakin bisa sepenuhnya menggantungkan hidup dari kerja freelance, karena aku gak akan getol cari job dan proyek2. Bayangin kalo hidup sendiri (apalagi di kota besar) tapi kerjanya cuma nunggu job dari langit, yah bisa puasa berbulan2 dong. Boro2 ngafe, travelling dan beli baju2 bagus.

Freelance is a lot of work, you know!….

Akhirnya setelah hampir 1 dekade nyemplung di dunia kerja aku menyimpulkan bahwa aku lebih suka kerja 9-5. Paling tidak setiap hari aku punya kegiatan dan rutinitas yang jelas. Kalo mau ngafe2, travelling lucu, ya pas wiken atau pas liburan. Kalo pengen beli baju2 bagus, tinggal di apartemen keren, ya nabung. Kan udah ada penghasilan tetap, tanpa harus pusing cari job sana sini.

Lalu bagaimana dengan pekerjaan dan lembur yang sering kali makan waktu? Well pinter2 bagi waktu kali ya. Kalo aku sebisa mungkin jam 9 langsung kerja dan jam 5 langsung stop kerja. Selama 8 jam itu kudu ngerjain semaksimal mungkin, jadi ga perlu lembur dan bawa kerjaan ke rumah.

Lalu bagaimana kalo bosen dengan kerjaan yang itu2 aja? Kalo masih memungkinkan untuk bertukar posisi, atau promosi kita bisa memberi tantangan tersendiri terhadap kerjaan kita. Kalo udah nggak mungkin lagi……..ya pindah kerja.

Tapi percaya nggak…..I love boring jobs. Karena sehari2 tugasnya sama, jadi kerjanya udah otomatis, ga pake pusing lagi. Being a mom, aku lebih memilih untuk pusing mikirin anak dan rumah tangga daripada kerjaan. Jadi kerja cepet selesai, cepet pulang, cepet ngurus rumah.

Kayaknya bisa nih kerja ngelinting rokok…..;D

Tips Sukses Bekerja sambil Belajar

Sok beneurr…..kayak udah sukses aja kuliahnya (insyallah 1 semester lagi). Tapi aku mau coba mendokumentasikan trik-trik belajarku selama ini. Jujur aja kuliah kali ini seperti kuliah pertama kali buatku. Karena suasana dan budaya kuliahnya beda 100%, begitu juga dengan kondisiku. Kalo dulu single-mingle, ngekos bareng temen2 dan bebas ngatur waktu (meskipun masih aja kekurangan waktu), kali ini saya kuliah disambi kerja di pagi hari dan tidak lupa ngurus rumah dan anak. Jadi waktu luang ya cuma disela2 kerja dan keluarga.  Bahkan wiken pun rasanya sayang kalo dihabiskan untuk belajar.

Alhamdulillah sejauh ini aku nggak sampe keteteran atau kalang kabut  mengejar materi dan tugas2. Pertama mungkin karena bidang studiku ini berkaitan dengan pekerjaan (jadi fokus pikirannya gak susah) dan aku memang penasaran betul sama bidang ini (baca: niat pengen mempelajari) sehingga baca materi berkilo-kilobyte rasanya seru aja. Makanya cukup disayangkan kalo ada temen kuliah yang belum berkeluarga tapi tugasnya keteteran dan susah bagi waktu.

Jadi begini pola belajar saya selama hampir 2 tahun ini:

1. Sejak minggu pertama baca silabus dengan seksama dan langsung bikin pemetaan tugas dan ujian. Mana yang individu, mana yang kelompok, kapan deadline nya dan materinya apa aja. Pemetaan ini berguna untuk memproyeksi beban belajar 6 bulan kedepan sekaligus menyinkronkan dengan beban kerja di kantor (baca: kapan bisa bolos). Makanya paling kesel kalo ada dosen yang silabusnya ga jelas atau ganti2 rencana kuliah secara mendadak.

2. Melengkapi materi. Di silabus biasanya udah dikasih daftar bacaan, tapi kalo nggak ada pun sudah harus dicari sejak minggu pertama kuliah. Supaya bisa sempetin ke perpus/fotocopy seandainya diperlukan. Jangan lupa mengumpulkan materi berdasarkan matkul di folder2 pc/tablet/laptop.

