What a distance makes

Buat yang mau atau baru pertama kali ngerasain Long Distance Relationship/Marriage/Love mungkin belum bisa melihat the silver lining in such situation ya. Yang ada sedih, mewek, kangen, menyumpah2 keadaan, buang2 pulsa, uring2an lah pokoknya. Been there done that soalnya ;).

Tapi ya, kalo mau diliat sisi positifnya, banyak lho??keindahan2????tersembunyi dan berkah2 dibalik kondisi berjauhan itu.??

Yang pasti sih gak ada jenuh ketemu lo-lagi-lo-lagi. Ada kangen2nya dikit, ada senyum2 lagi kalo dapet sms/telpnya, ada blushing2 nya lagi kalo inget masa2 berduaan 😀 hykakaka *sok abg

Yang aku paling suka sih, jadi banyak cerita baru! "Eh tadi aku ke kantor naik bajaj disko lho" " Eh itu ikat pinggang baru ya? beli dimana?" dll. Nah kalo kemana2 bareng, pulang ke rumah bareng, berangkat kerja bareng, belanja sayur bareng, kan lama2 kehabisan bahan cerita juga yak. Entar yang jadi malah uring2an, "Kamu beli bayem mahal amat" 'Kamu sih ga bantuin nawar" " Kan aku udah bagian nyetir mobilnya" dst….??

Terus sekalinya bisa ketemu dan bareng, pasti rasanya berharga banget. Bener2 quality time lah. Nggak ada lagi take it for granted.??

Kalo marahan jadi nggak berlarut2, karena kudu kelar segera sebelum basi. Nah makin sering ketemu kan makin banyak kesempatan untuk ngambek2an, diem2an dan cuek2an tuh.??

Kalo aku ya, seorang yang lebih mudah menjabarkan dan mengungkapkan segala sesuatu secara tertulis, komunikasi via email/sms ini menguntungkan karena aku jadi lebih bebas berekspresi. Bisa lah dilengkapi image2 dan data2 statistik yang mendukung :p.??

Nah selain mengasah komunikasi (jangan kira orang yang serumah setiap hari lebih bagus dalam mengkomunikasikan perasaan pada pasangannya ya) aku rasa dengan berjauhan kita jadi mengasah kemandirian juga. Bukannya menjadi tidak membutuhkan satu-sama lain, tapi jadi tidak bergantung untuk segala hal yang sebenernya bisa ditanganni sendiri. Bayar Listrik ga mesti suami, beli popok ga mesti istri dll.??

Intinya, kondisi kepepet itu mendorong kita untuk maju dan berkembang deh. Dalam hal apapun, termasuk LDR.??

Advertisements

Kalo Celeblog Kudu…

Sebenernya bukan kebetulan sih kalo banyak ditemukan kesamaan antara celeblog satu dengan lainnya, lha dari postingan itulah racun menyebar dan membahana. Apalagi kalo si celeblog yang menurut kita terpercaya itu reviewnya oke punya, pasti langsung pengen nyoba juga kan ya. Pasti sesama celeblog juga ngerasa begitu. Dan menurut saya kalo situ mau dicap sebagai celeblog maka haruslah:

  • Beli sepatu wondershoe, iWearUp
  • Belanjanya di MUJI, Zara, Forever 21
  • Makannya di Holycow, Canteen, Urban Kitchen
  • Tergabung di Mommies Daily, Fashionese Daily
  • Nulis2 pake basa inggris
  • Cerita tentang romantisme dengen suami
  • Cerita2 membanggakan tentang anak
  • Motretin makanan di resto2 keren
  • Pake jargon2 blogosphere semacam; gendat (ini sumpah baru denger), heitz, ciamik dll
  • Pake merek dagang ‘family name’ suami misal; The Priyonos.com

Hem…apa lagi ya? Pokoknya dunia blog itu kecil banget deh, racunnya mudah menyebar dan menular. *pantesan banyak yg pake celeblog untuk marketing-in barang 

bandara perintis malang

Berikut beberapa cuplikan gambar Bandara (Komersial) Abdurrahman Saleh Malang yang baru yang dikirim oleh ortu saya saat landing hari Senin lalu. Katanya sih minggu ini adalah minggu pertama bandara itu digunakan, ga tau deh udah diresmikan atau enggak.??

Yang pasti sih aku seneng karena Malang punya Bandara sendiri (nggak nebeng), yang insyallah bisa direhab jadi bagus, lengkap dan representative untuk pengunjung dan penghuni Malang yang bakal sering bolak-balik Bandara. Sapa tau jadi lebih banyak flight nya dan lebih murah harga tiketnya (ngarep.com). Tapi sejujurrrnyaaaa…..aku akan merindukan bandara yang lama :'(. Entah kenapa aku cinta dan bangga sama bandara kecil nan kekeluargaan itu. Kalo ada orang luar kota yang bilang bandaranya sempit, kecil, ga moderen. Aku malah bilang itu bandara yang sederhana, ga rumit dan alami banget.??

Coba deh, di bandara mana lagi kita bisa kongkow2 sama pengantar sampe detik2 boarding (aku biasanya baru masuk kalo penumpang pertama udah masuk pesawat. karena males nunggu di waiting room). Terus di mana lagi ada bandara yang nelponin, nyariin dan nungguin penumpangnya yang belum dateng…sweet banget kan (lebay). Di mana lagi kita bisa ngelongok ke runway ngintipin pesawat yang baru landing, parkir sampe berangkat lagi. Bahkan sampe bisa dadah2 sama penumpang yang mau naik/turun. Yang pasti sih aku akan merindukan ac alam-nyaaaaa…..meskipun di waiting room sumpek, di bawah kanopi panas, di resto pengap, tapi kalo udah nongkrong dibawah pohon pinus di parkiran, sambil memandangi burung2 perkutut yang berseliweran dan semilir angin yang mengantukkan…huwah sejuk ??rasanya. Bisa kah bandara yang baru menghadirkan fasilitas itu???

Yah pokoknya selamat deh atas diresmikannya Bandara baru…semoga maintenance dan service nya makin excellent. Love U Malang (sumpah deh kenapa sih org Malang itu maniak Malang banget?)

Dsc07057Dsc07058Dsc07059Dsc07060Dsc07061Dsc07062Bndara_mlg