Aku Benci WA Grup

Ya okelah dengan adanya grup jadi bisa nyambung dengan temen2 lama yang biasanya cuma kontak kalo ada perlunya doang. Jadi bisa tukar info dan bisa kumpul geng2 kayak dulu lagi. But that’s about it. Nothing else….

  1. Pertama, nge-add grup itu maksa, tiba2 dimasukin aja ga pake approval
  2. Kalo kita ga sreg terus exit…….apa kata dunia, lha wong exit grup di umumin begitu
  3. SPAM…udah lah grup jaman sekarang ga ada bedanya dengan kolom komennya Syahrini, kalo ga iklan, artikel ga jelas, info hoax, forwardan aneh yang meksa minta di terusin dll…malesin
  4. Yang aktip ya orang2 itu aja, ngobrolnya sama itu2 juga dan yang lain nonton.
  5. Tapi di lain pihak, saat aku berharap ada berita2 atau sharing yang seharusnya dibagi di grup malah diobrolin pribadi sama sub-grup. Tiba2 muncul foto 5 orang dari 10 anggota grup lagi haha hihi bareng…..apa iniiih!? apalah gunanya dibikin grup ini.
  6. Mana sekarang pake notif delivered-read-typing segala jadi semakin menimbulkan kecurigaan dan prasangka2 yang ga perlu; lho udah dibaca kok ga di respon? tadi typing kok ga muncul2? apa dia marah ya? apa dia cuekin kita? dll…..pret

Intinya saya ga suka grup2an. Pukul rata aja lah, meskipun kadang butuh juga bikin grup untuk koordinasi sesuatu tapi itu strictly business. Selebihnya non sense. #lahemosi

Advertisements

7 thoughts on “Aku Benci WA Grup

  1. Iya, apalagi ada saat ‘lho kok ada semacam pembicaraan internal yg kita ga paham’..

    Tapi nek aku sudah sangat berkurang mengobrol di grup..bukannya benci juga sih, tapi seringnya udah ketinggalan, trus udah merasa komenku habis, trus nek mau bahas topik baru *yg tentu saja ttg diriku* aku merasa ehois dan ga dengerin yg lain..ah entah

    • Lha ini yg terjadi di grupku. Moro2 pada heboh dateng kawinan si A padahal kemaren2 ga ada yg ngomong seselenting pu kalo si A mau rabi…wotthe

  2. aku sih suka-suka aja. Kalo ada grup yang seperti diceritakan diatas berarti ya udah ga usah sering-sering muncul. Kayak grup kantorku yang suka bully aku. kita cari grup yang lebih perhatian sama kita aja hihihi

  3. Aku ikut beberapa grup, ada yang aku cuma pasif mbaca2 doang, ada yg aku aktif ngoceh melulu. Asik2 aja sih, cuma karena aku pernah kecentok sama salah satu anggota di salah satu grup, akhire aku mengurangi banget sharing2 soal yg agak pribadi. Padahal awalnya ya semua asik2 aja curhat, ngobrol, cerita2, saling tertawa dan menertawakan kebodohan masing2. Saiki membatasi diri agar tak terlalu umbar kisah pribadi walopun mereka sebenernya temen2 baik juga. Ya salahku juga sih, grup isinya orang segitu banyak kok aku main percaya aja bahwa semua orangnya baik hati dan bisa ngerti aku apa adanya #eaaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s