Tips Sukses Bekerja sambil Belajar

Sok beneurr…..kayak udah sukses aja kuliahnya (insyallah 1 semester lagi). Tapi aku mau coba mendokumentasikan trik-trik belajarku selama ini. Jujur aja kuliah kali ini seperti kuliah pertama kali buatku. Karena suasana dan budaya kuliahnya beda 100%, begitu juga dengan kondisiku. Kalo dulu single-mingle, ngekos bareng temen2 dan bebas ngatur waktu (meskipun masih aja kekurangan waktu), kali ini saya kuliah disambi kerja di pagi hari dan tidak lupa ngurus rumah dan anak. Jadi waktu luang ya cuma disela2 kerja dan keluarga.  Bahkan wiken pun rasanya sayang kalo dihabiskan untuk belajar.

Alhamdulillah sejauh ini aku nggak sampe keteteran atau kalang kabut  mengejar materi dan tugas2. Pertama mungkin karena bidang studiku ini berkaitan dengan pekerjaan (jadi fokus pikirannya gak susah) dan aku memang penasaran betul sama bidang ini (baca: niat pengen mempelajari) sehingga baca materi berkilo-kilobyte rasanya seru aja. Makanya cukup disayangkan kalo ada temen kuliah yang belum berkeluarga tapi tugasnya keteteran dan susah bagi waktu.

Jadi begini pola belajar saya selama hampir 2 tahun ini:

1. Sejak minggu pertama baca silabus dengan seksama dan langsung bikin pemetaan tugas dan ujian. Mana yang individu, mana yang kelompok, kapan deadline nya dan materinya apa aja. Pemetaan ini berguna untuk memproyeksi beban belajar 6 bulan kedepan sekaligus menyinkronkan dengan beban kerja di kantor (baca: kapan bisa bolos). Makanya paling kesel kalo ada dosen yang silabusnya ga jelas atau ganti2 rencana kuliah secara mendadak.

2. Melengkapi materi. Di silabus biasanya udah dikasih daftar bacaan, tapi kalo nggak ada pun sudah harus dicari sejak minggu pertama kuliah. Supaya bisa sempetin ke perpus/fotocopy seandainya diperlukan. Jangan lupa mengumpulkan materi berdasarkan matkul di folder2 pc/tablet/laptop.

3. Kalo sudah ketauan tugas mana yang deadline nya paling dekat, mulailah itu materi dijembreng. Kalo aku kebetulan lebih suka belajar di kantor disela2 kerja. Jadi sebagian besar materi aku simpan di laci kantor/harddisk pc. Sewaktu2 ada kesempatan atau butuh selingan dari kerjaan kantor, jadi bisa dibaca2.

4. Selama membaca selalu siap kertas dan pulpen untuk membuat catatan dan menandai bahan bacaan. Supaya besok2 kalo perlu tinggal liat catatan aja ga usah baca lagi. Bahkan kalo ada passage yang penting langsung diketik ulang/ copy-paste ke word doc. Jangan lupa catatan itu disimpan dalam folder bersama catatan kuliah lainnya untuk matkul tsb.

5. Sewaktu-waktu ada ide ato inspirasi tugas juga harus langsung dicatat di kertas/ hape. Sok2 kayak Taylor Swift/ Tina Fey yang bisa mendapatkan ide dimana saja. Ide ini bisa berupa topik yang ingin dieksplorasi lebih jauh, bahan bacaan yg harus dicari, atau ide tulisan yang tiba2 muncul di kepala. (maklum kuliah kualitatif butuh banyak sepik2 dan bluffing yg suka ga muncul di depan komputer)

6. Akhir2 ini aku suka iseng ngeprint beberapa halaman jurnal/buku diatas kertas bekas. Believe me kertas lecek itu berguna banget untuk mengisi waktu luang di kereta, ruang tunggu dokter, bahkan di ruang rapat atau ruang kuliah yang membosakan. Karena kalo baca dari gadget ntar dikira maen game, sedangkan bawa buku gede juga keberatan.

7. Kalo udah jenuh mendingan jangan dipaksakan, selingi dengan musik/tv/socmed asal gak keterusan. Selain itu kalo bosen baca satu topik aku juga sering switch sama topik lain meskipun deadline nya masih jauh. Karena pola belajarku yang sporadis itulah aku ga bisa bikin tugas H-1 apalagi Sistem Kebut Semalam, karena suka buntu ditengah jalan.

8. Kalo ada teman/sodara/pacar/suami yang berbaik hati mau bantuin, lumayan tuh bisa dimanfaatkan untuk ngetik ulang kalo ada artikel2 di buku, atau cariin bahan di internet (asal dikasih judul/topik yang jelas). Yang pasti sih jangan disuruh bikin review/analisa karena nanti pas bikin paper/presentasi bisa2 kita ga menguasai materinya.

9. Banyak sekali tugas kuliahku yang topiknya tidak ditentukan. Sedangkan proses cari inspirasi ini bisa makan waktu banget. Kalo udah gini manfaatkan pokok-pokok bahasan dalam bidang kerja kita (atau orang terdekat, read: suami), dengan begitu kita lebih mudah menguasai topik dan cari bahanya. Bisa juga memanfaatkan topik thesis yang akan kita ambil nanti, jadi itung2 bisa ambil  ahead start. Selain itu ya kudu buka mata dan telinga lebar2 untuk menangkap berita-berita terkini di media atau baca2 di perpus.

10. Yang terakhir ini mungkin ga perlu dicontoh, karena aku paling nggak suka diskusi sama orang lain. Baik itu dosen, teman, apalagi orang lain. Karena kalo keseringan denger masukan dari orang lain biasanya aku jadi makin bingung dan gak pede sama pemikiranku. Bahkan untuk tugas kelompok pun aku lebih pilih bagi tugas daripada kerja bareng.

Well, kalo programku ini intinya kan harus banyak analisa, jadi pola belajarnya ya banyak baca, baca dan baca. Dan itu bisa dilakukan kapan aja. Tapi kalo yang kuliahnya banyak diskusi kelompok dan percobaan mungkin pola belajarnya berbeda. Tapi intinya; cari pola belajar ideal kita, temukan tempat belajar favorit dan bikin perencanaan yang baik jauh2 hari.

Advertisements

3 thoughts on “Tips Sukses Bekerja sambil Belajar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s