My Kind of Work

Waktu masih sekolah, atau kuliah pernah nggak sih kebayang pengen kerja dimana?

Well I have…

Waktu masih kecil pernah kebayang kerja di kebun2 ngurusi bunga dan taneman makanya pengen kuliah pertanian (sempet jadi second choice di UMPTN IPC)

Kalo ortu sih kerjanya PNS , Bapak kerja 9-5 sedangkan ibu ngajar di kampus sekitar 5 jam sehari. Jadi bayangannya kerja itu ya ngantor dari pagi sampe siang.

Tapi pas akhirnya kuliah Komunikasi, mulailah terbuka pada pandangan lain. Banyak orang iklan yang kerjanya jam 12 siang sampe jam 7 pagi, ada teman2 reporter yang seringan jalannya daripada duduk di kantor, ada teman2 penulis yang kerjanya dari kafe ke kafe, bahkan ada kenalan seniman yang kerjanya di rumah aja seharian ngutak-atik desain di komputer.

Kayaknya enak ya….pagi gak buru2 bangun, bisa jalan2, bisa ngemall sewaktu2 dan istirahat sewaktu2.

Apalagi kalo baca daily life nya fashion people di New York, Paris atau teman2ku di Amsterdam. Apartemennya nyeni, hidupnya free spirit, kerjaannya motoin orang-orang keren, party dari satu event ke event lainnya, pake baju2 bagus, jalan-jalan ke tempat2 modis, liat-liat desain paling hits. Pheew…heaven.

Aku pengen kehidupan kerja kayak gitu. Jangan salah, aku pernah mencicipinya meskipun sebentar. Dulu jaman masih nganggur aku terima job macem2 dari temen. Mulai dari bikin Company Profile, translate artikel, nulis buat majalah, ngajar, sampe beberapa kali di-hire freelance untuk bantuin event2 NGO. And how do I like it?

Not so much…..

Emang sih aku bisa ngerasain sante2 kerja di rumah, kadang sok2an nulis di kafe dan bisa ngerjain proyek yang berbeda setiap hari. Tapi aku ini dasarnya lazy ass tingkat dewa. Kalo nggak ada tuntutan untuk disiplin dan bergerak, aku bisa lemes aja seharian. Makanya aku ga yakin bisa sepenuhnya menggantungkan hidup dari kerja freelance, karena aku gak akan getol cari job dan proyek2. Bayangin kalo hidup sendiri (apalagi di kota besar) tapi kerjanya cuma nunggu job dari langit, yah bisa puasa berbulan2 dong. Boro2 ngafe, travelling dan beli baju2 bagus.

Freelance is a lot of work, you know!….

Akhirnya setelah hampir 1 dekade nyemplung di dunia kerja aku menyimpulkan bahwa aku lebih suka kerja 9-5. Paling tidak setiap hari aku punya kegiatan dan rutinitas yang jelas. Kalo mau ngafe2, travelling lucu, ya pas wiken atau pas liburan. Kalo pengen beli baju2 bagus, tinggal di apartemen keren, ya nabung. Kan udah ada penghasilan tetap, tanpa harus pusing cari job sana sini.

Lalu bagaimana dengan pekerjaan dan lembur yang sering kali makan waktu? Well pinter2 bagi waktu kali ya. Kalo aku sebisa mungkin jam 9 langsung kerja dan jam 5 langsung stop kerja. Selama 8 jam itu kudu ngerjain semaksimal mungkin, jadi ga perlu lembur dan bawa kerjaan ke rumah.

Lalu bagaimana kalo bosen dengan kerjaan yang itu2 aja? Kalo masih memungkinkan untuk bertukar posisi, atau promosi kita bisa memberi tantangan tersendiri terhadap kerjaan kita. Kalo udah nggak mungkin lagi……..ya pindah kerja.

Tapi percaya nggak…..I love boring jobs. Karena sehari2 tugasnya sama, jadi kerjanya udah otomatis, ga pake pusing lagi. Being a mom, aku lebih memilih untuk pusing mikirin anak dan rumah tangga daripada kerjaan. Jadi kerja cepet selesai, cepet pulang, cepet ngurus rumah.

Kayaknya bisa nih kerja ngelinting rokok…..;D

Advertisements

One thought on “My Kind of Work

  1. aku dari dulu pengennya kerja di ranch mbak hahahahaha…..tiap hari kasi makan binatang. sama jalan2 di padang rumput. Tapi dapatnya malah kerja di Jakarta begini…naseeeeebbbb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s