3. Kalo sudah ketauan tugas mana yang deadline nya paling dekat, mulailah itu materi dijembreng. Kalo aku kebetulan lebih suka belajar di kantor disela2 kerja. Jadi sebagian besar materi aku simpan di laci kantor/harddisk pc. Sewaktu2 ada kesempatan atau butuh selingan dari kerjaan kantor, jadi bisa dibaca2.

4. Selama membaca selalu siap kertas dan pulpen untuk membuat catatan dan menandai bahan bacaan. Supaya besok2 kalo perlu tinggal liat catatan aja ga usah baca lagi. Bahkan kalo ada passage yang penting langsung diketik ulang/ copy-paste ke word doc. Jangan lupa catatan itu disimpan dalam folder bersama catatan kuliah lainnya untuk matkul tsb.

5. Sewaktu-waktu ada ide ato inspirasi tugas juga harus langsung dicatat di kertas/ hape. Sok2 kayak Taylor Swift/ Tina Fey yang bisa mendapatkan ide dimana saja. Ide ini bisa berupa topik yang ingin dieksplorasi lebih jauh, bahan bacaan yg harus dicari, atau ide tulisan yang tiba2 muncul di kepala. (maklum kuliah kualitatif butuh banyak sepik2 dan bluffing yg suka ga muncul di depan komputer)

6. Akhir2 ini aku suka iseng ngeprint beberapa halaman jurnal/buku diatas kertas bekas. Believe me kertas lecek itu berguna banget untuk mengisi waktu luang di kereta, ruang tunggu dokter, bahkan di ruang rapat atau ruang kuliah yang membosakan. Karena kalo baca dari gadget ntar dikira maen game, sedangkan bawa buku gede juga keberatan.

7. Kalo udah jenuh mendingan jangan dipaksakan, selingi dengan musik/tv/socmed asal gak keterusan. Selain itu kalo bosen baca satu topik aku juga sering switch sama topik lain meskipun deadline nya masih jauh. Karena pola belajarku yang sporadis itulah aku ga bisa bikin tugas H-1 apalagi Sistem Kebut Semalam, karena suka buntu ditengah jalan.

8. Kalo ada teman/sodara/pacar/suami yang berbaik hati mau bantuin, lumayan tuh bisa dimanfaatkan untuk ngetik ulang kalo ada artikel2 di buku, atau cariin bahan di internet (asal dikasih judul/topik yang jelas). Yang pasti sih jangan disuruh bikin review/analisa karena nanti pas bikin paper/presentasi bisa2 kita ga menguasai materinya.

9. Banyak sekali tugas kuliahku yang topiknya tidak ditentukan. Sedangkan proses cari inspirasi ini bisa makan waktu banget. Kalo udah gini manfaatkan pokok-pokok bahasan dalam bidang kerja kita (atau orang terdekat, read: suami), dengan begitu kita lebih mudah menguasai topik dan cari bahanya. Bisa juga memanfaatkan topik thesis yang akan kita ambil nanti, jadi itung2 bisa ambil  ahead start. Selain itu ya kudu buka mata dan telinga lebar2 untuk menangkap berita-berita terkini di media atau baca2 di perpus.

10. Yang terakhir ini mungkin ga perlu dicontoh, karena aku paling nggak suka diskusi sama orang lain. Baik itu dosen, teman, apalagi orang lain. Karena kalo keseringan denger masukan dari orang lain biasanya aku jadi makin bingung dan gak pede sama pemikiranku. Bahkan untuk tugas kelompok pun aku lebih pilih bagi tugas daripada kerja bareng.

Well, kalo programku ini intinya kan harus banyak analisa, jadi pola belajarnya ya banyak baca, baca dan baca. Dan itu bisa dilakukan kapan aja. Tapi kalo yang kuliahnya banyak diskusi kelompok dan percobaan mungkin pola belajarnya berbeda. Tapi intinya; cari pola belajar ideal kita, temukan tempat belajar favorit dan bikin perencanaan yang baik jauh2 hari.