Ibu Buah

Ya sudahlah ya, semua orang punya karakter dan kepribadian yang berbeda2. Tapi yg menarik dilihat adalah bagaimana kelakuan orang2 itu saat pertama kali jadi bos. Kalo di kantor ini biasanya orang2 eselon 4. Mereka yang udahh kelamaan jadi anak buah, dan tiba2 diangkat jadi bapak buah/ibu buah.

Kebanyakan sih mereka asik2, karena masih muda dan gampang akrab sama anak buahnya. Tapi ada satu mbak yang memang agak anomali. Di satu sisi dia udah senior karena dia kelamaan promosinya, jadi pas jadi bos udah umur 40an. Tapi di sisi lain dese merasa masih sebaya kita2 (kita??) karena kelamaan jadi anak buah. You get the picture

Yang terjadi adalah keanehan yang luar biasa. Si mbak ini ngotot banget pengen akrab dengan anak buahnya dan ga pengen dianggap sebagai ‘Boss’. Jadi dia memanggil mereka “anak2ku” “aku ibumu” “baik2 sama adek2nya” . Terus kalo ada anaknya yg keliatan lesu langsung ‘dipaksa’ curhat, dikasih nasihat. Kalo ada anaknya yang cerita ortunya dateng dia pengen dikenalin, pengen dibeliin oleh2 dll. Bikin geli di kuping lah

Lebih malesin lagi karena anak2 buahnya ini cowok semua jadi dia keliatan caper gitu (still single). Suka ikutan nyamber kalo anak2 lagi becanda, suka pamer2 baju/sepatu baru dan pengen dipuji, suka kepo anaknya bawa bekal apa, suka ngajakin makan bareng khusus anak2nya. Gerah banget lah

Lebih gerah lagi kalo emak itu udah mulai sirik2. Sirik kalo ada yang nyuruh ‘anak2’nya tanpa kasih tau dia. Ngambek kalo anak buahnya ga ngikutin kemauan dia (lha emangnya bebek disuruh jalan berrombongan kesana kemari), bete kalo anak2 ngobrol dan dia ga nyambung (beda generasi mbak) dan gilanya lagi dia suka sirik kalo anak2nya itu lebih sering curhat dan cerita2 ke aku daripada ke dia…..ya iyalah situ ngebet gitu sih..

Pertama, anak2 itu cowok semua yang umurnya 20an. Masih darah muda dan punya kemauan yang kuat. Bukan berarti mereka masih kecil terus gampang diatur2, mereka ini anak2 yang kritis. Ibaratnya mereka itu belum tentu mau nurut gitu aja sama ibu mereka di rumah. Nah ini ada orang tiba2 ngaku jadi ibunya di kantor dan ngatur2 rambut kudu disisir gini, sepatu musti gini dll.

Kedua, anak2 itu bukan anak ayam yang clueless dan butuh perlindungan. Jadi kalo didekep terus dibawah ketek ya berontak lah lama2. Bayangin aja ya, tahun ini hampir semua unit di kantorku mengalami rotasi pegawai. Ada yang dituker, ada yang dipindah, ada yang dimutasi dll. Nah ajaibnya, dari semua unit itu hanya unit si Mbak yang tidak tersentuh. Anak2nya ga ada yang dikurangi ga ada yang ditambah. Dan semua orang yakin itu semua hasil ‘permainan’ si embak yang pandai menego big bos.

Tapi hasilnya apa? anak2nya dibully karena dianggap ‘anak mami’ dan akhirnya mereka makin ga nyaman sama si mbak. Semakin ga mau terbuka dan semakin gerah kalo si mbak mulai mepet2. Kita yg outsider juga ga enak kalo mau ngapa2in.

Kalo menurutku jadi atasan itu ya jadi atasan aja. Ga usah jadi ibu atau embak atau bapak atau bos atau mandor atau teman. Ya udah atasan aja yg in charge masalah kerjaan, membimbing dan mengarahkan kalo ada yang salah dll. Karena kalo udah melewati batas itu seringnya terjadi conflict of interest. Bikin kerjaan jadi ga nyaman aja gitu IMHO

Advertisements