My Shopping Habit

Entahlah saya ini bisa digolongkan shopaholic ato enggak. Perasaan shopping habit ga parah2 banget (masih banyak yang lebih parah maksudnya). Tapi kalo saldo rekening tipis mulu dan badan suka pegel linu kalo udah lama ga belanja, aku jadi berpikir ulang. Apa ya iya kebiasaan belanja kelewatan…

Tempat belanjaku nggak pandang bulu sih. Dari pasar loak sampai mall keren pun aku jelajahi. Di pasar aku paling suka cari jajan enak murah2. Tapi kalo nemu keperluan dapur yang lucu ya dibeli juga. Tapi di pasar sih kebanyakan belanja keperluan masak jadi nggak sempet jelalatan meskipun belanjanya bisa seminggu sekali.

Kalo di mall itu yang bikin boros adalah makan-makan cantiknya. Bayangin aja sekali makan di mall itu bisa 50-100 ribu sedangkan beli di warung atau masak di rumah bisa sepersepuluhnya. Kalo beli2 baju atau pernak-pernik sih biasanya kalo ada sale aja. Karena sesungguhnya liat barang yang harganya dipotong abis itu lebih menyenangkan jiwa.

20160331_174539

Diskon setengah harga Cyiin…

Paling laper mata kalo belanja di bazzar dan pasar loak. Itu kayak dikasih peti harta karun deh. Bisa kalap nggak tau harus harus mulai dari mana. Karena di bazzar itu barangnya macem2, dan harganya pasti beda dengan toko. Jadi seru aja ngaduk2 dagangan untuk nemu barang murah yang lucu2.

Sedangkan kalo pasar loak itu lebih menantang untuk cari barang langka, atau barang berkualitas dengan harga recehan. Apalah artinya 10ribu buat buku bagus yang mungkin baru dibaca 1-2 kali. Atau mungkin 100ribu untuk tas merek terkenal yang masih mulus tapi talinya putus. Kadang proses modif nya itu yang lebih menantang.

Tapi masalahnya bazzar dan pasar loak itu jaraang banget. Nggak ketebak jadwalnya dalam sebulan. Nah kalo sebulan dua bulan nggak ada bazzar berasa nagiih. Tangan berasa gatel pengen ngaduk2 barang murah. Nah disini kadang saya khilaf dan terjebak browsing2 di onlen shop! Sekedar cari barang yang lucu atau cari barang yang diskonnya paling gede. Ada aja alesannya dah. Apalagi kalo olshop2 itu dengan isengnya kirim email voucher atau pesta diskon. Aaaakkkk……aku tak tahan.

Oh ada lagi yang bikin ga tahan, yaitu godaan socmed. Kalo liat ada yang pake jaket lucu di instagram atau lippen seronok sepatu cantik di majalah. Pasti deh langsung ngidam2 ga jelas. Kadang kalo harganya lebay sampe dibelain nabung duit gajian segala.

Nah menurutku belanja2 impulsif ga sehat itu yang harus distop. Karena sebenernya kalo memang butuh barang misalnya kerudung atau celana kerja, aku bisa aja langsung ke pasar grosir atau departemen store. Udah pasti dapet dan harganya terjangkau.

Apalagi sekarang kondisinya udah beda. Penghasilan udah ga kayak dulu lagi, jadi harus lebih pinter lagi ngatur duit belanja. Tapi bukan berarti berhenti sama sekali sih. Kalo liat Ace lagi pasang bendera merah2 (sale) pasti saya langsung masuk. Dan keluar dengan vas kaca atau piring keramik atau jam dinding. Tapi kalo dulu batas harganya 100ribu, sekarang 50ribu aja. Sama aja kok serunya.

Sedangkan untuk godaan lain sepertinya juga berkurang. Misalnya bazzar kebanyakan diadakan di Jakarta jadi males jauhnya. Kalo garage sale masih ada sih, tapi jarang banget. Sedangkan olshop juga berkurang karena udah ga mantengin komputer kayak dulu lagi, jadi ga ada tuh iseng2 buka Lazada atau Zalora :D.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s